BerandaBeritaFTM vs. AVAX – Manakah Koin Kontrak Cerdas yang Lebih Menjanjikan?

FTM vs. AVAX – Manakah Koin Kontrak Cerdas yang Lebih Menjanjikan?

Kontrak cerdas membuat teknologi blockchain dapat dijelajahi dan digunakan. Itu memungkinkan pembuatan aplikasi, aset digital, organisasi, dll. Dari sekian banyak blockchain, dua blockchain baru di antaranya sedang mendapatkan banyak perhatian di dunia kripto. Mereka adalah Fantom dan Avalanche.

Fantom diluncurkan pada Desember 2019 oleh Michael Kong antara lain untuk mendukung DApps dan aset digital. Ini menggunakan algoritma konsensus Asynchronous Byzantine Fault Tolerant (aBFT) proof-of-stake (Lachesis) untuk menerapkan keamanan, biaya transaksi yang rendah, dan throughput yang tinggi. Mekanisme ini menggunakan lapisan konsensus modular yang dapat diintegrasikan ke dalam jaringan apa pun. Ini juga memiliki Fantom Virtual Machine yang mendukung pengembangan proyek pada ekosistemnya.

Avalanche dibuat pada September 2020 oleh Ava Labs untuk mendukung integrasi berbagai ekosistem DeFi. Ini memiliki tiga subchain, termasuk Exchange Chain (X-Chain), Platform Chain (P-Chain), dan Contract Chain (C-Chain). X-Chain memungkinkan pembuatan dan pertukaran aset, P-Chain adalah tempat validator dan subnet bertemu, dan C-Chain membantu pelaksanaan EVM dan kontrak cerdas. Ini beroperasi pada protokol konsensus Avalanche dan Snowman.

Kedua blockchain dapat diskalakan, aman, terdesentralisasi, dan memiliki biaya transaksi yang rendah. Mereka memiliki dompet di mana token bawaan mereka dapat disimpan dan dipertaruhkan sambil menjaga kompatibilitas dengan dompet lain. Tidak seperti Fantom, yang memiliki 22 anggota, Avalanche didukung oleh Ava Labs dengan lebih dari 100 anggota. Karena kompatibilitas Fantom dengan Solidity dan Vyper, Fantom dapat dengan mudah mengintegrasikan berbagai proyek ke dalam ekosistemnya.

Meskipun keduanya dapat diskalakan, Fantom lebih baik daripada Avalanche dengan waktu finalitas transaksi satu detik. Selain itu, Fantom memiliki tata kelola on-chain yang diterapkan sepenuhnya di mana pemegang FTM dapat berpartisipasi dalam mengatur dan mengusulkan perubahan pada jaringan. Namun, menjadi validator di Fantom membutuhkan biaya lebih.

Harga FTM naik 13.500%, sedangkan AVAX naik 560% tahun lalu, menurut CoinGecko. Ini dapat menyiratkan bahwa meskipun memiliki tingkat adopsi yang tinggi, FTM masih undervalued. Adopsi blockchain Fantom meningkat saat ini, yang secara positif akan mempengaruhi harganya dalam jangka panjang. Jadi, dalam hal ini, investasi yang lebih baik adalah Fantom dan FTM berharga $2,08 mulai hari ini.

Sebelum Anda membeli koin bawaan Fantom, lakukan analisis mendalam. Setelah melakukan itu, silakan berinvestasi dengan bijak dan investasikan jumlah yang siap Anda korbankan.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.