BerandaBeritaEkonom: CBDC akan Mengurangi Dampak Sanksi AS di Masa Depan

Ekonom: CBDC akan Mengurangi Dampak Sanksi AS di Masa Depan


Pengenalan Rubel Digital, Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) Rusia yang akan datang akan mengurangi ketergantungan negara itu pada Dolar AS, kata para ekonom di tengah meningkatnya sanksi agresif yang dikenakan pada Rusia sebagai konsekuensi dari invasinya ke Ukraina.

Sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari dunia Barat meningkatkan kemungkinan Rusia gagal membayar utang luar negerinya, Institute of International Finance (IIF) mengatakan awal pekan ini.

“Efek kumulatif sanksi terhadap ekonomi Rusia menjadi kuat, menyebabkan kontraksi produksi yang cukup besar tahun ini,” institut itu menjelaskan.  

Nilai Rubel telah jatuh dari $76,2 bulan lalu menjadi $116,8 hari ini meskipun terdapat tindakan putus asa dari pemerintah Rusia untuk mencegah depresiasi Rubel. Bank sentral menggandakan suku bunga menjadi 20% dalam dua hari saat lebih dari 50% cadangan devisa Rusia tidak dapat diakses oleh bank sentral.

Sementara Rusia memulai proses pengurangan ketergantungannya pada dolar pada tahun 2014, dampak sanksi ekonomi internasional seperti yang terlihat selama krisis kali ini diperkirakan hanya akan mempercepat proses tersebut.

Rusia telah mengurangi porsi USD dalam cadangan devisanya dan beralih untuk mendukung Rubel sebagian besar melalui Emas. IIF melaporkan bahwa porsi USD dalam cadangan devisa Rusia telah turun dari 43% menjadi 16% dari 2014 hingga 2021.

Pendapat para ekonom bahwa mata uang digital akan memainkan peran penting dalam membentuk kembali ekonomi Rusia. Lyn Alden, pendiri Lyn Alden Investment Strategies menjelaskan bahwa pengenalan Rubel Digital akan mengurangi pukulan yang disebabkan oleh sanksi ekonomi yang akan datang:

“Mirip dengan bagaimana Covid mempercepat banyak ekonomi digital dan adopsi tetap di tempat kerja, agresi oleh Rusia dan respons Barat dalam hal sanksi dan pembekuan cadangan, dapat mempercepat adopsi saluran pembayaran alternatif dan penyimpanan mandiri nilai."

Sementara itu, mata uang kripto terus menjadi anugrah bagi warga Rusia yang kini telah dikunci dari sistem SWIFT dan warga Ukraina yang ingin menyimpan dana mereka dan menerima donasi, menunjukkan kegunaan mata uang digital sebagai lindung nilai terhadap krisis.

Tag:
Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.