BerandaBerita5 Alasan untuk membeli Solana daripada Ethereum

5 Alasan untuk membeli Solana daripada Ethereum

Sementara kedua mata uang kripto tersebut memiliki nilai yang bagus, nilainya lebih dari sekadar menjadi mata uang kripto bagi blockchain yang mendasarinya. Solana (SOL) dan Ethereum (ETH) menggerakkan dan berfungsi sebagai koin asli dari dua blockchain raksasa. Meskipun mereka memiliki kesamaan yang besar, mereka memiliki perbedaan yang jelas. Sebagai penggerak pertama, blockchain Ethereum mengalami pertumbuhan besar-besaran karena tanggung jawabnya untuk aplikasi yang terdesentralisasi. Serupa dengan ini adalah keterlibatannya dalam menciptakan aset digital (NFT). Namun, hal ini telah menciptakan kompetisi yang layak, salah satunya adalah blockchain Solana. Dan meskipun pendiri Solana percaya terdapat sejumlah bentuk hubungan yang menguntungkan di antara keduanya, penggemar kripto percaya bahwa Solana adalah "pembunuh Ethereum."

Solana dibuat dua tahun setelah Ethereum oleh Anatoly Yakovenko untuk menyelesaikan masalah skalabilitas yang ada di antara blockchain saat itu. Blockchain Solana berusaha untuk mengatasi perlawanan yang dihadapi berkaitan dengan masalah sensor. Blockchain Solana adalah buku besar terdistribusi generasi ketiga yang menjanjikan efisiensi menggunakan lebih sedikit node. Buku putih dan testnet-nya dirilis pada 2018, sementara beta mainnet diluncurkan pada Maret 2020. Blockchain ini, tidak seperti yang sebelumnya, dibangun di atas delapan teknologi utama, termasuk mekanisme proof-of-history, Tower BFT, protokol propagasi blok (Turbin), unit untuk optimasi validasi transaksi (Pipelining), unit penyimpanan untuk buku besar (Archivers), unit pemrosesan untuk transaksi kontrak cerdas (Sealevel), dan protokol yang berbagi data di seluruh jaringan (Cloudbreak ). Teknologi tersebut berfungsi sebagai dasar dari inovasi yang dikenal sebagai blockchain Solana hari ini. Namun, ini saja tidak dapat meyakinkan Anda untuk memilihnya daripada Ethereum; jadi, pertimbangkan 5 hal berikut.

Mekanisme konsensus

Tidak seperti Ethereum, blockchain Solana menggunakan Tower Byzantine Fault Tolerance (BFT) (PBFT yang dimodifikasi) untuk mengamankan operasinya. Itu digabungkan dengan algoritma Delegated Proof-of-Stake (DPoS) yang menggunakan sistem pemungutan suara dan reputasi dalam mengamankan dan menjalankan jaringan. Selain itu, ia menggunakan pendekatan proof-of-history. Hal ini memungkinkan jaringan untuk menambahkan waktu ke buku besar, sehingga memverifikasi waktu transaksi. Ini juga menghubungkan pesan dari node bersama-sama, memungkinkan validasi kronologis pada blok. Ini menyiratkan bahwa proses konsensus menjadi lebih cepat, dan latensi transaksi serta overhead pengiriman pesan berkurang. Demikian pula, setiap node dapat secara independen memverifikasi validitas transaksi.

Ruang untuk pertumbuhan

Blockchain ini masih memiliki potensi pertumbuhan yang besar mengingat ia juga dapat berinteraksi dengan kontrak cerdas. Saat ini, Solana menampung beberapa proyek canggih DApps, DEX, platform DeFi, dan pembuat pasar otomatis (AMM). Ekosistem Solana membanggakan banyak dompet, stablecoin, dan infrastruktur. Solana masuk ke dunia NFT dengan peluncuran Degenerate Ape Academy. Hal ini memberikan kontribusi pada token aslinya yang mengalami kenaikan harga lebih dari 10.000%. Solana memiliki lebih dari 400 proyek DApps pada jaringannya. Contoh penting adalah Serum, Audius, Raydium, Open Ocean, DeFi Land, Metaplex, dan Fransium. Koinnya saat ini diperdagangkan pada $ 174,35, lebih rendah $ 3500 di bawah dari Ethereum. Solana masih berkembang serta merupakan proyek yang layak dan bernilai. Berinvestasi di dalamnya pada saat ini akan ideal.

Skalabilitas dan kecepatan

Blockchain ini juga memecahkan salah satu dari tiga dilema blockchain. Blockchain telah menarik banyak minat dan adopsi besar-besaran karena skalabilitas dan kecepatannya. Tidak seperti Ethereum, Solana tergolong cepat dan skalabel. Sementara Ethereum masih berjuang dengan 15 hingga 45 transaksi per detik (TPS), Solana sudah melakukan 50.000 TPS dan dapat melakukan lebih banyak. Dalam konteksnya, ini 4000x lebih cepat dari Ethereum. Throughput ini juga memberikan keunggulan dalam hal biaya transaksi; semakin banyak transaksi yang dapat Anda jalankan, semakin rendah biaya untuk menjalankannya. Jadi, biayanya lebih rendah dari Ethereum untuk transaksinya – sekitar $0,00025 per transaksi. Beragam teknologi di balik blockchain tersebut dapat mempertahankan kecepatan dan efisiensinya tanpa memerlukan blockchain layer-2. Solana dapat mempertahankan throughput dan kecepatan targetnya seiring lebih banyak proyek disiapkan di dalam ekosistemnya. Daya pemrosesannya yang rendah dan model proof-of-history dibuat agar efisien dan aman. Karena biaya yang tinggi dan kemacetan pada blockchain Ethereum, maka blockchain ini adalah alternatif terbaik.

Dampak lingkungan

Pertanyaan tentang seberapa ramah mata uang kripto terhadap lingkungan telah menghambat adopsi massal mereka. Semua orang mengadvokasi proyek ramah lingkungan. Bitcoin dan Ethereum menggunakan model penambangan (proof-of-work) yang berdampak buruk terhadap lingkungan. Namun, Solana diatur untuk menjadi hemat energi dengan mekanisme konsensus baru. Ini karena model penambangannya membutuhkan sedikit daya komputasi. Validator menggunakan koin asli (SOL) mereka dalam menyediakan layanan komputasi dan mengoperasikan jaringan. Solana juga telah mengembangkan jembatan yang memungkinkan transfer aset dari Ethereum ke Solana; ini akan membantu mengurangi penggunaan Ethereum, sehingga mengurangi dampak lingkungannya. Sejauh ini, Solana adalah alternatif yang lebih ramah lingkungan dibandingkan blockchain sebelumnya.

SOL

Ini adalah token asli dari blockchain Solana dan memiliki beberapa kasus penggunaan. SOL dapat didelegasikan ke validator atau dipertaruhkan untuk hadiah. SOL juga dapat digunakan untuk melakukan pembayaran, menyelesaikan biaya transaksi, mengakses proyek di blockchain, dan sebagai token tata kelola. Dari jumlah SOL yang awalnya dicetak, 60,4% berada di bawah kepemilikan para pendiri, Solana Foundation, dan investor terkunci (investor yang tidak dapat melakukan perdagangan karena suatu alasan). 1,6% dijual di lelang, dan 38% dialokasikan untuk komunitas. Dari total pasokan 508,2 juta, 309,3 juta beredar secara aktif. Saat ini SOL berada di peringkat ke-5 dengan kapitalisasi pasar $53,9 miliar. SOL memberikan persentase hasil tahunan lebih dari 5% saat dipertaruhkan.

Solana memiliki pasar berjangka terbesar ketiga serta berada di puncak dalam hal TVL, pengguna, dan pasar derivatif. Selain itu, ia memiliki fitur yang sangat menarik. Namun, perlu dicatat bahwa blockchain Ethereum memiliki aplikasi yang lebih terdesentralisasi dan lebih stabil. Hal ini dinegasikan oleh kecepatan, skalabilitas, dan biaya transaksi blockchain Solana. Karena investor, pengembang, dan penggemar kripto mencari alternatif untuk Ethereum; mereka melihat ke Solana karena menawarkan hampir semua yang ditawarkan blockchain Ethereum dan lebih banyak lagi dengan biaya lebih murah dan kecepatan tinggi. Ada kesenjangan yang lebar antara harga ETH dan SOL, tetapi akan lebih pintar untuk membeli 15 SOL daripada 1 ETH. Namun, apa pun yang Anda putuskan untuk dilakukan, berpikir cerdaslah, lakukan riset, dan lakukan strategi dollar-cost-averaging. Ingatlah bahwa dunia crypto sangat berisiko dan mudah berubah, jadi hanya investasikan modal yang dapat Anda lepaskan jika Anda mengalami kerugian; berinvestasilah dengan bijak.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.