BerandaBerita42% Pertukaran Kripto yang Gagal Kini Hilang dan Menyulitkan Pengguna

42% Pertukaran Kripto yang Gagal Kini Hilang dan Menyulitkan Pengguna

Dan Ashmore

Poin-Poin Penting

  • Jumlah pertukaran kripto yang gagal telah meningkat 252% pada tahun 2019 dan 17% pada tahun 2020
  • 42% dari jumlah pertukaran kripto yang gagal terjadi tanpa penjelasan apa pun kepada konsumen, sementara 9% disebabkan oleh penipuan
  • Hanya 22% dari pertukaran kripto yang gagal terjadi karena alasan bisnis
  • Namun, karena pasar terguncang di tengah turbulensi besar, mungkin ada lebih banyak pertukaran yang gagal karena alasan bisnis ke depannya
  • Jumlah pertukaran kripto yang gagal diperkirakan turun 55% tahun ini

Mata uang kripto telah menghadapi pasar yang bergejolak sepanjang tahun ini, dengan pasar turun tajam karena sikap The Fed berubah menjadi hawkish atas kekhawatiran inflasi, iklim geopolitik memburuk dan investory yang melarikan diri dan memilih memegang uang tunai yang dirasa lebih aman.

Terkadang, proyek gagal total. Itulah sifat awal dalam bisnis apa pun, tetapi ini terutama berlaku dalam industri yang berisiko dan baru seperti mata uang kripto. Mempersempit fokus ke pertukaran terpusat, saya penasaran untuk melihat berapa banyak, dan mengapa, pertukaran mata uang kripto mengalami kegagalan hingga saat ini.

Jumlah pertukaran kripto yang gagal

Setelah 23 pertukaran gagal pada tahun 2018, jumlah ini melonjak menjadi sebesar 252% pada tahun 2019, sebelum meningkat 17% lebih lanjut pada tahun 2020. Tetap pada level yang sama pada tahun 2021, tahun ini akhirnya ada peningkatan, dengan pengurangan jumlah pertukaran kripto yang gagal sebesar 55% jika tren di sisa tahun tersebut mengikuti enam bulan pertama.

Tetapi tunggu sampai Anda melihat alasan mengapa mereka gagal …


Alasan pertukaran kripto gagal

Namun, alasannya lebih menarik. Hebatnya, 42% pertukaran yang gagal menghilang begitu saja tanpa jejak. Itu berarti 134 pertukaran, yang menyoroti betapa buramnya industri mata uang kripto. Salah satu yang paling terkenal dari aksi ini, misalnya, adalah pertukaran CoinBene yang berbasis di Singapura. November lalu, pengguna menerima pengumuman tiba-tiba:

“Karena pemeliharaan server global CoinBene, terdapat masalah di mana pengguna tidak dapat masuk ke halaman www.coinbene.com. Kami sangat menyesal tentang ini”.

Ini menunjukkan bagaimana entitas ini bisa saja mengalami masalah secara tiba-tiba, dan seberapa jauh mereka dari regulasi. Pertukaran tersebut (dulunya) kini dimasukkan dalam laporan ke SEC tentang volume perdagangan dan pertukaran palsu.

Selain menghilang tanpa jejak, 9% dari pertukaran yang gagal merupakan aksi penipuan secara langsung – yang terbaru adalah Crex24 pada bulan Februari tahun ini, dengan posting yang tiba-tiba muncul tentang dompet yang kehabisan token dan likuiditas.

5% lainnya diretas, sementara hanya 22% yang gagal karena alasan bisnis yang sah, sementara 8% lebih lanjut ditutup karena masalah regulasi.

Sementara grafik di atas menunjukkan bahwa keberlanjutan dari pertukaran terpusat meningkat, yang memang diperkirakan seiring dengan matangnya industri, angka-angka di sini menunjukkan bahwa ini adalah suatu keharusan. Jika mata uang kripto dianggap serius dan sepenuhnya memantapkan posisinya, maka industri ini perlu terus membersihkan citranya dan meninggalkan statistik yang memberatkan seperti di bawah ini.

Menuju ke Masa Depan

Meskipun mata uang kripto telah berada dalam kondisi pasar bearish sebelumnya, lingkungan sudah berbeda sekarang. Ini akan menjadi pertama kalinya pasar bearish terjadi sementara pasar yang lebih luas juga menghadapi pasar bearish, sementara sentimen makro sama buruknya dengan yang telah terjadi sejak Great Financial Crash, yang terjadi pada tahun yang sama dengan penerbitan whitepaper Bitcoin oleh Satoshi Nakamoto.

Berlawanan dengan konteks lingkungan saat ini, oleh karena itu saya memperkirakan angka 22% terkait pertukaran yang gagal di atas yang disebabkan oleh alasan bisnis akan meningkat, seperti yang lazim terjadi dalam periode perlambatan ekonomi. Ini juga akan menghambat perkiraan penurunan 55% yang disebutkan di atas secara keseluruhan tahun ini.

Sehubungan dengan jumlah pertukaran yang menghilang begitu saja, diperkirakan akan berkurang – regulasi masih jauh di belakang, tetapi setidaknya sudah ada kemajuan dan seharusnya akan lebih menyulitkan pertukaran untuk menghilangkan jejak mereka.

Logika yang sama berlaku untuk penipuan, sementara itu akan sangat menarik untuk melihat berapa banyak pertukaran yang ditutup karena alasan regulasi ke depan. Regulasi harus mendorong inovasi, bukan menghambat, jadi diperkirakan, jika pertukaran ditutup karena perubahan undang-undang, itu untuk alasan yang baik.

Namun, seperti semua hal terkait kripto, sulit untuk memprediksi dengan pasti jika turbulensi ini berubah menjadi pasar bearish makro yang berkepanjangan – tanpa preseden.

Sumber

kriptowisser

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.