BerandaBerita1,9 juta BTC Bisa Berada dalam Posisi Rugi Jika BTC Anjlok ke $33rb

1,9 juta BTC Bisa Berada dalam Posisi Rugi Jika BTC Anjlok ke $33rb

Bitcoin diperdagangkan sekitar $38.385 pada hari Senin, 2 Mei, dan masih berjuang melawan tekanan bearish yang terlihat selama beberapa bulan terakhir. Mata uang kripto unggulan tersebut, yang naik mendekati $70rb pada November lalu, turun 44% sejak mencapai puncaknya.

Seminggu terakhir ini, pasangan BTC/USD menyentuh posisi terendah $37.614, yang menjadi level harga terendah dalam sebulan.

Dengan pasar yang sebagian besar berkinerja negatif, 70% pasokan Bitcoin yang berada dalam posisi untung bisa turun secara signifikan dan menyebabkan sekelompok besar Bitcoiner mengalami kerugian yang belum terealisasikan. Itulah pandangan dari laporan analisis on-chain oleh platform Glassnode yang diterbitkan pada hari Senin.

Di Ambang Kerugian

Menurut laporan tersebut, bahaya penurunan tetap ada mengingat korelasi tinggi Bitcoin baru-baru ini dengan S&P 500 dan Nasdaq. Hal ini bahkan berlanjut ketika pasar terus bergolak di tengah kekhawatiran atas inflasi, suku bunga yang lebih tinggi, dan ketidakpastian geopolitik.

Dengan demikian, akibat dari penurunan tajam pada ekuitas kemungkinan dapat mengalir ke pasar kripto dan membuat sekelompok besar pemegang BTC menuju “ jurang karena berada dalam posisi yang merugikan,” kata Glassnode dalam buletin.

Berdasarkan data on-chain, dasar biaya untuk pemegang jangka pendek (STH) sebesar $46.910. Ini berarti rata-rata koin yang saat ini dipegang oleh pemegang jangka pendek berada pada posisi rugi yang belum direalisasi sebesar -17,9%. Metrik Market Value Realized Value (MVRV) untuk STH juga menunjukkan penurunan yang signifikan, di mana osilator turun dari rata-rata pada deviasi standar -0,75.

Dengan harga perdagangan $38.5rb pada saat penulisan, pasar harus turun menjadi $33.6rb untuk membuat 1,9 juta BTC tambahan jatuh ke dalam posisi rugi yang belum direalisasi (10% dari pasokan) ,” tulis tim Glassnode.

 Grafik yang menunjukkan 10% dari pasokan BTC bisa jatuh ke dalam posisi rugi. Sumber: Glassnode

Pada 2018-2019 dan Maret 2020, profitabilitas turun menjadi antara 45% dan 57%, yang berarti kemungkinan terburuk akan terjadi pada pemegang saham jangka pendek. Jika 40% atau lebih dompet jatuh ke dalam posisi rugi yang belum direalisasikan, hal tersebut akan meningkatkan kemungkinan peristiwa kapitulasi, dengan serangkaian aksi jual panik yang menghantam pasar.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.