BerandaBeritaKandidat PM Kanada Pierre Poilievre Membeli Makan Siang dengan Bitcoin

Kandidat PM Kanada Pierre Poilievre Membeli Makan Siang dengan Bitcoin

Pemilik Restoran Tahinis Aly Hamam berbagi 'rahasia' dengan politisi Kanada selama sesi Konsultasi Pra-Anggaran Komite Tetap Keuangan.

Politisi Kanada dan kandidat pemimpin Konservatif Pierre Poilievre baru saja membayar makan siangnya di Restoran Tahinis menggunakan Bitcoin (BTC).

Berita tersebut menyusul tweet sebelumnya dari sang politisi tentang rencananya untuk membeli shawarma dengan BTC bahkan ketika dia bertemu dengan pemilik bisnis yang mengakali pemerintah untuk mengalahkan inflasi.

Poilievre, yang ingin menjadi Perdana Menteri Kanada berikutnya, dapat membantu bisnis Kanada melakukan hal tersebut. Dan dia mengatakan hal itu dalam tweet yang dibuat pada hari Senin, yang juga sejalan dengan rencana besarnya yang lain – untuk mengembalikan 'kebebasan' orang-orang dan menjadikan Kanada sebagai "ibu kota blockchain" dunia.

Bitcoin ke 'dunia'

Anda tidak akan pernah percaya bagaimana pemilik toko shawarma London ini mengakali pemerintah untuk mengalahkan inflasi. Hari ini, saya membeli makan siang darinya—dan membawa dompet Bitcoin saya .”

Jadi, bagaimana usaha kecil berhasil mengalahkan inflasi, mengakali pakar dan pejabat pemerintah dalam prosesnya? Dalam sebuah video, yang juga dibagikan pada hari Senin, Poilievre secara khusus mengatakan bahkan Menteri Keuangan salah memahaminya (inflasi).

Ditanya bagaimana caranya, Aly Hamam, pemilik Restoran Tahinis, memberikan jawaban yang tepat:

Dia dan perusahaannya memperhatikan bagaimana ada banyak uang "mengejar barang yang sama" di bulan-bulan sebelum pandemi. Dan lebih banyak uang, diperburuk oleh pelonggaran kuantitatif yang mengikuti pandemi menyebabkan kenaikan inflasi yang terlihat selama setahun terakhir.

Untungnya, Tahinis telah menemukan Bitcoin (BTC).

Menurut Hamam, pasokan uang tetap Bitcoin berarti mereka “mengetahui aturan” dan yang lebih penting, aturan ini “tidak mengubah Anda.” Sederhananya, tidak ada yang mengendalikan uang tersebut seperti halnya bank dan politisi.

Dia mengatakan Tahinis membeli Bitcoin ketika nilai koinnya sekitar $10rb-$12rb pada tahun 2020. Pada harga pasar BTC yang berada di sekitar $37rb minggu lalu, perusahaan memiliki keuntungan deflasi +66% atas kepemilikan fiatnya pada awal pandemi.

Inilah kelanjutan pengalaman Bitcoin Hamam .

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.