Jutawan BTC Turun 73%, Karena Kerugian Kripto Capai $2 Triliun di 2022

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Jutawan BTC Turun 73%, Karena Kerugian Kripto Capai $2 Triliun di 2022

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Industri kripto bernilai hampir $3 triliun ketika memasuki tahun 2022, sekarang hanya tersisa $800 miliar
  • Setelah tahun 2022, jumlah jutawan Bitcoin turun 73%
  • Bitcoin telah turun 75% dari level tertinggi sepanjang masa ketika mendekati $69.000 sebelumnya
  • 25% pasokan Bitcoin berada dalam posisi rugi ketika memasuki tahun ini, sekarang sudah lebih dari 50%
  • Jumlah investor yang memegang lebih dari 1 BTC melonjak 20% karena nilainya menjadi lebih terjangkau

Suatu waktu, pasar mata uang kripto bernilai $3 triliun. Tepatnya, ini terjadi pada November 2021, ketika Bitcoin diperdagangkan pada level tertinggi sepanjang masa mendekati $69.000.

Tetapi kemudian datanglah tahun 2022. Inflasi dipicu sebagai akibat dari pencetakan uang pada saat COVID, perang di Ukraina, dan masalah rantai pasokan, yang berarti bank sentral di seluruh dunia terpaksa menaikkan suku bunga untuk mengurangi krisis biaya hidup yang melonjak.

Dengan likuiditas murah yang ditarik dari bawah pasar, Bitcoin – dan kripto secara keseluruhan – mengalami masa sulit. Kita telah melihat 10 kripto teratas runtuh, salah satu pertukaran teratas dinyatakan sebagai tempat yang tidak aman dan banyak kebangkrutan serta skandal lainnya.

Kerugiannya lebih besar dari $2 triliun, dengan Bitcoin kehilangan tiga perempat nilainya pada saat penulisan, diperdagangkan pada $16.800.

Jutawan Bitcoin

Melihat data on-chain dari bitinfocharts.com, jutawan Bitcoin berjatuhan seperti lalat. Memasuki tahun 2022, ada 90.000 alamat yang berisi Bitcoin senilai lebih dari satu juta dolar. Hari ini, jumlahnya 24.000 – yang berarti penurunan sebesar 73%.

“Data on-chain meringkas apa yang sangat jelas terlihat dari grafik harga Bitcoin – bahwa pesta telah berakhir dan investor tidak lagi bermimpi untuk pensiun dari kepemilikan Bitcoin mereka, setidaknya dalam waktu dekat! Hampir tiga perempat jutawan Bitcoin yang kehilangan status itu mungkin merupakan potongan data terbaik dari semuanya untuk meringkas betapa buruknya tahun 2022 bagi investor, ” kata Max Coupland, Direktur di CoinJournal.

Persentase pasokan dalam posisi rugi berlipat ganda pada tahun 2022

Pengembalian Bitcoin sebelum tahun 2022 sangat mencengangkan. Akibatnya, sebagian besar pasokan berada dalam posisi untung, dengan hanya 25% dari pasokan yang berada pada posisi rugi memasuki tahun ini. Pada akhir tahun, ini meningkat dua kali lipat menjadi lebih dari 50% – statistik menakjubkan lainnya ketika mempertimbangkan bahwa Bitcoin adalah kelas aset dengan kinerja terbaik di dunia selama dekade sebelumnya.

Alamat yang memegang lebih dari 1 BTC

Di sisi lain, dengan harga Bitcoin yang sangat murah dibandingkan tahun lalu, jumlah alamat yang memegang satu Bitcoin atau lebih – “pemilik koin utuh”, seperti yang mereka ketahui – selalu tinggi, bahkan jika nilai dolar yang ada dalam alamat tersebut jauh di bawah.

Memasuki tahun 2022, ada lebih dari 814.000 alamat yang menyimpan lebih dari 1 BTC. Pada akhir tahun, jumlah ini lebih dari 978.000 – naik 20%.

Seperti yang dapat dilihat saat memperbesar tahun 2022 pada grafik di bawah ini, ada lompatan signifikan ketika Bitcoin jatuh menyusul tiga skandal utama tahun 2022 – spiral kematian Luna, kebangkrutan Celsius, dan terungkapnya penipuan di FTX.

Penurunan sentimen sesuai dengan jatuhnya harga

Mungkin masalah terbesar yang muncul di tahun 2022 terkait dengan skandal tersebut. Reputasi kripto telah terpukul dengan sangat keras, terutama dengan kejatuhan FTX yang mengejutkan dan mantan CEO Sam Bankman-Fried yang memalukan.

Menurut survei CNBC per November 2022, hanya 8% orang Amerika yang sekarang memiliki pandangan positif tentang mata uang kripto.

Investor kripto telah melihat persentase penurunan yang serupa sebelumnya, tentu saja, hanya untuk pasar yang bangkit kembali. Tetapi kali ini, kripto kesulitan melawan kemunduran ekonomi yang lebih luas untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Sampai saat ini, itu tentang suku bunga nol (atau negatif) dan pencetak uang panas (uang yang bergerak cepat dan teratur di pasar keuangan). Sekarang, kita telah beralih ke lingkungan baru, dan investor kripto merasakan dampak buruknya. Industri kripto berharap tahun 2023 dapat mengembalikan kesuksesan dan mulai memperbaiki reputasi kelas aset yang terluka tersebut.

Jika Anda menggunakan data kami, kami sangat menghargai tautan kembali ke https://coinjournal.net/id/ . Memberi kredit atas pekerjaan kami dengan tautan membantu kami untuk terus memberi Anda penelitian analisis data.

Metodologi Penelitian

Data alamat diambil dari data on-chain. Data harga dari Yahoo Finance.