BerandaBeritaBTC Berada di atas Resistance $45.000: Inilah yang Dicari Analis

BTC Berada di atas Resistance $45.000: Inilah yang Dicari Analis

A stake of Bitcoins
  • Bitcoin merosot bersama saham setelah inflasi AS lebih parah yang diperkirakan pada angka 7,5% YoY.

  • Setelah turun di bawah $44rb, harga BTC pulih ke $45rb sementara analis menguraikan pergerakan potensial untuk mata uang kripto unggulan tersebut.

Harga Bitcoin telah menembus di atas penghalang utama dan diperdagangkan seharga $45.201 pada hari Rabu malam, sebelum turun saat pasar yang lebih luas jatuh selama awal pembukaan pasar perdagangan AS.

Pandangan analis tentang prospek Bitcoin

Penurunan yang terlihat sebelumnya terbentuk karena investor mencerna data inflasi baru AS yang mencapai 7,5%, melebihi perkiraan 7,3% YoY. Aset berisiko seperti kripto dan ekuitas bereaksi lebih rendah, dengan semua perhatian sekarang tertuju pada kenaikan suku bunga Federal Reserve yang dijadwalkan pada bulan Maret.

S&P 500 turun 0,23% dan komposit Nasdaq -0,18%, sedangkan Dow Jones Industrial Average tetap di atas garis datar.

Trader dan analis kripto, Michael van de Poppe mengamati :

Kinerja Indeks Harga Konsumen (CPI) AS mencapai 7,5% YoY, perkiraannya adalah 7,3% YoY. $DXY melonjak dan aset berisiko seperti Bitcoin & ekuitas turun. Kemungkinan FED akan memulai kenaikan suku bunga pada bulan Maret .”

Trader kripto, Cantering Clark, mengatakan penurunan Bitcoin dari harga tertinggi intraday telah membawanya kembali ke dalam kisaran. Ia mengatakan bahwa mata uang kripto tersebut akan melanjutkan momentum kenaikan baru-baru ini jika slip dalam saham juga terlihat rendah. Baginya, kuncinya adalah BTC bertahan di atas $43rb.

Analis lain, Rekt Capital, mengatakan reli baru-baru ini mungkin belum berakhir berdasarkan metrik sentimen investor Fear & Greed. Mereka mencatat bahwa saat ini, sentimen terhadap Bitcoin tergolong “netral.”

Extreme Greed mendahului puncak lokal. Jadi hanya berdasarkan sentimen saja, reli BTC ini mungkin belum akan berakhir. Level kunci seperti $43.100 & EMA 50 minggu yang berubah menjadi support akan mengkonfirmasi hal ini,” katanya melalui tweet .

Melihat grafik mingguan BTC/USD, rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) 50 minggu saat ini berada di $44.200.

 Grafik mingguan BTC/USD. Sumber:   Tampilan Perdagangan

Jika Bitcoin pulih dari kemerosotan hari ini dan menembus di atas EMA yang disorot dan level $45rb, analis Ali Martinez mengatakan penghalang utama akan berada di sekitar $48,000. Di atas itu, level psikologis $50.000 akan ikut bermain.

Status lindung nilai inflasi Bitcoin

Penurunan Bitcoin pada hari Kamis bersama saham membuatnya melanjutkan korelasi tinggi yang ditunjukkannya dengan pasar keuangan tradisional sejak mencapai harga puncak $69.000 pada November 2021. Beberapa analis mengatakan ini berarti BTC bukan merupakan aset lindung nilai yang lebih baik terhadap inflasi atau sebagai penyimpan nilai.

Pada hari Selasa, Bank of America menunjukkan bahwa Bitcoin tidak lagi menjadi aset lindung nilai inflasi yang "baik" mengingat volatilitas serta perdagangan yang sejalan dengan S&P 500 dan Nasdaq.

Tetapi salah satu pendiri Gemini, Cameron Winklevoss, percaya bahwa Bitcoin masih merupakan aset lindung nilai terbaik terhadap inflasi, menambah berbagai seruan semacam itu dari dalam komunitas kripto dan bahkan investor arus utama.

https://twitter.com/cameron/status/149172530180296705

Pada saat artikel ini ditulis, pasangan BTC/USD melayang di sekitar $44.900, naik sekitar 2% dalam 24 jam terakhir. Mata uang kripto ini tetap positif selama seminggu juga, dengan kenaikan sekitar 22%.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.