BerandaBeritai2c: Penggunaan Kartu yang Didukung Kripto Berkembang Pesat

i2c: Penggunaan Kartu yang Didukung Kripto Berkembang Pesat

  • i2c melihat lonjakan 500% dalam penerbitan kartu yang terhubung dengan kripto dan lonjakan 600% dalam volume transaksi, McCarthy mengatakan kepada CNBC "Squawk on the Street."
  • Ia mengatakan volume transaksi harian rata-rata mencapai $60 juta, dengan volatilitas tidak berdampak besar pada pengeluaran sehari-hari.

Presiden i2c Inc. Jim McCarthy mengatakan perusahaan terus melihat pertumbuhan luar biasa dalam penggunaan kartu yang didukung kripto terlepas dari volatilitas yang telah membuat harga aset digital anjlok.

Tingkat pertumbuhan dan penggunaan yang terlihat di seluruh kartu yang terhubung dengan kripto tersebut pada tahun 2021 jauh melebihi apa yang diamati pada kartu kredit dan debit tradisional,   kata bos i2c tersebut kepada “Squawk on the Street” CNBC pada hari Senin.

Ia mengatakan bahwa di seluruh penawaran produk Visa dan Mastercard, penerbitan kartu yang didukung kripto melonjak 500% antara Januari dan Desember tahun lalu.

Sementara itu, transaksi melonjak enam kali lipat, dengan lonjakan 600% terjadi bahkan ketika harga mata uang kripto melonjak dan kemudian mulai turun menjelang akhir tahun.

Orang-orang menggunakan dompet kripto Visa atau Mastercard untuk pengeluaran sehari-hari, tambahnya. Ia percaya inilah alasan sektor ini akan terus "mengalami banyak pertumbuhan terlepas dari volatilitas aset dasar."

Menurut McCarthy, volume transaksi setiap hari rata-rata $60 juta.

Ia juga mengatakan kepada CNBC bahwa sejauh ini belum ada korelasi langsung antara harga yang turun dan konsumen yang meningkatkan atau mengurangi penggunaannya.

Mengomentari demografi dan apa yang lebih banyak digunakan oleh pengguna setiap hari, presiden i2c tersebut menyoroti bahwa itu benar-benar masuk ke kalangan di segala usia. Misalnya, sebuah penelitian terhadap lebih dari 3,5 juta pengguna menunjukkan bahwa 45% pengguna kartu yang didukung kripto berusia 35 tahun ke atas.

Ditanya tentang apa artinya hal ini bagi industri bahkan ketika mata uang kripto lebih memilih keuangan terdesentralisasi daripada jalur pembayaran tradisional, dia mencatat:

Saya pikir DeFi masih lebih teoritis saat ini. [sekali lagi] di posisiku, hal menurut saya menarik adalah orang-orang menggunakan aset ini, meskipun ada banyak ketidakstabilan di dalamnya, untuk pembelanjaan sehari-hari menggunakan jalur tradisional .”

Komentar McCarthy datang beberapa hari setelah Visa Inc., penyedia kartu kredit terkemuka di dunia, mengatakan bahwa mereka memproses pembayaran senilai $2,5 miliar yang dilakukan melalui kartu yang terhubung dengan kripto. Perusahaan tersebut mengatakan ini mewakili lonjakan 70% dalam volume dari yang tercatat pada tahun 2021.

i2c dilaporkan menyumbang lebih dari 5 juta kartu yang didukung kripto, dengan layanan yang dapat diakses di 200 negara dan tersedia 24/7. Perusahaan asal Silicon Valley ini didirikan pada tahun 2001.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.