BerandaBeritaDepartemen Keuangan AS Menautkan 3 Dompet Lagi Terkait Peretasan Ronin

Departemen Keuangan AS Menautkan 3 Dompet Lagi Terkait Peretasan Ronin

Eksploitasi Ronin Network terjadi pada bulan Maret dan berhasil mencuri Ethereum (ETH) senilai $600 juta dan USDC senilai $25 juta.

Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS telah memberi sanksi pada tiga dompet Ethereum lagi yang terkait dengan peretasan baru-baru ini di Ronin Network.

Alamat baru tersebut telah terhubung ke kelompok peretas Korea Utara Lazarus, OFAC mengatakan pada hari Jumat.

OFAC mengungkapkan penambahan tiga alamat mata uang virtual tersebut dilakukan melalui pembaruan ke Specially Designated Nationals and Blocked Person (SDN) yang diterbitkan pada 22 April. Ketiganya memiliki hubungan dengan aktivitas kelompok peretas yang disponsori negara Korea Utara, Lazarus Group.

Secara khusus, pergerakan dana baru-baru ini yang terkait dengan tiga dompet melibatkan hasil eksploitasi di blockchain Ronin.

DPRK mengandalkan kegiatan terlarang seperti kejahatan dunia maya untuk menghasilkan pendapatan sambil mencoba menghindari sanksi AS dan PBB,cuit Departemen Keuangan AS.

Badan tersebut telah memperingatkan bahwa bertransaksi dengan alamat dompet yang disebutkan “ berisiko terkena sanksi AS .”

Alamat dompet yang terdaftar OFAC ‘diblokir’

Penambahan tiga dompet tersebut dilakukan hanya beberapa hari setelah departemen tersebut menghubungkan Lazarus Group dengan pencurian $625 juta.

Pada hari Jumat, alamat asli yang digunakan dalam serangan itu memindahkan dana ke berbagai alamat menggunakan Tornado Cash – layanan pencampuran yang membantu membuat transaksi sulit dilacak. Protokol terdesentralisasi, yang membantu membuat transaksi Ethereum menjadi pribadi, mengumumkan pada 15 April bahwa mereka akan memblokir semua dompet kripto yang ditambahkan ke daftar OFAC.

Tornado Cash telah menegaskan kembali bahwa privasi finansial tetap “ penting untuk menjaga ” kebebasan finansial. Namun, privasi tidak boleh dikejar dengan “biaya ketidakpatuhan,” tambahnya.

Dalam perkembangan terkait, Binance dilaporkan memulihkan dana senilai $5,8 juta yang dicuri selama peretasan. Menurut CEO Binance Changpeng Zhao, para peretas telah mengirim dana ke 86 akun.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.