BerandaBeritaIMF Minta El Salvador Hentikan Penggunaan BTC Sebagai Legal Tender

IMF Minta El Salvador Hentikan Penggunaan BTC Sebagai Legal Tender


  • El Salvador mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah (legal tender) pada September 2021 dan ingin membangun 'kota Bitcoin' .

  • IMF mengatakan mata uang kripto tersebut menimbulkan ancaman terhadap stabilitas keuangan negara dan perlindungan konsumen .

Dana Moneter Internasional (IMF) telah menyarankan El Salvador untuk mempertimbangkan kembali keputusannya tentang Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, mengutip beberapa risiko yang dikatakannya terkait dengan penggunaan mata uang kripto tersebut.

El Salvador menjadi negara berdaulat pertama yang mengesahkan undang-undang yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran sah pada Mei 2021. Undang-undang Bitcoin mulai berlaku pada bulan September, menjadikan kripto tersebut menjadi uang sah dan mengamanatkan penggunaannya di seluruh negeri.

Pemerintah mendistribusikan Bitcoin senilai $30 (kira-kira £22) kepada setiap warga negara dengan akun dompet Chivo, dengan lebih dari 200 ATM Bitcoin dipasang untuk membantu adopsi di seluruh bisnis.

Meskipun langkah tersebut menghadapi beberapa tantangan sebelumnya, Presiden Nayib Bukele telah memastikan bahwa penggunaan Bitcoin di negaranya akan sukses.

Tetapi IMF tidak pernah senang dengan ide ini, dengan komentar terbaru di antara sekian banyak komentar yang telah dikeluarkan sejak tahun lalu.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Selasa, direktur pemberi pinjaman global organisasi tersebut mengatakan bahwa menjadikan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dapat menimbulkan risiko besar. Mereka menunjukkan bahwa terlepas dari dampak potensial pada stabilitas keuangan, mata uang kripto tersebut juga dapat membahayakan “integritas keuangan dan perlindungan konsumen” negara.

IMF dengan demikian “mendesak pihak berwenang untuk mempersempit ruang lingkup undang-undang Bitcoin dengan menghapus status Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah,” lanjut pernyataan itu.

Presiden Bukele sebelumnya telah menggembar-gemborkan pembangunan Kota Bitcoin, dengan proyek tersebut bergantung pada keuntungan dari kenaikan harga dan suntikan uang tunai $ 1 miliar melalui obligasi Bitcoin.

Tetapi lembaga keuangan global juga mempermasalahkan hal tersebut, dengan mengatakan rencana El Salvador untuk obligasi yang didukung Bitcoin menjadi perhatian lain. Menurut laporan IMF, rencana ini juga menimbulkan risiko bagi integritas keuangan negara.

Meskipun ada keberatan, IMF positif tentang potensi pertumbuhan pembayaran digital seperti yang dipromosikan melalui e-wallet Chivo El Salvador. Berbicara di akhir forum konsultatif dengan negara Amerika Tengah, direktur IMF mencatat bahwa dompet digital tersebut dapat “meningkatkan inklusi keuangan.”

Namun, mereka mendesak bahwa negara perlu mengadopsi peraturan yang lebih ketat dalam upaya untuk memiliki ekosistem yang diawasi dengan baik.

Pekan lalu, ia mengumumkan bahwa negara itu telah menambahkan 410 Bitcoin lagi ke perbendaharaannya karena mereka memanfaatkan penurunan harga aset digital tersebut.

Harga Bitcoin naik menjadi sekitar $69.000 pada November 2021 sebelum terkoreksi ke posisi terendah $33.000 pada Januari. Pada saat artikel ini ditulis, mat auang kripto tersebut telah menutup sebagian penurunannya dan diperdagangkan sekitar $38.200.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.