BerandaBeritaBrock Pierce: Ketidakpastian keuangan global bisa memicu BTC ke $200rb

Brock Pierce: Ketidakpastian keuangan global bisa memicu BTC ke $200rb

Ketua Bitcoin Foundation menyarankan inflasi dan selera yang tak terpuaskan oleh pemerintah untuk mencetak uang kertas dapat membantu Bitcoin reli di atas level yang sangat diantisipasi $ 100.000, naik 300% atau lebih untuk menembus angka penghalang enam digit pada tahun 2022.

Brock Pierce, pengusaha miliarder dan salah satu pengadopsi pelopor mata uang kripto, memproyeksikan prospek bullish untuk Bitcoin tahun 2022.

Salah satu pendiri Block.One tersebut percaya bahwa terlepas dari kesulitan yang dialami Bitcoin saat ini, dua belas bulan ke depan bisa menjadi sangat penting untuk melihat tolak ukur mata uang kripto tersebut dalam mengemas momentum kenaikan baru.

Tetapi dia tidak hanya memikirkan BTC mencapai level tertinggi baru sepanjang masa di atas $69.000. Menurutnya, pasar dapat menyaksikan breakout harga melampaui batas $ 100rb, melalui mitigasi faktor eksternal yang mendorong aset digital tersebut naik lebih tinggi ke angka enam digit.

Mantan kandidat presiden AS itu membagikan prediksinya selama wawancara di Fox Business.

Inflasi dan ketidakpastian keuangan menambah volatilitas

Pierce percaya bahwa harga Bitcoin bisa mengalami kenaikan karena dorongan tanpa henti untuk mencetak lebih banyak mata uang. Dia melihat faktor ini sebagai salah satu pendorong utama harga Bitcoin di masa depan, bahkan melebihi pertumbuhan di pasar kripto yang lebih luas.

Pengusaha tersebut mengatakan volatilitas Bitcoin adalah faktor lain, mencatat bahwa mata uang kripto sebagian besar tidak bertindak sebagai “aset lindung nilai”. Dia mencatat bahwa tidak seperti emas atau real estat, aset digital lebih berisiko, tetapi menggairahkan karena satu alasan bahwa aset digital menawarkan pengembalian besar.

Dia menjelaskan bahwa inflasi yang terus meningkat dan ketidakpastian keuangan bisa menjadi faktor yang mendorong harga Bitcoin naik lebih tinggi.

Saya tidak akan terkejut jika kita melihat harga Bitcoin tahun depan di atas $100.000. Bahkan bisa dibayangkan bisa tembus $200.000 untuk sesaat , ”catatnya.

Dalam hal ini, kemungkinan Bitcoin bisa mengalami reli kenaikan 300% atau lebih sebelum mereda.

Sentimen Pierce mencerminkan sejumlah orang yang melihat 2022 sebagai tahun di mana mata uang kripto masih bisa mengalami lebih banyak kenaikan. Komentarnya terkait perlunya regulasi yang tepat di dunia kripto juga menjadi topik yang disinggung oleh berbagai industri dan pelaku pasar, termasuk CEO FTX Sam Bankman-Fried dan pendiri Cardano Charles Hoskinson.

Bitcoin diperdagangkan tepat di atas $48.000 pada saat artikel ini ditulis, naik hampir 1,5% hari ini tetapi turun sekitar 5% selama seminggu terakhir.

BTC/USD juga turun hampir 31% dari puncaknya di $69.044 yang dicapai pada bulan November. Namun, aset digital tersebut telah mengungguli ekuitas AS dengan kenaikan lebih dari 75% pada tahun 2021, dibandingkan dengan sekitar 28% untuk S&P 500 dan 22% untuk Nasdaq.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.