GBTC Naik 25% Tahun Ini, Tetapi “Diskon” Masih Membunuh Investor

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

GBTC Naik 25% Tahun Ini, Tetapi “Diskon” Masih Membunuh Investor

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • GBTC naik 25% sejak awal tahun, dibandingkan dengan kenaikan 4% pada aset dasarnya, Bitcoin
  • Penurunan atau yang sering disebut diskon sekarang kembali ke level sebelum jatuhnya FTX, sebesar 37%
  • Diskon tersebut telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebesar 50% empat minggu lalu

Nilai Trust Fund Bitcoin terbesar di dunia, Grayscale Bitcoin Trust, melonjak 25% sejak awal tahun. Bitcoin, di sisi lain, hanya naik sekitar 4% pada tahun ini.

Ini berarti diskon untuk aset dasarnya, Bitcoin, berada pada level terkecil dalam beberapa bulan. Saya telah menganalisis divergensi pada bulan Desember, empat minggu yang lalu, ketika diskon mencapai angka angka tertinggi sepanjang masa sebesar 50% .

Hari ini, diskon tersebut berada di 37%, kembali ke posisi semula sebelum keruntuhan FTX yang memalukan.

Apa yang dimaksud dengan diskon Grayscale?

Grayscale adalah trust fund yang menyediakan jalan bagi investor untuk mendapatkan ekposur Bitcoin tanpa membeli Bitcoin secara fisik. Hal ini nyaman bagi institusi atau entitas lain yang mungkin tidak dapat berpartisipasi di pasar Bitcoin secara langsung karena alasan regulasi atau hukum.

Tetapi Grayscale jarang diperdagangkan dengan harga yang sama dengan nilai aset bersihnya. Sebelumnya, Grayscale telah diperdagangkan dengan harga premium terhadap Bitcoin yang mendasarinya karena lonjakan saham seiring investor yang putus asa untuk mendapatkan eksposur ke mata uang kripto yang melonjak tinggi.

Namun hari ini, justru sebaliknya – terjadi diskon besar-besaran. Meskipun ada biaya sebesar 2% yang menjelaskan sejumlah alasan dari diskon tersebut, ini tidak cukup untuk mengimbangi diskon 30%+ yang telah kita lihat secara konsisten selama musim dingin kripto ini.

SEC baru-baru ini menolak pengajuan Grayscale untuk mengubah trust fund tersebut menjadi ETF, menandakan pergerakan bearish di sekitarnya. Ada juga peningkatan persaingan, dengan pendanaan yang serupa diluncurkan, terutama di Eropa, dan pengajuan untuk ETF Bitcoin.

Tetapi kekhawatiran yang paling signifikan adalah seputar keamanan dari cadangan dana mereka. Masalah ini berkembang setelah jatuhnya FTX, karena spekulasi meningkat bahwa perusahaan induk Grayscale, Digital Currency Group (DCG), mungkin mengajukan kebangkrutan.

DCG juga merupakan perusahaan induk Genesis, yang baru-baru ini memberhentikan 30% stafnya dan dilaporkan sedang mempertimbangkan kebangkrutan. Kekhawatiran tumbuh ketika Grayscale menolak untuk menerbitkan laporan bukti cadangan dana, yang tiba-tiba menjadi perhatian menyusul tindakan jahat di balik layar pada FTX.

Mereka mengutip “masalah keamanan” sebagai alasan bahwa hal ini tidak mungkin dilakukan, tetapi analis mengecam ini, dengan alasan bahwa kutipan DCG sangat tidak jelas terkait masalah keamanan apa yang dapat dipicu oleh penerbitan catatan publik di blockchain.

Mengapa diskon berkurang?

Meskipun diskonnya masih sangat besar di 37%, angka tersebut telah turun dari 50% yang dicapai setelah munculnya masalah FTX.

Ada tekanan yang meningkat pada DCG untuk mengatasi diskon ini, dengan seruan dari dalam industri bahwa kepercayaan harus memungkinkan investor menebus kepemilikan mereka, yang akan memungkinkan mereka menyadari nilai penuh dari Bitcoin yang mereka pegang. Keributan ini mungkin sedikit membantu mempersempit kesenjangan.

Sebuah hedge fund, Fir Tree, bahkan meluncurkan gugatan terhadap Grayscale, menuntut agar perusahaan menurunkan biayanya atau mengizinkan penebusan sehingga diskon dapat berkurang.

Tetapi seperti semua yang ada di dunia kripto saat ini, situasi makro juga memiliki peran untuk dimainkan. Tahun telah dimulai dengan kenaikan harga kripto menyusul optimisme yang meningkat bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya. Ini menyusul bulan yang relatif tenang atau semacamnya di pasar kripto.

Diskon tersebut melonjak secara besar-besaran setelah jatuhnya FTX karena orang-orang takut akan penularan dan hal-hal buruk yang mungkin masih terjadi. Mirip dengan patokan di Tether yang tergelincir saat krisis UST terjadi.

Sekarang setelah situasi normal entah bagaimana sudah kembali , diskon tersebut berkurang. Sayangnya bagi investor, 37% dari nilai aset bersih masih merupakan angka yang mengejutkan. Di tahun di mana Bitcoin sendiri anjlok, menambahkan diskon di atas pergerakan harga yang sangat panas itu adalah hal terakhir yang dibutuhkan investor…