BerandaBandingkanAplikasi Mata Uang CryptoRepresentasi perempuan di bidang crypto

Studi menunjukkan perempuan di negara sedang berkembang beralih ke crypto untuk kemandirian finansial

Inti

  • Di wilayah berkembang, perincian gender sangat condong ke laki-laki, termasuk Inggris (35% perempuan), Amerika Serikat (32%) dan Australia (27%).

  • Negara-negara berkembang jauh lebih seimbang secara gender, di mana Israel, Indonesia dan Nigeria memiliki lebih banyak investor crypto wanita daripada laki-laki.

  • Pilihan dalam mengejar kemandirian finansial bagi perempuan di negara sedang berkembang kurang beragam, yang mungkin menjadi alasan mengapa adopsi kripto oleh wanita lebih tinggi.

  • Prancis negara maju yang paling netral gender, tetapi hanya memiliki 45% investor wanita

  • 35% investor crypto secara global adalah wanita, yang secara keseluruhan lebih kuat dari 26% yang terlihat di seluruh dunia investasi global


Pengantar

Pasar bearish crypto sedang aktif-aktifnya, menguras kantong di mana-mana. Saya ingin mengubah pengamatan harga konstan tersebut (hampir semua aplikasi crypto menunjukkan warna merah di layar saya akhir-akhir ini), maka saya menyelami jenis data yang berbeda untuk CoinJournal- yang menjadi perincian gender dari mata uang crypto.

Industri keuangan tradisional secara historis terpengaruh oleh susunan gender yang sangat miring, yang sering dianggap didominasi oleh laki-laki, dan asumsi yang sama pun dialami crypto. Namun, dengan optimisme buta bahwa crypto bisa jadi lebih baik, saya menyelami statistiknya.

Hasilnya benar-benar menarik. Dengan menggunakan survei dari Gemini ini, di antara sumber data lain, saya ingin memastikan apakah crypto merupakan peningkatan pada keuangan tradisional terkait representasi perempuan.


Negara-negara maju menujukkan kurangnya representasi wanita

Kabar buruknya dulu. Di beberapa negara pemilik crypto terbesar di dunia: Inggris, AS, dan Jerman- hanya sekitar sepertiga dari jumlah pemilik crypto yang merupakan wanita. Itu bahkan bukan yang terburuk- wanita hanya 27% dari investor crypto di Australia, sementara di Denmark hanya 18% investor adalah wanita.

Seperti yang ditunjukkan oleh grafik di atas, data di Prancis sedikit lebih baik, tetapi masih jauh dari angka 45%. Tetapi ketitka memperluas sampel, hal lain muncul. Untungnya, negara-negara sedang berkembang menunjukkan tingkat kehadiran wanita yang jauh lebih tinggi.


Negara sedang berkembang jauh lebih netral gender

Menurut laporan BrokerChooser, dalam hal investasi secara keseluruhan (bukan hanya crypto), jumlah pria melebihi wanita di setiap negara, dengan pemisahan global yaitu 76% investor pria dan 24% investor wanita (bagian kuning pada grafik di bawah) .

Saat melihat grafik di negara berkembang di atas, situasinya lebih baik di crypto. Namun, jelas masih ada masalah gender, karena angka sepertiga yang disebutkan di atas bahwa sebagian besar negara melayang-layang jauh di bawah paritas.

Yang menarik adalah ketika analisis diperluas ke negara sedang berkembang. Israel, Indonesia, dan Nigeria memimpin, dengan ketiganya memiliki lebih banyak investor crypto perempuan daripada laki-laki.


Bahkan, kecuali Uni Emirat Arab (32%), semua negara sedang berkembang di subset berada di atas rata-rata global 35% wanita, sedangkan rata-rata global di semua kelas aset bahkan lebih rendah yaitu 26% (bagian kuning di atas). Memang, perbandingan rata-rata global yang terakhir ini menunjukkan bahwa cryptocurrency secara keseluruhan lebih netral gender daripada berinvestasi di semua kelas aset secara global (35% vs 26%).

Grafik di bawah ini menunjukkan rata-rata yang tinggi untuk cryptocurrency di negara-negara sedang berkembang, dibandingkan negara berkembang.


Mengapa negara sedang berkembang lebih netral gender

Kinerja yang lebih baik dari negara sedang berkembang dalam hal kesetaraan gender dapat menjadi alasan bahwa perempuan di negara berkembang memiliki beragam pilihan untuk mandiri secara finansial, sedangkan di negara sedang berkembang tidak demikian. Cryptocurrency menyediakan rute yang lebih mudah ke dunia keuangan ketika opsi konvensional seperti akun broker, akun robo-advisor dan bahkan rekening bank jauh lebih sulit untuk diakses.

Ini adalah garis yang banyak diberitakan dari penggemar crypto: bahwa ia menciptakan sistem keuangan yang lebih mudah diakses dan demokratis dibandingkan dengan keuangan tradisional. Hal ini sering ditindaklanjuti dengan menunjuk negara-negara yang memiliki pemerintahan yang korup dan jalur pembayaran yang lemah sebagai negara-negara yang akan menuai keuntungan paling besar. Tetapi data dan teori di atas menunjukkan bahwa wanita di negara-negara yang menghadapi tantangan sistemik untuk mengakses aset keuangan juga dapat diuntungkan oleh munculnya cryptocurrency.

Jalan memang masih panjang, tetapi data menunjukkan bahwa ini setidaknya merupakan satu area di mana cryptocurrency telah mendobrak keuangan tradisional, di negara sedang berkembang.


Sumber

https://www.gemini.com/gemini-2022-state-of-crypto-global.pdf

https://brokerchooser.com/