BerandaBeritaBTC Turun di Bawah $32rb Karena Data On-Chain Menunjukkan Pelemahan

BTC Turun di Bawah $32rb Karena Data On-Chain Menunjukkan Pelemahan

Bitcoin tergelincir di bawah $32.000 pada hari Senin dan hampir menembus level $32.5rb di tengah aksi jual besar-besaran di seluruh pasar mata uang kripto dan saham.

Dengan nilai BTC/USD yang turun lebih dari 7% dalam 24 jam terakhir, bull berhadapan dengan level harga yang terlihat pada Juli 2021, dengan data on-chain menunjukkan penurunan lebih lanjut.

Penurunan harga BTC membuat 10% pasokan berada di zona yang tidak menguntungkan

Saat kripto dijual bersama saham, lebih banyak BTC berada di posisi rugi. Menurut platform analisis on-chain Glassnode, penurunan volatil ke harga di bawah $33rb telah membuat 10% lagi dari pasokan Bitcoin berada di zona merah.

Pekan lalu Glassnode menyoroti bagaimana penurunan ke posisi terendah $33rb akan mendorong lebih banyak orang, terutama investor jangka pendek berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Bitcoin pada saat itu berada di sekitar $38rb, tetapi penurunan yang terlihat selama beberapa hari terakhir tampaknya telah menakuti kumpulan besar kelompok pemegang jangka pendek, bahkan ketika saham dijual sehingga membuat pasar risk-on yang lebih luas megnhadapi lebih banyak pelemahan.

Bull Bitcoin tetap di bawah tekanan minggu ini, karena harga turun kembali ke $33,8rb, dan profitabilitas jaringan tersebut turun ~10%. Pelemahan telah muncul di seluruh aliran produk ETF, kontraksi pasokan stablecoin, dan dalam urgensi investor untuk menyetor koin ke pertukaran, sebagian besar sebagai respons terhadap volatilitas penurunan , ”tulis perusahaan itu dalam buletin mingguannya.

Penurunan lebih lanjut mungkin terjadi

Bitcoin sekarang 53% lebih rendah dari posisi tertinggi sepanjang masa bulan November yang berada di atas $69rb. Menurut Glassnode, mungkin terjadi penurunan lebih lanjut jika penurunan saat ini dibandingkan dengan pasar bearish sebelumnya.

Pertama, kemerosotan yang terlihat pada Juli 2021 mengirim BTC ke level harga yang 54,2% lebih rendah dari harga tertingginya. Pasar bearish yang terjadi pada 2015, 2018 dan Maret 2020 bahkan lebih parah, dengan kapitulasi yang mengirim Bitcoin -77,2% dan -85,5% dari level tertinggi sepanjang masa saat itu.

Profitabilitas jaringan telah turun menjadi sekitar 60% dengan penurunan harga BTC terbaru yang mendorong mata uang kripto unggulan tersebut ke ‘ambang rasa sakit’ yang mirip dengan pasar bearish sebelumnya. Tingkat profitabilitas juga serupa dengan yang tercatat di pasar bearish 2018 dan 2019-20.

Namun perlu dicatat bahwa kedua contoh tersebut mendahului penutupan kapitulasi akhir,” analis perusahaan menambahkan dalam laporan tersebut.

Trader dan analis kripto, HornHairs, percaya bahwa titik terendah belum dicapai dan kemungkinan besar akan terjadi pelemahan lebih lanjut.

Melihat waktu rata-rata dari siklus tertinggi ke siklus terendah, serta siklus waktu terendah rata-rata terjadi sebelum pengurangan imbalan berikutnya, September-November tahun ini akan menjadi yang paling historis mirip dengan siklus sebelumnya, dalam hal rentang waktu, untuk terbentuknya titik terendah .”

Grafik yang menunjukkan pergerakan harga BTC seaca historis. Sumber: HornHairs di Twitter .

Menurut Michael van de Poppe, trader penuh waktu dan analis kripto terkemuka, investor mungkin ingin memantau level harga BTC saat ini. Dalam pandangannya, area tersebut bisa menjadi “zona pantulan.”

Bitcoin diperdagangkan sekitar $31.580 pada Senin sore, turun hampir 7,5% dalam 24 jam terakhir.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.