BerandaBeritaBinance dapatkan izin di Kanada dan Bahrain jelang tahun baru

Binance dapatkan izin di Kanada dan Bahrain jelang tahun baru

Unit Turki Binance baru-baru ini didenda karena tidak mematuhi persyaratan laporan pengawasan keuangan

Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan harian, telah menerima lampu hijau dari pihak regulator di Bahrain dan Kanada. Bisnis pertukaran tersebut mendapatkan persetujuan prinsip di Bahrain dan juga mendapatkan lisensi MSB untuk menawarkan lebih dari sekedar layanan kripto di Kanada. Kedua izin tersebut diterima hari ini, masing-masing dari Bank Sentral Bahrain (CBB) dan Pusat Analisis Transaksi dan Laporan Keuangan Kanada (FINTRAC).

Changpeng Zhao, pendiri dan kepala eksekutif Binance, merayakan pencapaian tersebut, dengan postingan di Twitter , “Kedaaan sedang berbalik.”

Pengajuan untuk mendapatkan izin dari regulator di Kanada menguraikan bahwa anak perusahaan Binance Kanada akan berjalan sebagai Binance Canada Capital Markets. Selain memfasilitasi perdagangan aset digital, platform ini juga akan terlibat dalam kegiatan pertukaran mata uang asing dan pengiriman uang. Unit tersebut diberi wewenang untuk beroperasi sebagai entitas domestik pada awal bulan, dengan lisensi saat ini akan berakhir pada akhir 2024.

Binance bermaksud untuk memperkuat tempatnya di pasar Timur Tengah

Bahrain adalah negara terkecil di kawasan Teluk tetapi telah terbukti menjadi pelopor di sektor mata uang kripto dalam beberapa tahun terakhir. Izin prinsip Binance di Bahrain menjadikan CBB sebagai otoritas keuangan pertama yang memberikan persetujuan kepada anak perusahaan bisnis pertukaran tersebut di kawasan Timur Tengah Afrika Utara (MENA).

Mengikuti pemberian izin tersebut, Binance memposting pengumuman yang merinci bahwa mereka sekarang telah diperbolehkan untuk menawarkan layanan mata uang kripto di negara tersebut.

Bank Sentral Bahrain telah menunjukkan kepemimpinan dan pemikiran ke depan dalam menangani kripto sebagai kelas aset masa depan. Izin tersebut mengakui komitmen Binance untuk sepenuhnya mematuhi persyaratan peraturan dan komitmen kami yang lebih luas untuk menjalankan operasi dan kegiatan di Bahrain, ” kata Changpeng Zhao dalam siaran pers.

Binance juga mencatat bahwa mereka sedang menyelesaikan proses pengajuan dan mendapatkan persetujuan penuh pada waktunya. Abdulla Haji, direktur lisensi di bank sentral Bahrain, tampaknya menyiratkan bahwa persetujuan secara penuh tidak akan lama lagi. Ia menyatakan bahwa persetujuan akhir hanya "masalah formalitas" setelah menyelesaikan pemeriksaan yang diperlukan. Lebih lanjut, ia menggambarkan Bahrain sebagai lokasi yang ideal bagi Binance untuk mendirikan kantor pusat regional.

Keputusan untuk mendapatkan izin di Bahrain menekankan minat bisnis pertukaran tersebut di pasar Timur Tengah. Pekan lalu, Binance mengungkapkan akan bekerja sama dengan Otoritas Pusat Perdagangan Dunia Dubai untuk membangun pusat aset virtual.

Rollercoaster setahun untuk Binance

2021 tidak diragukan lagi penuh dengan pasang surut untuk Binance. Bisnis pertukaran itu beberapa kali terjerat dalam masalah peraturan di yurisdiksi yang berbeda. Meskipun menghadapi masalah kepatuhan, Binance sejak itu berhasil berada di sisi kanan beberapa otoritas dan juga memperluas jangkauannya.

Berita perihal izin terbaru datang setelah denda 8 juta lira Turki (sekitar $ 750.000) yang dikenakan pada unit pertukarannya di Turki BN Teknoloji oleh Badan Investigasi Kejahatan Keuangan (MASAK) pada akhir pekan lalu. Pertukaran itu dituduh tidak mematuhi undang-undang mata uang digital yang berkaitan dengan informasi konsumen.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.