Apa yang Terjadi di Metaverse? Pelajaran dari Gelembung Dot Com

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Apa yang Terjadi di Metaverse? Pelajaran dari Gelembung Dot Com

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Hampir setahun sejak CEO Facebook dan penjahat pantomim Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaannya akan melakukan rebranding sebagai Meta.

Itu adalah pernyataan besar terkait arah metaverse, yang mulai dinyatakan oleh banyak orang akan mencakup segala hal mulai dari bersosialisasi hingga bertransaksi, bekerja hingga hiburan.

Dan seperti yang saya tulis minggu lalu , itu adalah taruhan yang telah berubah masam bagi sang miliarder.

Tetapi di seluruh pasar, apakah kita melihat pola yang sama? Apakah minat pada metaverse berkurang?

Tempat pertama yang saya kunjungi adalah Google, di mana analitik pencarian melukiskan gambaran lonjakan besar terkait minat untuk istilah “metaverse” setelah Zuck melakukan all-in Oktober lalu. Tidak lama kemudian, terjadi tren penurunan yang stabil.

Sebuah grafik yang memberatkan, tidak diragukan lagi. Tetapi seberapa banyak dari hal ini dapat dikaitkan dengan konsep metaverse itu sendiri, dan seberapa banyak yang hanya merupakan konsekuensi dari lingkungan bearish makro yang lebih luas?

Sulit untuk dikatakan, tetapi tidak ada keraguan bahwa banyak proyek metaverse secara signifikan dilebih-lebihkan. Dimungkinkan untuk percaya pada metaverse, namun secara bersamaan ada pendapat bahwa banyak token di dunia tersebut dinilai terlalu tinggi, menawarkan utilitas minimal, atau keduanya.

Satu hal yang masih tidak dapat saya pahami adalah mengapa begitu banyak investor yang bersedia mengeluarkan uang tunai untuk apa pun yang terkait dengan metaverse jarak jauh, terlepas dari apakah investasi tersebut memiliki rencana yang dapat diverifikasi agar pada akhirnya mendapatkan pangsa pasar di metaverse, apa pun bentuknya.

Tentu, titik buta ini sudah tidak begitu populer lagi sekarang karena pasar sangat brutal, tetapi banyak dari perusahaan ini masih memiliki valuasi yang sangat besar, bahkan setelah penurunan sebesar 80%+.

Gelembung dot com

Jangan lupa bahwa internet telah mengubah dunia secara tak terkira, melampaui perkiraan bahkan dari orang-orang besar sekalipun. Namun tetap saja, pikirkan berapa banyak perusahaan yang bangkrut selama ledakan gelembung dot com.

Contoh referensi pedih adalah Priceline.com. Anda mungkin tidak mengenali nama itu hari ini, tetapi nama itu pernah menjadi perusahaan internet terbesar di dunia. Tesisnya menarik: dari setengah juta tiket pesawat yang tidak terjual setiap hari, pelanggan dapat menggunakan Priceline untuk memasukkan harga yang bersedia mereka bayar.

Sedemikian rupa, maskapai menurunkan kelebihan persediaan mereka, pelanggan mengambil kursi murah, dan keseimbangan pasar ditemukan. Agak masuk akal, kan? Dan sementara itu, Priceline mengambil bagian dari setiap transaksi.

Rencana bisnis yang tampaknya masuk akal; celah di pasar; dan sesuatu yang akan membuat orang-orang merespons dengan “oooh, itu sangat pintar”.

Diluncurkan pada tahun 1998, dan dalam waktu tujuh bulan telah terjual 100.000 tiket. Hanya 13 bulan setelah diluncurkan, perusahaan tersebut go public dengan harga $16 per saham. Harganya melonjak pada hari pertama menjadi $88 dan menetap di $69. Juga ada rencana untuk ekspansi lebih jauh – mengapa sistem tersebut tidak dapat bekerja dengan baik di berbagai bidang seperti kamar hotel, tiket kereta api, bahkan hipotek?

Penutupan harga di $69 setelah hari IPO memberi Priceline valuasi hampir $10 miliar. Itu adalah perusahaan paling berharga dalam sejarah singkat internet.

Dan kemudian turun 94%.

Cerita ini tidak unik, tentu saja. Nasdaq merosot lebih dari sepertiga nilainya lebih dari sebulan setelah mencapai puncaknya pada April 2000.

Apa hubungannya gelembung dot com dengan metaverse?

Yang mana membawa kita ke hal yang saya maksud. Anda bisa percaya pada internet tanpa percaya pada semua perusahaan yang mengaku sebagai “perusahaan internet“. Perusahaan-perusahaan ini terkenal merugi, dengan konsep keuntungan yang tidak pernah terdengar di zaman dot com. Priceline, misalnya, mengalami kerugian $142,5 juta dalam beberapa kuartal pertama.

Namun, internet jelas mengubah dunia.

Ada banyak Priceline di luar sana hari ini. Mungkin “keuntungan” era dot com adalah “utilitas” era metaverse. Sebelum berinvestasi di salah satu token ini, tanyakan pada diri Anda apa yang sebenarnya mereka lakukan? Apakah mereka memiliki peta jalan yang jelas untuk memanfaatkan metaverse dalam menciptakan sesuatu yang bernilai nyata? Yang paling penting, apakah ada utilitas di sini?

Mereka tampak seperti pertanyaan dasar. Dan itulah intinya. Mereka benar-benar dasar – tetapi begitu banyak koin tidak dapat menjawabnya. Jangan lupa betapa mudahnya membuat mata uang kripto; salin dan tempel sederhana secara teknis membuat Anda memilikinya. Gabungkan ini dengan fakta bahwa begitu banyak uang mengalir ke dunia tersebut – baik dari investor maupun melalui pendanaan ventura – dan tidak mengherankan jika begitu banyak token yang benar-benar runtuh.

Untuk setiap Amazon, ada sepuluh Priceline.

Dan hal lain yang perlu disebutkan di sini adalah (jelas) tidak ada jaminan bahwa metaverse akan berdampak jauh bagi masyarakat seperti halnya internet. Bahkan dengan internet mencapai setiap target yang bisa dibayangkan, masih ada banyak Priceline di luar sana. Bayangkan berapa banyak yang akan ada jika internet gagal?

Kesimpulan

Hanya karena Anda percaya pada metaverse, jangan membabi buta menyepak apa pun dengan nama “metaverse” di dalamnya.

Untuk masa mendatang, tentu saja, setiap kripto – metaverse atau lainnya – akan terus mengikuti pasar saham, seperti lingkungan makro saat ini. Jadi bahkan untuk yang menawarkan utilitas, dan dapat ditempatkan dengan baik untuk sebaliknya unggul, tidak akan menghasilkan keuntungan bagi investor selama pasar yang lebih luas terus tertinggal.

Tetapi bahkan jika pasar pulih, token metaverse masih harus membuktikan bahwa mereka benar-benar mencapai sesuatu – yang tidak dapat dilakukan banyak orang. Seperti hal yang biasa dilakukan ketika berinvestasi, oleh karena itu penting untuk melakukan uji tuntas pada koin terkait, mencegah masalah, dan bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan dasar seperti yang dibahas di atas.

Jangan biarkan metaverse merayumu dengan bisikan manis di telingamu. Sebuah mimpi utopis tidak akan membayar tagihan di penghujung hari, dan kita sudah melihat gelembung dot com sebagai bukti untuk hal tersebut.