BerandaBeritaCoinbase: Rusia Tidak akan Menggunakan Kripto untuk Menghindari Sanksi

Coinbase: Rusia Tidak akan Menggunakan Kripto untuk Menghindari Sanksi

Rusia, sanksi, kripto– ya, tiga kata yang minggu ini menginformasikan salah satu topik yang paling banyak dibahas di dunia kripto.

Kita tahu Rusia menyerang Ukraina dan perang sedang berlangsung. Ini pada gilirannya menarik sanksi keras dari seluruh negara Eropa dan Amerika Serikat.

Dan di tengah semua ini, ada hipotesis sederhana bahwa kripto dapat memberikan cara bagi oligarki Rusia untuk menghindari sanksi. Tentu saja kripto harus dapat melakukan ini, mengingat karakteristik yang melekat pada teknologi yang sedang berkembang tersebut.

Tetapi itu tidak akan mudah dan CEO Coinbase Brian Armstrong telah berbagi pandangannya tentang mengapa itu tidak akan terjadi.

Mengapa Coinbase berpikir kripto tidak akan cocok dengan oligarki Rusia

Menurut CEO Coinbase Brian Armstrong, ada kemungkinan orang kaya Rusia yang dekat dengan Presiden Vladimir Putin mencoba menghindari sanksi AS dengan menggunakan kripto.

Namun, melihat keadaan yang berlaku di sekitar Rusia, kripto mungkin bukan apa yang oligarki Rusia upayakan untuk tetap anonim atau diskrit dan akan terlihat untuk digunakan dalam “menyelinapkan” sejumlah besar uang.

Dan itu bahkan menjadi lebih sulit mengingat likuiditas yang mungkin diperlukan untuk memfasilitasi ini di pertukaran terbesar – kebanyakan dari mereka tersedia di AS dan negara-negara besar lainnya yang ingin memberlakukan sanksi. Dengan demikian, bisnis kripto di negara-negara ini kemungkinan akan mengikuti hukum dan mempersulit Rusia atau individu yang terkena sanksi.

Berbagi pemikirannya tentang topik ini, kepala Coinbase mencatat:

Setiap perusahaan AS harus mengikuti hukum – tidak masalah jika perusahaan Anda menangani dolar, kripto, emas, real estat, atau bahkan aset non-finansial. Hukum sanksi berlaku untuk semua orang dan bisnis AS. Jadi akan keliru untuk berpikir bahwa bisnis kripto seperti Coinbase tidak akan mengikuti hukum. Tentu saja kami akan melakukannya .”

Ia menambahkan bahwa penyaringan pelanggan adalah bagian dari hukum dan bahwa daftar pantauan global memberikan informasi berguna yang membantu pertukaran memblokir individu, alamat IP, akun, atau transaksi yang ditandai.

Armstrong kemudian menjelaskan mengapa ia tidak berpikir “ ada risiko tinggi oligarki Rusia menggunakan kripto untuk menghindari sanksi .”

Mengapa?

Karena ini adalah buku besar terbuka, mencoba menyelundupkan banyak uang melalui kripto akan lebih mudah dilacak daripada menggunakan uang tunai dolar AS, seni, emas, atau aset lainnya ,” katanya.

Keterlacakan blockchain dan ketaatan hukum tidak akan memudahkan siapa pun yang ingin menggunakan mata uang kripto untuk menghindari sanksi.

Coinbase tidak akan memblokir semua orang Rusia

Seruan untuk melarang semua orang Rusia mengakses layanan di pertukaran kripto juga telah dibuat, termasuk dari pejabat di Ukraina. Tetapi Armstrong mengatakan Coinbase tidak akan mengambil langkah itu.

Kami tidak melarang semua orang Rusia menggunakan Coinbase. Kami percaya setiap orang berhak mendapatkan akses ke layanan keuangan dasar kecuali undang-undang mengatakan sebaliknya, ” katanya.

Menurutnya, hal itu akan berdampak pada orang-orang yang menjadi penyangga kripto di saat-saat ketika rubel telah mengempis secara besar-besaran.

“Banyak dari mereka [orang Rusia biasa] kemungkinan besar menentang apa yang dilakukan negara mereka, dan larangan akan merugikan mereka juga ,” dia berpendapat.

Tetapi seperti perusahaan dan bisnis lain yang diatur, Coinbase mengikuti hukum dan jika pemerintah AS meminta untuk memblokir atau melarang pengguna tertentu, perusahaan akan mengikuti undang-undang tersebut.

Armstrong merangkum pandangannya tentang seluruh masalah dengan mengatakan bahwa Coinbase juga akan bekerja untuk membantu orang Ukraina mengakses layanan kripto yang mereka butuhkan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.