BerandaBerita3 Faktor Makro yang Dapat Mendorong BTC ke $10.000 pada Tahun 2023

3 Faktor Makro yang Dapat Mendorong BTC ke $10.000 pada Tahun 2023


A number of Bitcoin falling with arrows behind them

Harga Bitcoin turun ke posisi terendah $10.000 tahun depan di tengah pengetatan moneter Federal Reserve, kata ahli strategi Stifel Barry Bannister.

Barry Bannister, Managing Director dan Chief Equity Strategist di perusahaan manajemen kekayaan Stifel percaya Bitcoin bisa terjun ke $10.000 pada tahun 2023.

Dalam catatan untuk Insider , Bannister menunjuk ke pasokan uang global, imbal hasil 10 tahun yang nyata, dan premi risiko ekuitas sebagai tiga faktor makro yang dapat berdampak negatif pada harga BTC sepanjang tahun dan hingga 2023.

Faktor-faktor ini, menurut ahli strategi, ikut bermain bersama pengetatan moneter Federal Reserve AS dan kenaikan suku bunga. Gambaran mendasar, catat Bannister, menunjukkan penurunan berkelanjutan untuk Bitcoin.

Pertama, harga Bitcoin bisa turun jika dinamika pasokan uang global melihat dolar yang kuat memperlambat pasokan uang M2 global. Dengan BTC dan S&P 500 bergerak bersama uang global, kebijakan keuangan AS yang lebih ketat dapat membuat aset yang sangat spekulatif seperti Bitcoin turun tajam.

Faktor makro lain yang ditunjuk oleh eksekutif Stifel adalah kenaikan imbal hasil 10 tahun yang sebenarnya sebagai faktor yang dapat menghambat Bitcoin. Hal yang sama akan terjadi jika imbal hasil Treasury AS 10-tahun yang lebih tinggi mendorong harga emas lebih rendah.

Jika Bitcoin dibagi emas turun ke kisaran terendah (sehubungan dengan pengetatan Fed), Bitcoin bisa turun menjadi $10.000 pada tahun 2023 ,” ahli strategi tersebut menjelaskan .

Faktor ketiga menurut Bannister adalah ' risiko premi ekuitas ', yang ia jelaskan sebagai fungsi dari kenaikan suku bunga agresif Fed yang sudah diperkirakan. Menurutnya, S&P 500 dan Bitcoin dapat turun pada tahun 2023 karena bank sentral AS “terus berjalan” dengan kenaikan suku bunga.

Suku bunga yang lebih tinggi akan meningkatkan premi risiko ekuitas, menyebabkan prospek bearish untuk BTC, katanya. Di sisi lain, premi risiko ekuitas yang lebih rendah akan menjadi bullish untuk mata uang kripto perintis tersebut.

Bitcoin mencapai level tertinggi $69.000 pada tahun 2021 tetapi mengalami kesulitan karena diperdagangkan bersama-sama dengan saham sejak puncaknya. Saat ini, aset kripto yang menjadi tolak ukur tersebut turun hampir 45% dari level tertinggi sepanjang masa, dengan pasangan BTC-USD diperdagangkan mendekati $38.455.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.