Kolombia Siap Luncurkan Mata Uang Digital

Kolombia Siap Luncurkan Mata Uang Digital

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Kolombia adalah negara yang menakjubkan. Saya pindah ke Medellín, kota terbesar kedua, tahun ini – dan saya benar-benar tidak bisa mengatakan cukup banyak hal baik tentangnya.

Cuacanya sempurna. Orang-orangnya ramah dan sangat sabar dengan upaya saya untuk belajar bahasa Spanyol. Dan gunung-gunung itu….

Hari ini, bagaimanapun, telah beredar berita yang mengkhawatirkan.

Bank Sentral mengeluarkan mata uang digital

Luis Carlos Reyes, kepala Otoritas Nasional Pajak dan Kepabeanan Kolombia, mengumumkan bahwa Kolombia siap menciptakan mata uang digital untuk mengendalikan kejahatan keuangan seperti penggelapan pajak.

Bagaimanapun, Kolombia sedang kesulitan untuk mengatasi masalah penggelapan pajak. Sementara Medellín telah memantapkan dirinya sebagai pusat teknologi dalam beberapa tahun terakhir, uang tunai tetap menjadi alat tukar yang dominan di seluruh negeri. Reyes memperkirakan bahwa penggelapan pajak setara dengan antara 6% dan 8% dari PDB setiap tahun.

“Itu setara dengan enam atau delapan reformasi pajak yang telah dilakukan di negara ini, yang diperoleh maksimal sebesar 1% atau 1,5% dari PDB,” kata Reyes dalam sebuah wawancara.

Bagian lucunya menyusul tak lama setelahnya – “Ini penting untuk meningkatkan ketertelusuran pembayaran yang dilakukan dalam perekonomian”.

Otoritarianisme

Dan di situlah letak masalah dengan mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral (CBDC). Potensi hasil yang muncul di sini sangat distopia, dengan pemerintah dapat melacak untuk apa warga membelanjakan uang mereka, berapa kekayaan bersih mereka, dan di mana mereka membelanjakannya – serta memiliki kemampuan untuk membekukan akun sesuka hati.

Tentu, ada manfaat seperti pengumpulan pajak meningkat, dengan manfaat pertumbuhan yang sesuai. Tetapi apa akibatnya? Menyerahkan kekuasaan sebesar itu kepada pemerintah adalah hal yang menakutkan – dan saya tidak percaya Anda perlu menjadi seorang libertarian ekstrem untuk menyetujuinya.

Rezim Baru

Tentu saja, ini muncul di balik hasil pemilu yang penting pada bulan Juni, ketika Gustavo Petro menjadi pemimpin sayap kiri pertama dalam sejarah Kolombia. Mantan pejuang gerilya tersebut memenangkan putaran kedua pemungutan suara dengan angka 50,35%, melanjutkan tren kemenangan sayap kiri baru-baru ini di Amerika Latin.

Perbaikan keuangan mungkin diperlukan karena, seperti halnya banyak negara, Kolombia mengalami kesulitan di tengah lingkungan makro saat ini, namun langkah drastis untuk meluncurkan CBDC terasa keliru, ekstrem, dan berpotensi menimbulkan bencana tergantung pada bagaimana hal tersebut dilakukan.