BerandaBerita10 sorotan utama dari laporan Nansen terkait Avalanche

10 sorotan utama dari laporan Nansen terkait Avalanche

Platform analitik blockchain, Nansen, menerbitkan laporan penelitian komprehensif tentang platform layer1 yang kompatibel dengan EVM, Avalanche kemarin.

Ekosistem Avalanche, yang ditujukan untuk memecahkan masalah skalabilitas Ethereum, menggunakan finalitas transaksi sub-detik, peningkatan protokol konsensus yang unik, dan throughput transaksional untuk menghasilkan produk yang hemat biaya. Proyek Ethereum besar seperti Aave dan Curve telah bermigrasi ke Avalanche dengan lebih banyak DeFi dan DApps diharapkan untuk mengikuti.

Berikut adalah 10 sorotan utama dari laporan Nansen:

  1. Lanskap yang Kuat : Lanskap komprehensif Avalanche memenuhi setiap kebutuhan utama ekosistem blockchain dari DeFi dan NFT hingga DEX dan P2E. Kompatibilitasnya dengan EVM (Ethereum Virtual Machine) berarti bahwa DApps terkenal dari seluruh spektrum blockchain dapat bermigrasi dengan mudah.
  2. TVL dan DApps: Avalanche mencatat TVL sebesar US$13,9 miliar, lebih dari 25% di antaranya berasal dari Aave. Aplikasi asli Avalanche Trader Joe dan Benqi merupakan mayoritas dari sisa TCL proyek. Aplikasi asli terkenal lainnya termasuk OHM cabang Wonderland yang paling sukses dan game pertempuran Play and Earn Cradaba.
  3. Avalanche Bridge: Untuk mendukung masa depan multichain di dunia blockchain, Avalanche telah mengembangkan Avalanche Bridge yang memungkinkan transfer Token ERC20 dengan cepat, aman, dan hemat biaya antara Ethereum dan C-Chain Avalanche. Transfer sejumlah Token ERC20 termasuk WETH, USDC dan WBTC didukung oleh Bridge. Transfer antara Ethereum dan Avalanche biasanya memakan waktu sekitar 15 menit dan biayanya sekitar $3.
  4. Aktivitas di Avalanche Bridge: Volume Aktivitas di Bridge mencapai USD 370 mm pada bulan Agustus tahun ini setelah Avalanche Foundation mengumumkan 'Avalanche Rush', sebuah proyek insentif DeFi sebesar USD 180 mm. Didukung oleh VC terkemuka dan program penambangan likuiditas, aktivitas mencapai puncaknya pada tanggal 23 September dengan volume mencapai USD 600 mm.
  5. Throughput Transaksi: Avalanche telah menampilkan throughput transaksi lebih dari 4.500 tps dan finalitas transaksi kurang dari 2 detik. Sebagai perbandingan, Bitcoin memiliki throughput 7tps dan finalitas transaksi hampir 60 menit. Ethereum juga berada di belakang Avalanche dengan throughput transaksi 14tps dan finalitas transaksi 6 menit.
  6. Transaksi Harian: Peningkatan signifikan dalam transaksi harian terlihat setelah pengumuman inisiatif Avalanche Rush pada bulan Agustus yang menarik proyek blue-chip DeFi ke platform-nya. Tren kenaikan serupa juga terlihat bulan lalu sebagai hasil dari kemitraan strategis Avalanche dengan Deloitte. Kemitraan baru-baru ini dengan Fireblocks diharapkan dapat lebih meningkatkan jumlah transaksi harian Avalanche dalam beberapa bulan mendatang.

  7. Gas Fee Avalanche Vs Ethereum: Gas fee yang tinggi di Ethereum, terutama sejak Agustus tahun ini, telah disalahkan karena menetapkan harga peserta ritel dan mencopot model bisnis. Sementara Ethereum menyalahkan peningkatan popularitas NFT yang semakin meningkat, Avalanche terus mempertahankan komitmennya terhadap proyek yang murah dan dapat diakses. Perbedaan mencolok terlihat pada 26 November ketika gas fee harian yang dibayarkan adalah $1.311.682 di AVAX dan $51.389.748 di Ethereum.
  8. Fokus Avalanche pada NFT: Berbagai proyek NFT seperti pasar NFT berbasis olahraga Topps, ekosistem NFT metaverse Kalao, pasar P2P NFT Venly Market, dan game NFT play-to-earn Crabada telah memanfaatkan kelebihan jaringan Avalanche. Sebanyak USD 200mm dari dana yang baru-baru ini dikumpulkan oleh Avalanche foundation didedikasikan untuk NFT. Namun, aplikasi yang paling berpengaruh di Avalanche adalah DeFi DApps.

  9. Rasio Transaksi Avalanche Vs Ethereum: Rasio transaksi antara kedua platform telah meningkat dari 1% pada awal Agustus ke puncak 54% pada 26 November. Hal ini terutama disebabkan oleh rendahnya Gas Fee di Avalanche. Pada tanggal 26 November, AVAX memproses lebih dari setengah jumlah transaksi harian Ethereum dengan biaya lebih murah dari 20 kali lipat dari Ethereum.
  10. Proporsi Uang Pintar (Smart Money): Avalanche telah menjadi salah satu yang berkinerja terbaik di antara platform rantai Layer1 alternatif yang menarik perhatian dari perusahaan investasi seperti Three Arrows Capital dan Polychain Capital. Avalanche adalah rumah bagi 31% dari total uang pintar, 46% dari total Smart NFT Minter, 24% dari total Smart NFT Trader. Platform ini berada di peringkat 5 teratas dalam hal keterlibatan uang pintar.

Dengan kinerja yang lebih baik, transaksi yang lebih cepat, dan biaya yang lebih murah menempatkan Avalanche sebagai kandidat utama untuk menjadi pembunuh Ethereum berikutnya, dampak jangka panjang dari insentif penambangan likuiditas Avalanche akan menentukan apakah daya tarik Avalanche yang meningkat selama 12 bulan terakhir ada di sini. 

Namun, ekosistem aplikasi aslinya yang dinamis dan protokol berbasis Ethereum yang populer serta model keamanan bersama menjadikannya platform yang menarik untuk diwaspadai di dunia kripto.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.