BerandaBerita5 Alasan Mengapa Anda Harus Membeli Terra

5 Alasan Mengapa Anda Harus Membeli Terra

Apa yang Anda tuju selama periode penurunan dan merah yang tiada henti saat ini? Stablecoin adalah mata uang kripto yang dipatok ke aset non-digital. Tidak seperti kebanyakan mata uang kripto, mereka dapat tetap stabil dalam menghadapi penurunan. Jadi, jika Anda ingin berinvestasi pada salah satu dari kumpulan stablecoin yang tak ada habisnya, mengapa tidak berinvestasi di Terra saja?

Terra adalah platform blockchain layer-1 yang mendukung kontrak cerdas dan memungkinkan pembuatan berbagai stablecoin. Ini bertujuan untuk berfungsi sebagai lapisan dasar untuk ekosistem fintech. Stablecoin ini distabilkan oleh algoritma dan digunakan untuk tujuan pembayaran. Mereka berjalan pada mekanisme seigniorage.

Pengembangan Terra dimulai pada tahun 2018 oleh Do Kwon dan Daniel Shin dari Terraform Labs. Buku putihnya diluncurkan pada April 2019; pada bulan yang sama dengan peluncuran mainnet. Terra banyak digunakan di Korea Selatan dan sekitarnya. Ini sangat populer di pasar e-commerce Asia.

1. Terra bekerja dengan cara yang unik

Tidak seperti kebanyakan stablecoin, Terra menggunakan algoritma kontrak cerdas untuk menjaga pasokan stablecoin-nya. Stablecoin tersebut dijamin oleh LUNA daripada mata uang fiat mereka yang setara. Intinya, setiap stablecoin dipatok ke LUNA. Terra berfungsi sebagai perantara untuk melakukan pertukaran antara stablecoin dan LUNA dan sebaliknya, sehingga membantu menjaga pasokan.

Untuk mencetak stablecoin di Terra, Anda memerlukan LUNA yang setara dengan jumlah yang ingin Anda cetak. Mencetak stablecoin menghasilkan seigniorage. Ini mengalokasikan sebagian kecil dari LUNA yang digunakan untuk dicetak ke perbendaharaan komunitas, yang kemudian digunakan untuk memberi insentif pada penambangan di jaringan. Seigniorage sangat penting dalam mencetak, membakar, dan mempertahankan pasokan serta harga stablecoin.

Seperti mata uang kripto lain yang dibakar, ini adalah tindakan terkait deflasi untuk menstabilkan ekonomi. Perbendaharaan komunitas juga berfungsi dalam menginvestasikan kembali aplikasi yang menggunakan UST. Penurunan permintaan menyebabkan algoritma Terra meningkatkan biaya, yang secara otomatis menstabilkan jaringan. Ini memiliki waktu transaksi blok rata-rata enam detik.

Semua transaksi akan dibebanakn biaya gas yang ditetapkan oleh validator. Transaksi yang melibatkan stablecoin pada swap non-pasar membutuhkan biaya stabilitas, dan biaya spread dibayarkan pada swap pasar. Imbalan diperoleh melalui biaya gas dan imbalan seigniorage. Perdagangan LUNA dan stablecoin membantu menjaga pasokan stablecoin.

2. Terra menggunakan algoritma konsensus ramah lingkungan untuk operasinya

Blockchain Terra dibuat menggunakan alat pengembangan perangkat lunak Cosmos. Platform ini dijalankan oleh para pemangku kepentingannya. Terra menggunakan algoritma konsensus proof-of-stake yang ramah lingkungan – Tendermint Delegated Proof-of-Stake. Ini melibatkan penggunaan sekelompok validator terdesentralisasi yang memverifikasi transaksi untuk mendapatkan imbalan. Terra memiliki sekitar 130 validator pada Oktober 2021.

Pengguna dapat mendelegasikan token mereka ke validator, memastikan keamanan dengan memvalidasi transaksi. Validator ini menentukan persentase hadiah yang akan diberikan kepada delegator mereka. Token berada dalam tiga kondisi – tidak terikat (ketika dapat diperdagangkan secara bebas), terikat (ketika dipertaruhkan untuk hadiah), dan tidak terikat (21 hari selama unstaking terjadi).

Baik validator dan delegator dapat mengatur jaringan tergantung pada token yang didelegasikan. Hadiah untuk validator dan delegator berasal dari pajak Terra. Validator dapat dipotong jika mereka tertangkap melakukan perilaku jahat apa pun. Ini mempengaruhi taruhan delegator mereka karena ikut dipotong.

3. Ekosistem Terra masih muda dan berkembang

Ekosistem Terra terbuat dari stablecoin, dompet bawaan, platform investasi, Mirror Finance, aplikasi pembayaran, dan jembatan, di antara proyek-proyek lainnya. Terra telah menyelenggarakan lebih dari 100 proyek, termasuk DeFi, NFT, dan Web 3.0.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, Terra mendukung pembuatan stablecoin yang didukung oleh algoritma dan mekanisme pasokan uang yang elastis. TerraUSD, TerraKRW, TerraCNY, TerraMNT, TerraSDR, dan TerraJBY adalah beberapa stablecoin yang telah dicetak di Terra. UST adalah stablecoin tertinggi keempat berdasarkan kapitalisasi pasar dan berada di peringkat ke-16 saat ini.

Terra Station adalah dompet non-kustodian asli Terra. Ini memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan blockchain, termasuk mendanai, mempertaruhkan, dan berpartisipasi dalam tata kelola. Pengguna juga dapat melihat volume transaksi, hadiah staking, dan akun aktif mereka.

Ini juga berfungsi sebagai host aplikasi pembayaran CHAI, yang membantu transaksi tanpa gesekan. Ini mendukung interoperabilitas melalui Terra Bridge, yang menghubungkan Terra ke BSC, Ethereum, dan Harmony, dengan rencana untuk segera menambahkan Solana. Terra Bridge adalah sistem lintas rantai. Juga, ia telah mengintegrasikan protokol Inter-Blockchain Communication (IBC) untuk berinteraksi dengan protokol lain di jaringan Cosmos.

Anchor Protocol adalah platform fixed yield yang mendukung pembayaran, investasi, dan tabungan. Pengguna dapat menikmati bunga stabil sebesar 20% APY untuk investasi. Ini juga mendukung perdagangan margin dan pinjaman jangka pendek. Mirror Finance memungkinkan penyebaran aset cermin (mAssets), yang membantu perdagangan dan pelacakan aset dunia nyata. Ini memiliki Shuttle Bridge, yang dapat memindahkan mAssets ke blockchain Ethereum.

Proyek penting lainnya di ekosistem ini adalah Ozone, Terraswap, Wormhole Token Bridge, LoTerra, Lido, ApolloDAO, dan banyak lagi.

4. Terra didukung oleh investor dan mitra tepercaya

Pada bulan Agustus 2018, Terra mengadakan penjualan pribadi yang membuat orang-orang seperti Binance Labs, Huobi Capital, OKEx, dan Dunamu & Partners menginvestasikan sekitar $32 juta. Dan terbentuknya kemitraan yang menonjol tersebut memicu daya tarik. CHAI, BC Card, Voyager Digital, Bison Trails, Qoo10, Axelar, Woowa Brothers, Bugs, Carousell, dan Singsang Market telah bermitra dengan jaringan Terra.

Arrington XRP Capital Hashed and Lightspeed Ventures, Lunex Ventures, BlockTower Capital, dan Galaxy Capital juga telah berinvestasi di Terra. Mereka menginvestasikan lebih dari $150 juta dalam pendanaan ekosistemnya. Terra memiliki lebih dari $1,2 triliun aset yang dikunci di seluruh protokol dalam ekosistem saat ini.

5. LUNA: token asli serbaguna

Pada Februari 2019, LUNA dijual ke publik seharga $0,8. Tiga tahun kemudian, hari ini, nilainya $69,13 dengan kapitalisasi pasar $27,8 miliar. Lebih dari 380 juta LUNA dicetak saat peluncuran, dan 10% dialokasikan untuk Terraform Labs, 26% diberikan kepada pendukung proyek, 4% untuk likuiditas genesis, dan 20% masing-masing untuk kontributor proyek Terra Alliance, dan cadangan stabilitas harga. Total pasokan maksimal 1 miliar, dan 403,4 juta sedang beredar saat ini.

LUNA digunakan untuk menjaga stabilitas stablecoin dengan menyerap volatilitas. Ini berfungsi sebagai hadiah untuk validator dan delegator. Ini digunakan untuk mengamankan dan menjalankan jaringan. Juga, itu dapat dipertaruhkan dan digunakan sebagai token tata kelola. LUNA juga melayani fungsi utilitas.

Terra adalah salah satu dari sepuluh mata uang kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar. Harganya memuncak pada $ 103,34 pada Desember 2021.

Catatan Akhir

Karena volatilitasnya yang lebih rendah, ini adalah investasi yang layak. Terra (LUNA) saat ini sangat menonjol di Asia, namun seiring dengan perluasan ke wilayah lain, kebutuhan akan LUNA juga akan meningkat. Meskipun LUNA bukan stablecoin, pekerjaannya di ekosistem akan berdampak pada dinamika harganya dalam jangka panjang.

Semenarik apa pun Terra, jangan masuk tanpa penelitian yang tepat. Akan menyenangkan mengetahui bahwa hal ini membantu membuat keputusan besar, tetapi seharusnya tidak menjadi satu-satunya hal yang Anda konsultasikan. Jangan lupa untuk selalu bijak, pasar kripto sangat berisiko.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.