BerandaBeritaCryptoRuble: Rusia dapat Menggunakan Kripto untuk Menghindari Sanksi

CryptoRuble: Rusia dapat Menggunakan Kripto untuk Menghindari Sanksi

Setelah mengantisipasi perubahan kondisi yang dramatis untuk sementara waktu, dadu akhirnya dilemparkan. Awal pekan ini, Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke negara tetangga Ukraina setelah berbulan-bulan ketegangan meningkat. Pasar kripto bereaksi keras dan nilai Bitcoin (BTC) anjlok. Banyak orang sekarang menunggu sanksi keras yang akan diumumkan oleh negara-negara barat. Namun, menurut para ahli, bisa jadi Rusia akan menggunakan kripto untuk menghindari sanksi ini.

Rusia dan Sanksi

Dengan invasi ke Ukraina yang tidak beralasan, hampir dapat dipastikan bahwa Rusia akan menjadi sasaran sanksi yang luas dari dunia barat. Sanksi ini akan mencoba mengisolasi Rusia dari seluruh dunia, dan terutama sektor keuangan akan terpukul keras.

Baik Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat telah mengumumkan putaran pertama sanksi baru yang akan melangkah lebih jauh daripada sanksi sejak 2014 setelah aneksasi Rusia atas Krimea. Namun Presiden Vladimir Putin tampaknya tidak terpengaruh, dan sejauh ini pemerintah Rusia tampaknya tidak terlalu peduli.

“Rusia memiliki banyak waktu untuk memikirkan konsekuensi khusus ini. Akan naif untuk berpikir mereka belum memetakan skenario ini dengan tepat."

Melegalkan kripto

Senin lalu, Kementerian Keuangan Rusia mengajukan rancangan undang-undang regulasi mata uang kripto, hanya beberapa hari sebelum menginvasi Ukraina.

Draf tersebut mempertahankan larangan pembayaran kripto untuk barang dan jasa saat ini, membatasi jumlah Rubel yang dapat diinvestasikan orang dalam mata uang kripto, dan membatasi penambangan kripto.

Pasar kripto Rusia bernilai lebih dari $200 miliar pada awal Februari, sekitar 12 persen dari pasar global. Menurut pemerintah Rusia, transaksi senilai 5 miliar dilakukan menggunakan mata uang kripto di negara itu setiap tahun, dan populasi 144 juta memiliki sekitar 26,5 miliar kripto.

Pada 20 Januari, Bank Sentral Rusia menyerukan larangan total terhadap mata uang kripto di Rusia, tetapi belum sampai ke sana. Presiden Putin juga terlibat dalam diskusi tersebut. Ia mengakui risiko berinvestasi dalam mata uang kripto, tetapi Bank Sentral tidak boleh menghalangi kemajuan teknis. Menteri Keuangan Anton Siluanov mengantisipasi undang-undang ini mulai berlaku pada akhir tahun 2022.

Kripto di Rusia

Ini mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa Rusia memiliki aset yang memungkinkan negara itu untuk sebagian besar meniadakan sanksi dunia barat. Aset ini ada hubungannya dengan industri kripto, New York Times melaporkan.

“Ketika Amerika Serikat melarang orang Amerika melakukan bisnis dengan bank Rusia, pengembang minyak dan gas, dan perusahaan lain setelah invasi negara itu ke Krimea pada tahun 2014, pukulan terhadap ekonomi Rusia sangat cepat dan besar. Para ekonom memperkirakan bahwa sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara barat merugikan Rusia $50 miliar per tahun. Sejak itu, pasar global untuk mata uang kripto dan aset digital lainnya telah meledak. Itu kabar buruk bagi pelaksana sanksi dan kabar baik bagi Rusia."

Menurut para ahli, tidak dapat dihindari bahwa sanksi dunia barat akan diserap dengan penggunaan Bitcoin dan mata uang kripto lainnya. Karena mata uang kripto tidak memiliki batas, hal ini dapat memastikan bahwa Rusia bisa terhindar dari semua sanksi dengan cukup mudah.

CryptoRuble

Lorong lain yang dijelajahi Rusia adalah peluncuran mata uang kripto nasionalnya sendiri, dengan nama CryptoRuble. Penasihat ekonomi Putin, Sergei Glazyev menyarankan bahwa memperkenalkan mata uang tersebut akan membantu menghindari sanksi barat ketika rencana itu pertama kali diumumkan.

Mata uang digital baru tersebut sebenarnya tidak lain adalah versi digital dari Rubel. Pemerintah suka memiliki mata uang kripto sendiri yang tidak dapat ditambang. Selain itu, pemerintah Rusia dapat memantau penggunaan mata uang tersebut dengan cermat.

Sebelumnya, wakil menteri keuangan Alexey Moisseev dan wakil gubernur bank sentral Rusia, Olga Skorobogatava, mengindikasikan bahwa mereka tidak membutuhkan kedatangan mata uang kripto ini. Mengingat situasi saat ini, bagaimana pun, pendapat pejabat dapat berubah dan memimpin pengembangan CryptoRuble ke jalur cepat.

Rencana sejak tahun 2015

Subjek ini dibahas secara luas pada tahun 2015. Pada saat itu, penyedia pembayaran Qiwi telah mendapat ide untuk meluncurkan mata uang kripto nasional Rusia. Qiwi kemudian berbicara tentang BitRuble.

Rusia memiliki kelompok kerja resmi yang saat ini sedang menyelidiki kemungkinan risiko peluncuran ini dan peraturan seperti apa yang harus diperkenalkan jika rencana tersebut berjalan terus.

Di masa lalu, ada laporan tentang mata uang kripto yang dilarang. Hari ini, sikapnya tampaknya telah terbalik, karena lebih condong ke pengaturan mata uang digital.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.