BerandaBeritaIMF: Korelasi Bitcoin dan saham tingkatkan risiko penularan di pasar

IMF: Korelasi Bitcoin dan saham tingkatkan risiko penularan di pasar

  • IMF mengatakan korelasi tinggi Bitcoin dengan saham berarti itu lebih merupakan aset berisiko.

  • Lembaga keuangan menyerukan regulasi global yang lebih besar terkait ekosistem kripto untuk mengurangi potensi risiko di pasar lainnya .

Bitcoin telah mengungguli S&P 500 sejak 2017, dengan sedikit atau tanpa korelasi terhadap indeks saham sebelum 2019 ketika pandemi Covid-19 melanda.

Sejak itu, Bitcoin dan mata uang kripto lainnya sebagian besar telah bergerak sinkron dengan saham utama di Wall Street.

Setelah anjlok pada Maret 2020, kripto dan ekuitas mulai melonjak karena investor kembali ke aset berisiko, sebuah skenario yang sekarang menurut IMF dapat menimbulkan risiko penularan ke pasar keuangan yang lebih luas.

Koefisien korelasi pergerakan harian mereka hanya 0,01 [sebelum 2020], tetapi ukuran itu melonjak menjadi 0,36 untuk 2020–21 karena kedua aset tersebut bergerak lebih sejalan, naik bersama atau turun bersama ,” kata lembaga keuangan yang berbasis di Washington DC tersebut.

Bagan yang menunjukkan korelasi antara Bitcoin dan S&P 500. Sumber: blog IMF

Sementara laporan IMF yang diterbitkan pada 11 Januari menyatakan bahwa mata uang kripto “ tidak lagi berada di pinggiran sistem keuangan ”, dibutuhkan pandangan negatif tentang korelasinya dengan saham.

Laporan tersebut mengklaim bahwa peningkatan adopsi Bitcoin dan peningkatan korelasi yang ditunjukkannya dengan saham membatasi “manfaat diversifikasi risiko” yang seharusnya, sehingga membuat banyak investor memilihnya daripada aset tradisional seperti emas.

Korelasi antara Bitcoin dan S&P 500 terbukti jauh lebih tinggi daripada yang terlihat antara saham dan emas dan mata uang global utama.

Dan IMF mengatakan bahwa perdagangan sejalan yang terlihat dengan pasar saham menunjukkan Bitcoin lebih merupakan aset berisiko dan bukan aset lindung nilai.

Menurut IMF, ini menempatkan pasar pada risiko – secara khusus mengatakan itu mengancam " penularan di pasar keuangan ."

Dalam penilaiannya, lembaga tersebut mengatakan setiap penurunan tajam di pasar Bitcoin mengancam penghindaran risiko di kalangan investor. Hal ini, tambahnya, mungkin membuat investor enggan berinvestasi di saham.

Efek spillover pada arah sebaliknya—yaitu, dari S&P 500 ke Bitcoin—rata-rata memiliki besaran yang sama, menunjukkan bahwa sentimen di satu pasar ditransmisikan ke pasar lain dengan cara yang tidak sepele ,” tambah laporan itu.

Menunjuk kekhawatiran sistemik, IMF menyarankan adopsi kerangka peraturan global yang ditargetkan pada pengawasan dan berpotensi membantu membendung risiko terhadap sistem keuangan.

Pada bulan Desember, trader acara “Fast Money” CNBC, Brian Kelly mengatakan Bitcoin dan Nasdaq diperdagangkan secara bersamaan. Dia menunjuk korelasi 30 hari berada pada persentase sekitar 47% pada saat itu, dengan Bitcoin biasanya menjadi indikator utama untuk indeks saham.

We use cookies to personalise content & ads, provide social media features and offer you a better experience. By continuing to browse the site or clicking "OK, Thanks" you are consenting to the use of cookies on this website.