BerandaBeritaBitcoin Menunjukkan Tanda-Tanda Pemisahan dari Saham, Kata Analis

Bitcoin Menunjukkan Tanda-Tanda Pemisahan dari Saham, Kata Analis

Bitcoin naik 6% dalam 24 jam terakhir dan lebih dari 18% minggu lalu karena terus reli lebih tinggi di tengah aksi jual di pasar saham.

Marcus Sotiriou, seorang analis di pialang aset digital yang berbasis di Inggris, GlobalBlock, mengatakan langkah besar Bitcoin telah membuat kripto yang menjadi tolok ukur tersebut “terpisah” dari pasar saham.

Dalam sebuah catatan pada hari Selasa, Sotiriou mengatakan bahwa kenaikan " luar biasa " BTC minggu ini adalah sinyal bahwa pasar dapat melihat potensi pemisahan dari saham. Hal ini, ia mencatat kemungkinan akan menjadi prospek dalam jangka pendek.

Memang, melihat pasar saham, kita melihat S&P 500 menuju penutupan harian negatif lainnya dengan penurunan di atas 1,5% pada hari Selasa.

Mengapa Bitcoin naik hari ini?

Mengomentari korelasi baru-baru ini antara Bitcoin dan saham, ahli strategi GlobalBlock mengatakan bahwa ini telah terjadi “ selama berbulan-bulan. Namun, mata uang kripto tersebut memberi sinyal terkait apa yang bisa menjadi breakout yang tidak berkorelasi, meskipun mungkin jangka pendek.

Dan mengapa Bitcoin menguat saat S&P 500 jatuh, Sotiriou menjelaskan:

Bitcoin sedang banyak ditawar sebagian karena narasi terkait cara mentransfer nilai tanpa izin dan tahan sensor, seperti yang telah digunakan selama krisis di Ukraina serta kerusuhan politik di Kanada .”

Tetapi bukan hanya saham yang dikalahkan BTC minggu ini. Kripto andalan ini mengungguli emas, yang pekan lalu menguat karena Bitcoin jatuh bersama saham. Hari ini, meskipun reli ke level tertinggi $1.945 dengan kenaikan lebih dari 2%, emas mengikuti kenaikan BTC sebesar 6%.

Ini [juga] menarik bahwa, setelah seminggu dalam ketidakpastian geopolitik, Bitcoin mengungguli emas, yang dikenal sebagai aset safe-haven ,” kata Sotiriou.

Bisakah Bitcoin naik lebih tinggi?

CEO Real Vision, Raoul Pal berpikir itu bisa terjadi, menunjuk pada prospek pasar kripto saat ini yang “terasa sangat mirip dengan Maret 2020.”

Saat itu kami melemparkan berita yang lebih buruk (pandemi dan penutupan global) dan itu turun sangat tajam tetapi gagal membuat titik terendah baru ,” tweetnya ketika Bitcoin menembus di atas $ 44.000.

Pal melihat gambaran makro serupa dalam situasi saat ini dengan perang Ukraina, tingkat suku bunga yang lebih tinggi, dan lonjakan minyak yang telah mencapai $105 per barel. Sementara lingkungan 2022 adalah waktu yang berbeda, ia berpikir kegagalan Bitcoin untuk membuat titik terendah baru menunjukkan “makro mungkin menjadi lebih positif untuk kripto.”

Tetapi ia juga mendesak agar berhati-hati, mencatat bahwa akhir dari aksi jual teknologi tersebut dapat memicu keruntuhan baru di pasar kripto.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.