BerandaBeritaBahama Memiliki Mata Uang Resmi Tercanggih di Dunia, Apakah itu Buruk?

Bahama Memiliki Mata Uang Resmi Tercanggih di Dunia, Apakah itu Buruk?

  • Bahama memimpin negara-negara di seluruh dunia dengan mata uang kripto yang diterbitkan oleh Bank Sentral mereka, Sand Dollar
  • CBDC menghadirkan banyak keuntungan terkait efisiensi pembayaran, kecepatan, dan pengurangan gesekan
  • Namun, beberapa masalah privasi yang sangat nyata dan pertanyaan seputar kekuasaan pemerintah juga muncul

Penerbitan Terpusat

Topik Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) adalah topik yang baru saja mulai memasuki kesadaran arus utama.

Ketika banyak penggemar kripto berharap lebih banyak negara akan mengikuti jejak El Salvador dan mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, stablecoin tampaknya hadir sebagai kasus yang kurang ambisius untuk adopsi berdaulat, mengingat mereka kebal terhadap volatilitas yang mengganggu Bitcoin. Melalui iterasi digital dari alternatif fiat mereka, nilai tukar dipatok satu banding satu, dan nilainya tidak berfluktuasi.

Tetapi meskipun terdapat contoh kecil, seperti kota Lugano di Swiss, di mana stablecoin terdesentralisasi seperti Tether (USDT) dapat digunakan sebagai alat pembayaran yang sah, banyak pemerintah yang mengerjakan stablecoin terpusat mereka sendiri.

Negara

Menurut PwC , tidak ada negara yang lebih maju dari Bahama, di mana Bank Sentral negara tersebut mengeluarkan versi digital dolar Bahama pada Oktober 2020. Dalam bahasa sehari-hari itu disebut sebagai Sand Dollar, yang membawa utilitas, status hukum, dan otorisasi yang sama persis seperti alternatif fiat konvensional.

Keuntungannya banyak. Kecepatan, efisiensi, dan keamanan pembayaran adalah yang utama, dengan pengurangan gesekan secara keseluruhan berkat blockchain. Bahama juga berharap dapat memanfaatkan publisitas inisiatif tersebut, membantu menempatkan negara tersebut sebagai pusat kripto di Karibia.

Sifat blockchain yang dapat dilacak juga akan membantu dalam mengatasi pencucian uang, pemalsuan, penipuan, dan segala macam kejahatan keuangan. Selain itu, pengumuman tersebut menyebutkan manfaat yang dapat diperoleh di pasar pinjaman, dengan CBDC mampu “memberikan catatan pemasukan dan pengeluaran yang sangat baik, yang dapat digunakan sebagai data pendukung untuk aplikasi pinjaman mikro”.

Kekurangan

Namun, tidak semua konsekuensi dari CBDC merupakan hal yang positif. Ada masalah privasi yang sangat nyata di sini, dengan pemerintah secara teoritis dapat melacak dengan tepat apa yang Anda belanjakan, kapan Anda membelanjakannya, dan dengan siapa Anda membelanjakannya. Akun juga dapat dibekukan sesuka hati – pikirkan Tether yang telah membekukan USDT tertentu di masa lalu setelah peretasan.

Hal ini menimbulkan berbagai macam pertanyaan tentang skenario distopia potensial, di mana semakin banyak gagasan fiksi sains, seperti skor kredit sosial yang dimanfaatkan secara otomatis dari aktivitas pembayaran, dapat diterapkan oleh pemerintah. Katakanlah pemerintah tahu Anda menghabiskan $10 tadi malam untuk judi bola, dan ini secara otomatis tercermin dalam skor kredit Anda – atau lebih buruk lagi, skor sosial Anda. Sangat mudah untuk membiarkan pikiran Anda ke mana-mana terkait kekuasaan yang akan membawa pemerintahan yang lebih otoriter.

Apakah kontrol kedaulatan mutlak atas keuangan warga adalah hal yang baik? Mereka sudah mengendalikan lingkungan moneter terkait pencetakan, inflasi, dan suku bunga, yang menjadi alasan banyak orang beralih ke Bitcoin. Dengan CBDC, mereka dapat menerapkan sanksi sesuka hati, memiliki visibilitas penuh atas kekayaan bersih Anda, kewajiban pajak, kebiasaan belanja, dan banyak aspek lain dalam hidup Anda, mengingat betapa pentingnya uang untuk bertransaksi di dunia saat ini.

Kesimpulan

Saat ini, untungnya, ini tetap merupakan gagasan yang terbatas pada alur cerita Black Mirror. Namun, CBDC memang membawa potensi skenario ini lebih dekat, dan membuka kemungkinan kekuatan tak terduga untuk negara berdaulat. Sentralisasi mutlak dalam mata uang kripto adalah permainan yang berbahaya, mengingat sifat blockchain yang dapat dilacak dan infrastruktur dompet digital yang melekat padanya.

Bahama, sejauh ini masih memimpin. Khusus untuk kasus ini, semua sistem menunjukkan bahwa ini hanyalah langkah menuju efisiensi, dan alat inovatif untuk membantu membangun ekosistem kripto yang lebih luas untuk negara Karibia.

Namun, dengan pemerintah lain – seperti Cina – yang mengerjakan iterasi CBDC mereka sendiri, wajar saja Anda khawatir tentang potensi kekuatan yang dapat diberikan oleh CBDC ini jika dimanfaatkan dengan cara tertentu. Hal ini terutama berlaku untuk pemerintahan yang lebih otoriter.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.