BerandaBeritaBitcoin Belum Menyentuh Level Terendah, Menurut Analisis On-chain

Bitcoin Belum Menyentuh Level Terendah, Menurut Analisis On-chain

Dan Ashmore, CFA

Analisis on-chain sangat menarik bagi saya. Khusus untuk blockchain, analisis tersebut tidak ada di luar industri kripto. Namun ketika membahas on-chain, kita sering kali bisa mendapatkan wawasan menarik tentang sentimen pasar, dan indikator spesifik bahkan telah memprediksi pergerakan harga di masa depan.

Tentu saja, mengingat sejarah singkat Bitcoin lebih dari satu dekade, belum jelas indikator mana yang hanya kebetulan dan mana yang membawa nilai sebenarnya. Tetapi itu bagian dari kesenangannya, bukan?

Persentase Pasokan dalam Laba

Saya menemukan indikator yang menarik minggu ini di Twitter, disusun oleh @OnChainCollege, yang merupakan orang hebat untuk diikuti jika Anda menyukai analisis on-chain. Dia melihat persentase pasokan Bitcoin dalam laba untuk mengukur seberapa panas (atau dingin) pasar. Secara historis, ini telah menandai awal dan akhir pasar bearish dengan cukup baik untuk Bitcoin.

Dan pita-pita ini sangat dekat untuk bersilangan saat ini.

Untuk menjelaskan apa metriknya, bagi mereka yang tidak tahu, pasokan dalam keuntungan mengacu pada persentase Bitcoin yang ada di mana harga saat ini lebih tinggi dari harga pembelian Bitcoin tersebut. Ketika persentase pasokan dalam keuntungan naik di atas 50%, ini adalah sinyal ke atas. Ketika persentase turun di bawah 50%, ini adalah sinyal ke bawah. Atau begitulah teorinya.

Grafik di bawah menunjukkan hal ini, kembali ke tahun 2011. Perhatikan bahwa @OnChainCollege menggambarnya dengan menempatkan persentase pasokan dalam kerugian (merah) pada grafik , serta persentase pasokan dalam laba (hijau). Persimpangan dua garis ini akan menjadi indikatornya.

Akurasi Historis

Seperti yang Anda lihat, grafik hanya bersilangan empat kali sebelumnya. Yang terbaru adalah Maret 2020, ketika awal COVID mengguncang pasar. Dalam pandangan saya, ini adalah waktu paling menakutkan dalam sejarah kripto – peristiwa eksistensial yang sesungguhnya (jujur, rasanya seperti krisis eksistensial bagi dunia secara keseluruhan).

Untuk membuka diskusi, Anda mungkin bisa menganggap hal ini sebagai peristiwa yang tidak terduga, dan mengabaikan pantulan mengesankan yang mengikuti persilangan di sini – baiklah. Namun melihat kasus lain, kemampuan prediksi berlaku pada ketiga kasus: 2019, 2014 dan 2011.

Itu semua terlihat baik dan bagus. Tetapi apa kata pasar sekarang? Nah, persentase pasokan dalam kerugian belum melampaui persentase pasokan dalam laba – belum. Jika polanya bertahan, itu berarti mungkin masih ada lebih banyak penurunan yang akan terjadi sebelum mencapai titik terbawah.

Peringatan untuk Analisis On-Chain

Jelas, setiap analisis on-chain datang dengan peringatan bahwa tidak hanya ruang sampel yang kecil, tetapi datanya mungkin non-struktural, dengan perubahan material pada lanskap. Hari ini, kita melihat inflasi yang merajalela, Fed yang hawkish, dan iklim geopolitik yang menakutkan. Ini telah memicu awal terburuk untuk satu tahun bagi saham sejak 1939.

Hambatan makro ini berarti bahwa, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Bitcoin bergerak naik melawan sentimen bearish yang serius dan konsisten – April adalah bulan terburuk untuk saham sejak Oktober 2008. Selain itu, belakangan ini Bitcoin hampir tidak memiliki kesamaan dengan uang internet seperti pada tahun 2011, atau bahkan 2014. Hari ini, Bitcoin berada di dalam kelas aset yang lengkap, dengan uang institusional mengalir masuk dan mendapatkan tempat di meja makro.

Semua ini berarti bahwa tidak ada jaminan bahwa sejarah akan terulang kembali di sini, seandainya pita-pita ini bersilangan lagi. Meskipun demikian, ini adalah tren yang menarik untuk diperhatikan dan merupakan penggunaan analisis on-chain yang rapi dari seorang analis favorit pribadi saya. Akan menyenangkan untuk mencari tahu apa yang ada di depan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.