BerandaBeritaCiti: Metaverse dapat Tumbuh Menjadi Industri Senilai $13 Triliun

Citi: Metaverse dapat Tumbuh Menjadi Industri Senilai $13 Triliun

Pandangan Citi tentang 'Metaverse dan Uang' menunjukkan bahwa ekosistem dunia maya dapat tumbuh hingga mencakup 5 miliar pengguna.

Citi telah merilis laporan baru yang memprediksi Metaverse dapat tumbuh mencapai total addressable market (TAM) hingga $13 triliun dalam beberapa tahun ke depan.

Dalam laporan Global Perspectives & Solutions (GPS) yang dirilis pada hari Kamis, analis bank tersebut mengatakan lonjakan minat di Metaverse memiliki potensi untuk mendorong ekonomi dunia maya menjadi lebih dari sepuluh triliun dolar dalam tujuh tahun ke depan atau lebih dari itu.

Metaverse 'yang tidak terikat pada perangkat tertentu'

Sebagai iterasi berikutnya dari internet, Metaverse akan menggabungkan realitas dunia fisik dan digital. Pengalaman imersif tidak akan sepenuhnya ditargetkan pada realitas virtual, tetapi pengalaman yang “tidak terikat pada perangkat tertentu”. Menurut laporan GPS, ini akan memungkinkan akses melalui berbagai perangkat, termasuk smartphone, PC, dan konsol game.

Metaverse seperti itu dapat berkembang dengan cepat dan mencapai hingga lima miliar pengguna, laporan tersebut mencatat.

Berdasarkan definisi kami, kami memperkirakan TAM untuk ekonomi Metaverse dapat tumbuh antara $8 triliun dan $13 triliun pada tahun 2030 ,” kata bank tersebut dalam laporannya.

Sejumlah masalah untuk ditangani

Konsep Metaverse tidak sepenuhnya baru, meskipun minat 'nyata' di dalamnya baru mulai muncul tahun lalu setelah ledakan NFT. Meta Platforms (sebelumnya Facebook) dan masuknya perusahaan teknologi besar lainnya ke dalam ekosistem tersebut hanya berfungsi untuk meningkatkan minat di seluruh dunia.

Pada tahun 2022, perkembangan di dunia maya bergerak ke tahap di mana banyak hal yang menyatu ke dalam Web3. Kasus penggunaan yang terus mengumpulkan momentum terjadi di berbagai bidang seperti seni, media, dan perdagangan.

Namun, sementara analis Citi melihat Metaverse sebagai “iterasi baru internet”, mereka yakin ada masalah yang mungkin perlu ditangani untuk membantu inovasi dan pertumbuhan lebih lanjut.

Ini kemungkinan akan didorong oleh perhatian yang lebih besar terhadap ekosistem tersebut dari pemerintah dan regulator global lainnya, dan bank tersebut yakin para pemain di Metaverse harus siap untuk mengatasi masalah seputar pencucian uang, hak milik, serta penggunaan aset digital dan keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.