Argumen Bahwa Pemerintah Tidak Dapat Menutup Bitcoin Itu Sia-Sia

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Argumen Bahwa Pemerintah Tidak Dapat Menutup Bitcoin Itu Sia-Sia

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Ketua Komite Perbankan AS telah menyarankan larangan atas semua mata uang kripto
  • Banyak yang menyatakan bahwa kripto kebal terhadap penutupan atau penghentian oleh pemerintah, tetapi ini hanya benar secara langsung
  • Dengan menyerang ekosistem dan kemampuan mengaksesnya, kripto dapat dibatasi secara signifikan oleh pembuat undang-undang

 

Bitcoin tidak bisa ditutup, begitu kata pepatah. Tetapi ini melenceng.

Pertama, izinkan saya memperjelas dan menegaskan bahwa kata-kata ini benar, setidaknya secara teknis. Bitcoin ada di internet dan karenanya kebal terhadap penutupan. Kecuali, tentu saja, Anda entah bagaimana mematikan internet. Tetapi untuk semua maksud dan tujuan, Bitcoin terdesentralisasi dan ada di dunia online, suatu prestasi teknologi yang membuatnya tahan terhadap pengekangan.

Bitcoin tidak dapat ditutup secara langsung, tetapi secara tidak langsung adalah cerita yang berbeda

Tetapi sementara penutupan langsung dari blockchain tidak mungkin dilakukan, pemerintah dapat, setidaknya secara teoritis, merusak Bitcoin secara besar-besaran dan membatasi pengadopsiannya oleh massa. Ini mungkin tidak memenuhi syarat sebagai penutupan secara teknis, dan saya tidak mengomentari kemungkinan hal ini terjadi, tetapi ada sedikit keraguan bahwa jika upaya bersama dilakukan, serangan oleh anggota parlemen terhadap Bitcoin bisa sangat menghancurkan.

Kita hanya perlu melihat prevalensi entitas terpusat di industri tersebut. Meskipun Bitcoin sendiri terdesentralisasi, untuk dapat diakses oleh banyak orang, sebagian besar orang melalui perusahaan terpusat seperti Binance atau pertukaran/bursa lainnya. Dan apa yang terjadi jika pemerintah mengejar perusahaan-perusahaan ini?

Perusahaan-perusahaan ini akan dipaksa untuk mematuhi hukum. Tentu, pertukaran terdesentralisasi (DEX) akan tetap ada, dan seperti Bitcoin itu sendiri, tahan untuk ditutup secara langsung. Tetapi apakah Anda berharap Bitcoin mencapai kesuksesan arus utama dan terus tumbuh menjadi aset keuangan yang sah jika DEX adalah satu-satunya pilihan?

Institusi tidak hanya akan enggan menempuh rute ini, tetapi mereka juga bisa saja dilarang memegangnya.

Ketua Komite Perbankan AS menyarankan larangan mata uang kripto

Saya menulis artikel ini sekarang setelah cerita yang muncul mengenai Ketua Komite Perbankan AS, Sherrod Brown, menyarankan larangan atas mata uang kripto .

Brown berkata:

“Saya sudah datang ke Departemen Keuangan dan Sekretaris untuk meminta penilaian pemerintah melalui berbagai badan pengatur. … SEC sangat agresif, dan kami perlu bergerak maju dengan cara itu serta secara legislatif jika itu yang terjadi.”

Hal itu telah menjadi ejekan di beberapa tempat, tetapi perlu diperhatikan. AS adalah ibu kota keuangan dunia. Jika SEC bertindak dan melarangnya, ini akan berdampak seismik.

Pikirkan bagian pasar yang dapat dilarang memegang Bitcoin – institusi, pendanaan pensiun, perusahaan publik, dll. Atau semua infrastruktur yang akan dihancurkan, seperti bisnis pertukaran/bursa.

Di sisi lain, itu tetap merupakan kemungkinan yang sangat kecil. Dan kembali ke poin saya sebelumnya tentang bagaimana orang mengabaikan potensi pemerintah untuk menutup Bitcoin, Brown memang mengakui bahwa “ Kami ingin mereka melakukan apa yang perlu mereka lakukan pada saat yang sama, mungkin melarangnya, meskipun melarangnya sangat sulit karena itu akan bergerak sangat jauh, dan siapa yang tahu bagaimana cara kerjanya.

Kesimpulan

Saya tidak memprediksi kematian apa pun untuk Bitcoin atau kripto menyusul hal ini. Saya hanya berpikir bahwa terlalu banyak yang mengabaikan betapa merusaknya pemerintah terhadap mata uang kripto terbesar di dunia.

Tentu, keindahan dari blockchain adalah tidak dapat dimatikan secara langsung. Tetapi secara tidak langsung? Itu cerita yang berbeda. Pemerintah membawa terlalu banyak kekuatan untuk dianggap “tidak relevan” ketika berbicara tentang Bitcoin.

Sejauh ini, tidak ada yang berpikir bahwa negara-negara seperti AS akan melakukan langkah drastis untuk melarang kripto. Tetapi setelah tahun 2022 yang terik dan telah menyaksikan skandal demi skandal mengguncang industri terkait, komentar seperti Sherrod Brown tidak mengejutkan.

Dalam kemungkinan yang sangat kecil di mana kata-kata ini akan diterapkan, akan sangat bodoh bagi investor untuk menganggapnya sebagai perkembangan yang tidak begitu berpengaruh untuk kripto.