Apa yang Salah dengan Coinbase? CEO Menjual 2% Saham

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Apa yang Salah dengan Coinbase? CEO Menjual 2% Saham

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Letakkan lengan di sekitar investor Coinbase hari ini.

CEO dan pendiri Brian Armstrong telah mengumumkan bahwa dia telah menjual 2% sahamnya, pukulan lainnya bagi pertukaran mata uang kripto yang sedang melakukan persiapan tersebut.

Coinbase yang menjadi perusahaan publik adalah momen penting untuk dunia kripto

Coinbase, yang merupakan pertukaran mata uang kripto terbesar kedua di dunia, adalah kelinci percobaan untuk dunia kripto.

Perusahaan tersebut menghindari jalur tradisional – IPO – dan malah mengejar pencatatan langsung, ketika sahamnya melayang di bursa saham Nasdaq pada April 2021. Tetapi masalahnya bukan hanya tentang metode pencatatan yang agak baru; tetapi juga fakta bahwa mereka akan menjadi perusahaan publik (go public).

Coinbase mewakili kripto dalam mengambil langkah besar. Tidak ada perusahaan kripto yang pernah menjadi perusahaan publik, dan itu terjadi di tengah masa ketika setiap koin yang ada menghasilkan pengembalian yang keterlaluan bagi investor.

Tampaknya sudah lama sekali sekarang. Bitcoin dibuka pada $59,000 ketika itu. Printer Jerome Powell sangat panas. para generasi Boomer bertanya kepada anak-anak mereka bagaimana cara membeli sesuatu yang disebut Dogecoin .

Coinbase go public pada waktu itu, dan menutup hari pertama perdagangannya di harga $328 per saham. Itu membuat raksasa kripto tersebut bernilai hampir $86 miliar. Saat-saat indah pun bergulir.

Di sinilah faktor dari dunia kripto berpengaruh.

Kinerja sejak IPO

Dan begitu Coinbase go public, harganya jatuh.

Saat saya menulis ini, saham Coinbase diperdagangkan seahrga $63. Itu adalah penurunan 83% dari harga pada saat listing, sekarang bernilai $ 16,6 miliar. Bahkan Bitcoin yang terluka telah mengunggulinya sejak saat itu, seperti yang saya gambarkan di bawah ini.

Jadi, apa yang salah? Yah, saya kira hal pertama adalah volatilitas. Kita seharusnya tidak terkejut bahwa saham seperti Coinbase mampu memberikan begitu banyak nilai dengan sangat cepat. Kinerjanya – dan akan selalu – bersimbiosis dengan kripto.

Jika kripto turun, minat di pasar anjlok. Semua orang ingin masuk ketika teman mereka men-tweet tentang pengembalian 100x lipat. Itu berarti lebih sedikit volume, biaya perdagangan, dan pada akhirnya kinerja yang lebih buruk untuk Coinbase.

Dengan volatilitas kripto yang tiada tara, seharusnya tidak mengejutkan bahwa Coinbase sangat fluktuatif. Inilah yang saya katakan saat itu: masuk akal untuk membeli saham Coinbase jika Anda adalah investor institusional yang mencari kripto dan untuk alasan apa pun – peraturan, birokrasi, dll – Anda tidak dapat membeli Bitcoin secara langsung.

Atau mungkin Anda adalah investor yang lebih tua, (dapat dimengerti) yang terintimidasi atau tidak nyaman bertransaksi di pasar kripto secara langsung, sehubungan dengan kepemilikan sendiri / menyiapkan dompet dll. Untuk demografi ini, jika ingin mendapatkan eksposur kripto, maka itu ( masuk akal) untuk membeli saham Coinbase.

Namun, untuk orang lain, mengapa tidak langsung membeli Bitcoin saja? Mengapa harus melalui rute Coinbase; apa keuntungan yang dimilikinya?

CEO menjual 2% saham

Pendiri dan CEO Brian Armstrong memegang 19% saham di perusahaan, senilai sekitar $3,2 miliar. Tidak lama lagi, itu akan menjadi 17% saham, setelah pengumumannya bahwa dia menjual sebagian.

“Saya bersemangat untuk mempercepat sains dan teknologi untuk membantu memecahkan beberapa tantangan terbesar di dunia. Untuk melanjutkan ini, saya berencana untuk menjual sekitar 2% dari kepemilikan Coinbase saya selama tahun depan untuk mendanai penelitian ilmiah dan perusahaan seperti NewLimit + ResearchHub”

Alasannya tampak masuk akal, jujur saja. Namun, seperti apa pun cara Anda mengayunkannya, ini merupakan pukulan bagi Coinbase karena CEO mereka yang membuang saham – sama seperti pukulan ketika ada orang dalam yang menjual.

Tentu, ada alasan pribadi mengapa seseorang ingin melakukan divestasi – saya tentu tidak ingin memiliki 19% saham sebagai bagian dari portofolio saya – tetapi alasan Armstrong bahwa dia ingin uang untuk disumbangkan tidak mengubah fakta bahwa ini masih aksi jual oleh CEO Coinbase.

Ada banyak cara untuk memonetisasi kepemilikan saham, yang dimanfaatkan oleh para eksekutif sepanjang waktu. Tidak terlihat lagi dari Elon Musk, yang terkenal enggan menjual saham Tesla, alih-alih menempatkannya sebagai jaminan dalam paket pembiayaan, atau menggunakan cara lain untuk menghasilkan arus kas.

Armstrong mem-posting pesanan penjualannya Jumat lalu di Twitter, menambahkannya dengan komentar “bagikanlah ini karena dia ingin Anda mendengarnya dari saya terlebih dahulu”, sebelum bersikeras bahwa “Saya berniat menjadi CEO Coinbase untuk waktu yang sangat lama dan saya tetap super bullish pada kripto dan Coinbase”.

Masa depan Coinbase

Ini hanyalah sebuah pukul yang baru-baru ini terjadi untuk Coinbase.

Pada bulan Juni, Armstrong mengumumkan perusahaan akan memberhentikan 18% dari tenaga kerjanya, sekitar 1.100 dari 6.100 karyawannya, karena pasar kripto terus tertinggal, membebani pendapatan bersih (bottom line) Coinbase. Sebagai perbandingan, pesaingnya FTX, yang menyalip Coinbase pada bulan Mei dalam hal volume perdagangan untuk pertama kalinya, hanya memiliki jumlah karyawan sebanyak 300.

Perampingan juga terjadi hanya empat bulan setelah SuperBowl, ketika Coinbase terkenal menghabiskan $ 14 juta untuk iklan paruh waktu. Ini membukukan kerugian bersih pada kuartal itu sebesar $ 430 juta, dengan saham turun 36% – dan ini sebelum penularan besar yang dipicu pada bulan Mei yang benar-benar membuat pasar kripto  mengalami kemunduran.

Armstrong mengakui perusahaan telah berkembang terlalu cepat, tetapi itu benar-benar kasus perencanaan yang sangat buruk. Pasar kripto terkenal temperamental, dan dengan ledakan pandemi yang mengarah ke pengecekan stimulus, lebih banyak pendapatan yang siap dibelanjakan bagi mereka yang dikurung di rumah, dan lebih banyak waktu di depan komputer mengingat kurangnya sosialisasi serta efek karantina, pasar tahun 2020 dan 2021 adalah pasar yang sempurna untuk reli Coinbase.

Armstrong bertaruh besar untuk kelanjutan ini, tetapi dunia punya gagasan lain. Inflasi akhirnya terjadi, menyusul lebih banyak pencetakan uang tunai daripada waktu mana pun dalam sejarah. Dan dengan inflasi yang merajalela, datanglah kenaikan suku bunga, menyedot likuiditas dari pasar, keuntungan yang membengkak menghilang dari saham, dan arus kas ke depan melemah pada tingkat yang lebih parah.

Sekarang kebalikan dari situasi makro COVID yang sempurna itu. Coinbase perlu berkonsolidasi, membuat rencana dengan lebih baik, dan berharap ekonomi dapat bergerak sesuai harapan. Karena kripto tidak memantul sampai itu terjadi. Dan jika kripto tidak memantul, begitu pula Coinbase.

Tahukah kamu, semuanya dipengaruhi oleh hal yang lebih kecil?