BerandaBeritaBisakah Penipuan dan Dana Curian Kripto Turun 66% pada 2022?

Bisakah Penipuan dan Dana Curian Kripto Turun 66% pada 2022?

Penggunaan dan implementasi mata uang kripto telah meningkat tajam selama beberapa tahun terakhir, saat kripto masuk ke arus utama. Tetapi dengan menyebarnya mata uang baru, muncul penggunaan dan penyalahgunaan yang tidak sah.

CoinJournal menganalisis sebuah laporan oleh Chainalysis untuk memastikan seberapa luas penyebaran kejahatan kripto, jenis mana yang paling umum dan tahun mana yang kehilangan jumlah uang terbanyak dari kejahatan kripto.

  • Penipuan kripto tumbuh 82% pada tahun 2021 menjadi $7,8 miliar

  • 72% dari $3,2 miliar dana curian diambil dari protokol DeFi

  • Secara persentase, jumlah penipuan dari total volume transaksi kripto turun 66%

Dan seberapa buruk sebenarnya kripto, jika dibandingkan dengan penipuan di industri trad-fi? Apakah itu semua hanyalah hiperbola, atau apakah para penentang ada benarnya – apakah kripto benar-benar merupakan sebuah tangki septik untuk mereka yang berniat buruk?

Tren Kejahatan Kripto untuk 2022

Jangan sampai kita bertele-tele di sini. Angka-angka di sini cukup menakutkan, dengan kejahatan berbasis kripto mencapai $ 14 miliar pada tahun 2021 menurut survei – itu adalah peningkatan (tidak) sehat dari $ 7,8 miliar pada tahun 2020.

Tetapi jika kita ingin membandingkan ini dengan sektor trad-fi, kita perlu menghapus beberapa kategori. Pendanaan terorisme, setara dengan materi web gelap dan banyak kategori lainnya terlalu luas untuk diukur di dunia fiat. Saya pikir kita semua bisa sepakat bahwa dolar AS tidak begitu murni sehingga kebal digunakan untuk membeli obat-obatan terlarang, membayar barang curian dan berbagai kegiatan gelap lainnya yang tercakup dalam kategori di atas.

Apa yang ingin kami fokuskan di sini adalah apakah kejahatan "khusus" terhadap mata uang kripto sama lazimnya dengan yang dibuat oleh media arus utama, dan bagaimana mereka dibandingkan dengan trad-fi. Yang kami maksud adalah kecurangan, peretasan, penipuan, dan sejenisnya. Meskipun ini tidak diragukan lagi akan menjadi perbandingan apel ke jeruk, apakah lisensi puitis di antara teman-teman?

Penipuan Kripto & Dana yang Dicuri

Seperti yang ditunjukkan grafik di atas, dalam hal pertumbuhan dari tahun ke tahun, dua kategori yang menarik bagi kami juga merupakan dua penggerak terbesar: penipuan dan dana curian. Penipuan tumbuh 82% pada tahun 2021 menjadi $7,8 miliar, sementara mata uang kripto senilai $3,2 miliar dicuri pada tahun 2021 – meningkat 516% dibandingkan tahun 2020.

Jadi ya, itu tidak bagus. Tapi janganlah kita merasa bersalah hanya dengan membaca angka-angka utama – itu akan membuat pekerjaan kita terlalu mudah. Ketika menggali lebih dalam, ada satu hal yang menonjol – sebagian besar pertumbuhan ini terjadi di DeFi, yang juga merupakan "sub-industri" terbaru dalam dunia kripto.

DeFi

72% dari $3,2 miliar dana curian diambil dari protokol DeFi. Adapun penipuan, $2,8 miliar dari $7,8 miliar dapat dikaitkan semata-mata dengan aksi rug pull – penipuan klasik (baru) yang terjadi pada DeFi, di mana para pendiri membuat mata uang kripto sebelum menghapus likuiditas dan kabur dengan dana investor.

Pada kenyataannya, total kerugian sebenarnya lebih tinggi, karena $2,8 miliar hanya mencakup likuiditas yang terkuras – dan bukan devaluasi berikutnya dari token bawaan, yang selalu melebihi 90%.

Mengkontekstualisasikan angka-angka

Jadi, dapatkah kita memberikan izin kepada DeFi, karena industri yang baru lahir memulai dirinya sendiri dari nol hingga mengambil seluruh sistem moneter? Sementara angka di atas memberi tahu kami bahwa penipuan dan dana curian secara kumulatif naik 129% dari $4,8 miliar menjadi $11 miliar, volume transaksi dalam DeFi tumbuh 912% pada periode yang sama. Total volume transaksi mata uang kripto tumbuh 567% dari tahun 2020 hingga 2021. Jadi jika dilihat melalui lensa holistik, meski tentu saja tidak cantik, itu membantu untuk menunjukkan lebih banyak hal.

Di sisi lain, apakah secara proporsional ini sudah benar-benar keterlaluan dengan apa yang kita lihat di dunia trad-fi?

Studi dari UK Finance ini menunjukkan £1,28 miliar ($ 1,67 miliar) dicuri dari penipuan kartu pembayaran (kartu kredit, debit, tagihan, dan ATM saja) pada tahun 2019. Grafik di bawah ini menampilkan hasil studi terkait kerugian yang diakibatkan oleh penipuan perbankan online di Inggris antara tahun 2010 dan 2020, sebesar $160 juta pada tahun 2020. Ingatlah bahwa ini hanya perbankan Inggris, bukan global. Namun, angkanya tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang kita lihat di DeFi, bahkan jika yang terakhir bersifat global.

Kerugian dari penipuan perbankan online di Inggris, data melalui Statista

Tetapi perbankan online bukanlah hal baru, sedangkan DeFi jelas merupakan hal baru. Saat histeria dipicu oleh lonjakan koin meme, narasi kenaikan di Binance Smart Chain (Safemoon), Ethereum (Shiba Inu) dan banyak lagi, uang ritel mengalir masuk saat investor (atau, bisa dikatakan, penjudi) berusaha untuk menangkap gelombang kekayaan berikutnya.

Dunia tersebut merupakan tempat perjudian sepanjang tahun, yang agak menyelubungi nilai dasar yang sedang dibangun oleh proyek-proyek asli. DeFi terlalu luas untuk hanya dijalankan pada semua proyek-proyek tersebut secara bersama-sama, ketika beberapa proyek bertujuan untuk menciptakan utilitas yang sebenarnya dan yang lain hanya fork peniru tanpa harapan realistis untuk menciptakan nilai tambah apa pun. Dan jika DeFi adalah istilah yang terlalu luas, maka mata uang kripto merupakan hal yang paling pasti.

Trade-Fi

Kita harus berhati-hati dalam memasukkan seluruh industri DeFi dalam kategori yang sama, sama seperti kita tidak akan pernah menodai seluruh sektor trad-fi untuk masalah serupa. Penipuan Wirecard yang terkenal berlangsung selama satu dekade dan mengakibatkan kerugian $2 miliar di neraca, tetapi auditor (KPMG) terus beroperasi. Di tempat lain, tindakan sirkus Bernie Madoff menghasilkan sekitar $64,8 miliar dari aksi penipuan.

Bahkan Jordan Belfort diperkirakan telah menyebabkan kerugian investor sebesar $200 juta, dan dia berakhir dengan Leonardo Di Caprio yang gagah berani mengabadikannya dalam sebuah film.

Sebenarnya, trad-fi terlalu besar untuk mencoba mengukur tingkat kerugian, ukuran industri, dan pertumbuhan kejahatan. Tetapi janganlah kita berpura-pura bahwa DeFi, atau kripto pada umumnya, adalah sektor pertama dalam industri keuangan yang ternoda oleh aktivitas jahat. Kenyataan yang disayangkan adalah bahwa dengan pertumbuhan yang meroket seperti yang dialami kripto, akan selalu ada oknum dengan niat buruk yang mencoba memanipulasi perubahan untuk keuntungan mereka, terutama ketika perubahan itu terjadi terlalu cepat untuk diikuti oleh regulator.

Perbedaan

Perbedaan nyata di sini adalah ukuran pencurian individu yang mungkin dilakukan dalam DeFi. Jika kita merinci angkanya lebih lanjut, kita melihat bahwa dari $2,8 miliar kerugian dari aksi rug pull yang terjadi pada tahun 2021, 90% berasal dari satu pertukaran yang melakukan aksi penipuan – Thodex – di mana CEO-nya, Faruk Fatih Ozer melarikan diri setelah menangguhkan kemampuan pelanggan untuk menarik dana. Dia sekarang menghadapi hukuman 40.000 tahun (!) di Turki jika pihak berwenang menangkapnya.

Axie Infinity baru- baru ini diretas dengan total kerugian senilai $625 juta, ketika seorang peretas menguasai kunci keamanan pribadi. Tahun lalu, Poly Network menjadi korban peretasan senilai $600 juta, meskipun kisahnya berubah menjadi aneh ketika peretas mengembalikan dana dan akhirnya ditawari pekerjaan sebagai Kepala Penasihat Keamanan.

Memang, peretas topi putih dalam kasus Poly Network masih jauh dari satu-satunya ahli komputer yang baik hati, karena SushiSwap diperingatkan akan kerentanan senilai $350 juta dalam kode mereka oleh peretas topi putih, sementara Polygon benar-benar membayar hadiah $2 juta ketika para peretas topi putih tersebut baru-baru ini memberi tahu mereka tentang bug yang dapat menyebabkan kerugian $850 juta.

Namun, topi putih atau niat jahat, kenyataannya adalah jauh lebih mudah untuk melakukan pencurian dalam skala ini – ratusan juta dolar – dari laptop Anda, di rumah melalui blockchain, daripada di dunia trad-fi . Jadi sementara jumlah keseluruhannya turun saat kripto semakin matang, termasuk untuk insiden yang terisolasi ini, uang di sektor ini dan potensi untuk bertindak secara anonim memang menawarkan peluang yang unik.

Sulit untuk membayangkan pencurian skala ini terjadi terlalu sering tanpa diketahui di dunia trad-fi, tetapi sekali lagi, itu memang terjadi – seperti yang kami sebutkan pada beberapa kasus di atas.

Lintasan positif

Laporan Chainalysis mencatat peningkatan kemampuan penegakan hukum untuk menuntut kejahatan, menyebutkan upaya baru-baru ini dari CFTC yang mengajukan tuntutan terhadap beberapa penipuan investasi, penghapusan virus ransomware REvil yang produktif dan sanksi OFAC terhadap Suex dan Chatex – dua layanan mata uang kripto asal Rusia yang banyak terlibat dalam pencucian uang. Dan ini adalah area yang ingin kami gali lebih dalam.

IRS juga mengumumkan bahwa mereka telah menyita mata uang kripto senilai lebih dari $3,5 miliar yang diperoleh secara ilegal pada tahun 2021, Departemen Kehakiman AS menyita $56 juta dari penipuan BitConnect yang terkenal dan $2,3 juta lebih lanjut dalam serangan ransomware Colonial Pipeline .

Penegakan hukum semakin mampu menargetkan jembatan kripto-fiat untuk membantu melawan kegiatan ini. Transparansi yang ditawarkan blockchain sebenarnya merupakan masalah bagi para penjahat, karena “mencuci” uang menjadi sulit dalam skala besar, ketika dunia dapat menyaksikan apa yang terjadi di blockchain. Mungkin lebih mudah untuk memindahkannya secara virtual, tetapi jika Anda ingin menjembatani uang tersebut ke fiat, itu membutuhkan lebih banyak kecerdikan.

Prediksi ke depan

Melihat fakta bahwa volume transaksi mata uang kripto tumbuh 567% menjadi $15,8 triliun dari 2020 hingga 2021, namun aksi penipuan dan dana curian tumbuh 129%, ini menunjukkan penurunan 66% dalam aktivitas terlarang dari total volume transaksi, yang merupakan metrik yang lebih representatif daripada sekadar melihat angka penipuan dan dana curian secara terpisah.

Jika kita membuat perkiraan ke depan dan melihat kasus di mana volume transaksi mata uang kripto tetap pada level $15,8 triliun untuk tahun 2022, maka penurunan 66% yang sama dalam aksi penipuan dan dana curian tersebut akan berarti aksi penipuan dan dana curian pada tahun 2022 hanya akan mencapai $3,7 miliar, turun secara signifikan dari $11 miliar pada tahun 2020.

Jadi tanpa pertumbuhan pesat di seluruh industri, frekuensi pencurian seperti itu sebenarnya turun secara substansial – yang ditunjukkan oleh grafik di bawah yang memperkirakan angka aksi kejahatan tersebut 2021 hingga tahun ini (maafkan garisnya, itu hanya representasi visual!).

Kesimpulan

Jadi, sebagai penutup, pihak berwenang mulai memahami dan mengawasi dunia kripto barat yang sebelumnya semakin liar. Perburuan semakin meningkat, dan regulasi sedang berusaha mengejar. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa dengan DeFi dan pertumbuhan eksplosif mata uang kripto, peretasan dan pelanggaran keamanan sebenarnya turun, secara proporsional. Meskipun sulit untuk diukur, masalah seperti itu tentu saja terjadi di dunia trad-fi juga.

Namun, karena itu, ukuran peretasan individu yang kita lihat di kripto mengkhawatirkan. Pelanggan harus ekstra waspada dengan dana mereka dan berhati-hati dengan praktik kepemilikan mereka. Industri mungkin tumbuh pada tingkat yang tak kenal lelah, dan skala masalahnya mungkin dibesar-besarkan – terutama jika dibandingkan dengan peristiwa serupa di dunia trad-fi – namun itu masih menjadi masalah.

Tetapi jika tren terus berlanjut, kita sudah berada di jalur yang benar.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.