BerandaBeritae-CNY Senilai £222.000 Dihabiskan per Hari pada Olimpiade Musim Dingin

e-CNY Senilai £222.000 Dihabiskan per Hari pada Olimpiade Musim Dingin

Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing adalah momen di mana seluruh dunia diperkenalkan ke mata uang digital resmi pertama Cina untuk pertama kalinya: yuan digital.

Lebih dari £222.000 dikatakan dihabiskan dengan menggunakan token digital milik negara tersebut setiap hari, menurut laporan baru dari People's Bank of China (PBoC). Para peserta, pengunjung dan penyelenggara akan menggunakan 2 juta e-CNY, senilai $316.000 setiap hari. Direktur Jenderal Digital Currency Research Institute, Mu Changchun, memberikan data selama webinar yang diselenggarakan oleh Atlantic Council. Ia mengatakan:

“Saya memiliki gambaran kasar bahwa ada beberapa atau beberapa juta yuan digital digunakan dalam pembayaran setiap hari, tetapi saya belum memiliki angka pastinya.”

Ia menambahkan, belum ada perincian jumlah transaksi yang dilakukan oleh warga negara Cina dan peserta asing. Pejabat itu masih mencatat bahwa pengguna asing cenderung menggunakan dompet perangkat keras lebih banyak, mengacu pada kartu debit e-CNY, yang terlihat seperti kartu kredit tanpa cip normal dan strip magnetik. Mu Changchun mengatakan:

“Dompet perangkat lunak terutama digunakan oleh pengguna domestik.”

Jumlah yang dilaporkan ini berperan penting dalam kontribusi CBDC di Cina. Total volume transaksi yuan digital mencapai $13 miliar pada November 2021 sejak peluncuran CBDC pada April 2020. Pemerintah Cina telah menggunakan publisitas Olimpiade Musim Dingin untuk mempromosikan CBDC. Bank of China yang dikendalikan negara mendirikan sejumlah ATM khusus di beberapa lokasi penting selama Olimpiade, yang memungkinkan tamu internasional untuk mengubah uang kertas asing mereka menjadi e-CNY atau uang kertas yuan biasa.

Pengenalan pertama Yuan digital kepada dunia

Shijingshan telah membuka situs web untuk Olimpiade Musim Dingin mendatang, dan telah mulai mendukung pembayaran yang dilakukan dengan uang digital negara tersebut, yang dikenal sebagai e-CNY. Misalkan Olimpiade Musim Dingin menjadi pengenalan pertama untuk mata uang Cina tersebut kepada dunia, maka mereka tertinggal dari banyak warga Cina. Cina telah membagikan amplop merah virtual yang berisi prototipe yuan digital. Penduduk Beijing dan Shanghai dapat menguji mata uang tersebut dalam penggunaan sehari-hari dengan cara ini.

Shijingshan adalah sebuah distrik di bagian barat Beijing. Situs web mereka menyatakan bahwa lebih dari 200 merchant mendukung pembayaran yang dilakukan menggunakan e-CNY di lokasi Olimpiade Musim Dingin 2022, termasuk McDonald's. Anda mungkin ingat koin ini dengan nama proyek aslinya, DCEP, Digital Currency Electronic Payment.

Baru-baru ini, pemerintah Cina mengumumkan akan mendistribusikan 200.000 amplop merah virtual, masing-masing berisi 200 Yuan digital yang bernilai lebih dari £20. Shanghai telah mengumumkan rencana serupa dan siap untuk membagikan 350.000 amplop merah virtual kepada orang-orang di seluruh kota selama Festival Perahu Naga minggu depan. Pemberian tersebut adalah bagian dari program percontohan nasional Cina untuk menguji mata uang digital lebih lanjut. Sejauh ini, mata uang baru ini sedang melalui proses uji coba di delapan kota.

Masalah keamanan dan privasi

Properti yuan digital telah menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang keamanan dan privasi. Faktanya, beberapa senator Amerika Serikat menganggap CBDC sebagai "ancaman keamanan besar-besaran bagi pengguna individu."

Kepala mata-mata Inggris, Jeremy Fleming, berpendapat pada akhir 2021 bahwa penggunaan CBDC dapat memungkinkan Beijing untuk melacak pengguna dan memantau transaksi global. Terlepas dari kekhawatiran tersebut, CBDC menawarkan peluang bagus untuk mendemokratisasikan sistem pembayaran.

larangan penambangan

Cina telah mengambil sikap anti-mata uang kripto sambil meningkatkan adopsi CBDC. Menurut laporan terbaru, sebanyak 2 juta perangkat penambangan kripto terperangkap di bekas pusat penambangan Cina.

Penambang yang mencoba merelokasi operasi mereka ke Amerika Utara dilaporkan telah kehilangan jutaan dolar ketika mencoba mengekspor perangkat keras penambangan kripto.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.