BerandaBeritaElon Musk: Saya Tidak akan Menjual Bitcoin, Ethereum, dan Dogecoin

Elon Musk: Saya Tidak akan Menjual Bitcoin, Ethereum, dan Dogecoin


CEO Tesla dan SpaceX merasa kenaikan inflasi membuat "benda fisik" seperti rumah dan saham di perusahaan "dengan produk bagus" menjadi pilihan investasi yang lebih baik.

Elon Musk mengatakan bahwa dirinya tidak akan menjual kepemilikan kripto-nya baik itu Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH) dan Dogecoin (DOGE).

Musk, yang pembelian Bitcoin pertamanya bertepatan dengan awal pasar bullish 2020-2021, bagaimanapun, tampaknya lebih menyukai investasi dalam "hal-hal fisik" di tengah meningkatnya inflasi.

CEO Tesla dan SpaceX tersebut mencatat hal ini pada hari Senin, dengan membuat tweet bahwa real estat atau saham perusahaan yang membuat "produk bagus" bisa lebih baik daripada dolar mengingat inflasi yang tinggi.

Inflasi AS telah melaju pada tingkat tercepat dari tahun ke tahun, dengan data Februari menunjukkan angka 7,9%. Ini adalah level tertinggi dalam 40 tahun, dengan stimulus moneter dan fiskal era pandemi sebagai pendorong utama yang hanya diperburuk oleh perang di Ukraina.

" Sebagai prinsip umum, bagi mereka yang mencari saran dari pembahasan ini, umumnya lebih baik memiliki barang fisik seperti rumah atau saham di perusahaan yang menurut Anda menghasilkan produk bagus, daripada dolar saat inflasi tinggi ," tulis Musk di Twitter. .

" Saya masih memiliki dan tidak akan menjual Bitcoin, Ethereum, atau Doge saya ," tambahnya.

Komentarnya muncul saat pasar global menghadapi tekanan jual yang signifikan di tengah sanksi terhadap Rusia karena menginvasi Ukraina.

Bitcoin tergelincir beberapa hari setelah invasi, sementara larangan ekspor minyak Rusia mendorong harga minyak ke titik tertinggi dalam beberapa tahun. Harga emas, paladium, tembaga juga naik secara signifikan.

Bitcoin naik 1,3% selama seminggu terakhir, saat ini mendekati $38.200, sementara Ethereum (ETH) turun 1% dan Dogecoin telah turun 5% minggu lalu.

Sementara itu, saham Eropa cenderung menguat pada awal sesi transaksi di tengah optimisme terkait pembicaraan antara Ukraina dan Rusia.

Minyak turun sekitar 5% setelah larangan ekspor Rusia pekan lalu dan lockdown besar-besaran di China karena lonjakan baru infeksi Covid-19.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.