BerandaBeritaDerivatif BTC Menunjukkan Volatilitas Tinggi Berada di Depan Mata

Derivatif BTC Menunjukkan Volatilitas Tinggi Berada di Depan Mata


  • Bitcoin telah diperdagangkan dalam kisaran sempit di wilayah $37rb-$42rb untuk menunjukkan volatilitas yang lebih tinggi ada di depan mata.
  • Harga BTC naik 3,8% dalam 24 jam terakhir, saat ini diperdagangkan sekitar $42.625 per koin.

Bitcoin kemungkinan akan melihat peningkatan volatilitas dalam waktu dekat, platform analitik Glassnode mengatakan dalam buletin “The Week On-chain” edisi 21 Maret kepada investor.

Menurut platform tersebut, pasar berjangka dan opsi menunjukkan volatilitas masuk yang lebih tinggi, dengan prospek menempatkannya di sekitar 'cakrawala'. Ini adalah kasus di mana aktivitas on-chain menunjuk ke sentimen bearish yang mencengkeram pasar dan masih menyematkan sentimen kenaikan di dunia kripto.

Pemulihan harga BTC

Glassnode menunjukkan pemulihan Bitcoin baru-baru ini terjadi di tengah volatilitas rendah dan konsolidasi yang meluas. Memang, harga BTC diperdagangkan menuju $37.000 minggu lalu sebelum pulih ke area resistance utama di sekitar $42.300.

Pada hari Senin, mata uang kripto utama tersebut menelusuri kembali harga tertinggi akhir pekan di tengah tekanan jual baru, mengikuti ekuitas AS menyusul komentar terkait inflasi dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Pada transaksi hari Selasa, Bitcoin menembus harga yang lebih tinggi sekali lagi hingga menyentuh level tertinggi di sekitar $43.080. Namun, saat ini turun untuk diperdagangkan di sekitar $42.625, di mana koin ini tetap dalam kisaran sempit yang penting.

Grafik menunjukkan kisaran rendah dan tinggi baru-baru ini untuk BTC. Sumber: Glassnode.

Derivatif menunjukkan volatilitas berada di depan mata

Menurut Glassnode, pergerakan Bitcoin yang berkelanjutan dalam kisaran sempit telah terjadi di tengah periode volatilitas rendah. Skenario ini menyiratkan peluang yang lebih tinggi dari penumpukan volatilitas baru, perusahaan tersebut mencatat.

Setelah penetapan harga dalam jangka pendek menyiratkan volatilitas di sekitar kenaikan suku bunga Fed, pasar berjangka dan opsi sekarang menunjukkan volatilitas tersirat yang lebih tinggi.

Opsi menyiratkan volatilitas datang pada tingkat yang relatif rendah antara 60% dan 80%, yang secara historis telah diikuti oleh periode volatilitas yang sangat tinggi. Peristiwa volatilitas tinggi seperti itu pada tahun 2021 termasuk aksi jual Mei, pemerasan jangka pendek pada Juli, dan reli Oktober ke harga tertinggi, ” perusahaan tersebut mencatat.

Perhatikan bahwa trader biasanya melihat volatilitas tersirat sebagai prediksi terkait seberapa berisiko suatu perdagangan yang didasarkan pada potensi pasar untuk bergerak pada kedua arah.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.