Bitcoin Mengalir Keluar dari Pasar Menyusul Runtuhnya FTX

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Bitcoin Mengalir Keluar dari Pasar Menyusul Runtuhnya FTX

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Peristiwa minggu lalu benar-benar melumpuhkan Bitcoin.

Runtuhnya FTX hadir sebagai kebangkrutan paling berdampak dari perusahaan terpusat di industri kripto sejak matinya Mt Gox pada tahun 2014. Bagi mereka yang cukup malang karena dana mereka terperangkap di FTX, Mt Gox hadir sebagai perbandingan yang serius – delapan tahun kemudian dari penutupan pertukaran tersebut, pelanggan belum menerima satu sen pun dana mereka.

Proses tahapan kebangkrutan yang panjang, berlarut-larut dan kemungkinan hanya akan berakhir dengan pelanggan mendapatkan uang dolar, apa pun kondisinya. Realitas lubang sebesar $8 miliar di neraca FTX tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Penyimpanan dingin adalah satu-satunya cara yang aman

Peristiwa ini menjadi pengingat yang paling baik tentang bahaya yang melekat di dalam industri mata uang kripto. Tidak ada dana talangan di industri kripto. Ini bukan bank, dilindungi oleh asuransi, persyaratan cadangan atau peraturan ketat lainnya.

Kenyataannya adalah hampir tidak mungkin untuk mengetahui apa yang dilakukan pertukaran dengan simpanan nasabah. Sampai itu semua sudah terlambat – kita mungkin akan segera tahu apa yang sebenarnya terjadi pada semua dana yang terperangkap dalam jaringan kusut Alameda dan FTX.

Hanya ada satu cara agar seseorang dapat memastikan keamanan aset kripto mereka 100%, dan itu adalah penyimpanan dingin. Menyimpan aset secara offline berarti tidak ada risiko dari pihak lain, di mana pemegang tidak harus mempercayai individu, pihak, atau perantara lain mana pun. Ini agak mirip dengan memasukkan batangan emas di bawah kasur Anda.

Dana mengalir keluar dari berbagai pertukaran dan masuk ke penyimpanan dingin

Lihatlah data dari perusahaan analitik on-chain Glassnode, aliran Bitcoin minggu lalu menunjukkan betapa pasar telah ketakutan. Orang-orang akhirnya sadar bahwa penyimpanan dingin adalah satu-satunya cara yang aman.

Faktanya, berbagai pertukaran baru saja mengalami salah satu aliran dana mingguan terbesar dalam sejarah Bitcoin, dengan hampir 73.000 Bitcoin mengalir keluar.

Hal ini menempatkan minggu tersebut pada kondisi yang sama dengan kepanikan Maret 2020 ketika pandemi COVID melanda, serta Juni dan Juli tahun ini, ketika pasar jatuh setelah krisis Terra, dan semua perusahaan terjebak di dalam jaring tersebut.

Melihat Ethereum , polanya mirip:

Apakah Tether diterpa aksi jual?

Faktor lain yang menarik untuk dilacak setelah krisis (yang sayangnya berulang) ini adalah Tether. Stablecoin yang kontroversial ini mengalami penurunan 95 sen setelah krisis Terra, karena orang-orang khawatir bahwa koin yang satu ini tidak memiliki cukup cadangan untuk menangani tekanan jual yang sangat besar, yang membuat valuasi pasarnya turun dari $83 miliar pada malam penurunannya menjadi $63 miliar sebulan kemudian.

Kali ini, reaksinya lebih tenang – setidaknya sejauh ini. Tether dilanda aksi jual, hanya saja tidak pada level yang sama dengan Mei, karena kapitalisasi pasarnya telah turun dari $69,8 miliar menjadi $66,3 miliar, turun 5%.

Patokan $1 gagal dipertahankan, tetapi tidak mendekati penurunan sebesar 95 sen yang terlihat pada bulan Mei. Kali ini, Tether mencapai titik terendah di $0,986 – dan bahkan pada saat itu, sangat singkat Kamis lalu. Meskipun belum mendapatkan kembali $1-nya, koin ini sangat dekat level harga satu sen.

Kesimpulannya, krisis ini memiliki efek yang jelas pada sentimen pasar. Perlu dicatat bahwa saat turun, CZ, CEO Binance, membuat tweet yang menyatakan bahwa siapa pun yang tertarik dengan keselamatan harus beralih ke penyimpanan dingin.

Tampaknya pasar mendengarkan. Itu dan, yah, aksi jual. Kedua reaksi tersebut dapat dimengerti, karena kripto bangkit kembali dari pukulan telak lainnya yang berasal dari pemain terpusat yang menggunakan manajemen risiko yang buruk, kenaifan, dan leverage yang sembrono – dengan pelanggan kembali menjadi korban.