BerandaBeritaInggris akan Mengakui Stablecoin Sebagai Alat Pembayaran yang Sah

Inggris akan Mengakui Stablecoin Sebagai Alat Pembayaran yang Sah

Harshini Nag

Kami hanya berusaha untuk melegalkan stablecoin yang didukung penuh, kata Departemen Keuangan Inggris.

Ketika dunia kripto bersiap untuk menghadapi konsekuensi dari bencana yang terjadi pada ekosistem Terra minggu lalu, Departemen Keuangan Inggris mengumumkan bahwa rencananya untuk menjadikan stablecoin sebagai alat pembayaran yang sah terus berlaku.

Pengumuman tersebut telah mengembalikan komitmen HM Treasury untuk mendukung inovasi di negara tersebut.

Departemen tersebut telah mengkonfirmasi bahwa legalisasi stablecoin sebagai mekanisme pembayaran merupakan bagian dari undang-undang keuangan dari pidato Ratu. Pangeran Charles menjelaskan bahwa negara sedang mengerjakan berbagai undang-undang di seluruh bidang untuk meningkatkan standar hidup dan mendorong pertumbuhan.

RUU Kejahatan Ekonomi dan Transparansi Perusahaan akan memainkan peran penting dalam mencapai tujuan ini karena RUU tersebut memperkuat kekuatan petugas penegak hukum untuk mengatasi arus keuangan terlarang dan mengurangi kejahatan ekonomi, yang akan memfasilitasi pertumbuhan bisnis, kata Prince of Wales tersebut.

Sementara departemen Kementerian Ekonomi dan Keuangan Inggris mengkonfirmasi bulan lalu bahwa konstitusinya akan diubah untuk memberi jalan bagi penggunaan stablecoin, sikap skeptis mengenai masa depan undang-undang semacam itu tumbuh ketika pasar anjlok minggu lalu menyusul kejatuhan LUNA dan UST karena bencana yang dialami oleh Terra, salah satu stablecoin paling populer.

Kanselir Departemen Keuangan, Rishi Sunak, mengisyaratkan bahwa peristiwa minggu lalu tidak mempengaruhi rencana negara tersebut, menambahkan bahwa pemerintah akan mengambil semua langkah untuk memastikan industri jasa keuangan Inggris selalu berada du garis depan dalam hal teknologi dan inovasi.

Seorang juru bicara Departemen Keuangan lebih lanjut menunjukkan bahwa Inggris tidak akan melegalkan pembayaran melalui “stablecoin algoritmik” seperti Terra tetapi sebaliknya mendukung stablecoin 1:1 yang memiliki dukungan penuh seperti USDT atau USDC:

“Pemerintah telah menjelaskan bahwa stablecoin tertentu tidak cocok untuk tujuan pembayaran karena mereka memiliki karakteristik yang sama dengan aset kripto yang tidak memilik dukungan.

Kami akan terus memantau pasar aset kripto yang lebih luas dan siap untuk mengambil tindakan regulasi lebih lanjut jika diperlukan.”

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.