BerandaBeritaKomitmen El Salvador Membeli Harga Penurunan Kripto

Komitmen El Salvador Membeli Harga Penurunan Kripto

Harga Bitcoin turun di bawah $30.000 minggu ini. Karena penurunan ini, El Salvador melihat peluang untuk membeli pada harga penurunan. Presiden negara tersebut bukanlah orang yang dengan cepat menjual kepemilikannya dan selain pembelian ini, dia memamerkan rencana baru Bitcoin City – sebuah kota, di kaki gunung berapi, yang sepenuhnya dikhususkan untuk Bitcoin.

El Salvador, negara Amerika Selatan yang dikenal sebagai negara Bitcoin pertama, baru-baru ini menyatakan bahwa mereka memanfaatkan penurunan harga Bitcoin saat ini. Lebih khusus lagi, mereka diketahui telah mengakuisisi 500 BTC dengan harga rata-rata $30.744 per koin, dengan nilai total sekitar $15,4 juta. Ini membawa total pembelian negara tersebut menjadi sekitar 2000 Bitcoin.

El Salvador menerapkan strategi DCA

Seluruh pasar mata uang kripto berada di zona merah minggu ini, dengan semua token turun lebih dari 10 persen. Pasar terus melemah menyusul pengumuman kebijakan Federal Reserve pekan lalu. Selain itu, Bitcoin telah disetujui sebagai mata uang legal di negara Amerika Latin tersebut, keputusan yang tidak disarankan oleh IMF dan organisasi internasional lainnya.

Upaya untuk membendung gelombang kenaikan inflasi di El Salvador dimulai pada September 2021 dengan adopsi BTC sebagai mata uang legal. Ketika dilegalkan di negara tersebut, BTC memperoleh sebagian besar aset kripto paling berharga. Terkait dengan cara mereka memperoleh Bitcoin, El Salvador menggunakan pendekatan “beli di harga penurunan”. Ketika harga Bitcoin turun, presiden menyatakan bahwa Bitcoin tambahan akan ditambahkan ke dana cadangan mata uang negara tersebut.

Karena El Salvador mengadopsi BTC sebagai alat pembayaran yang sah, ini adalah pembelian termurah di negara itu hingga saat ini. Bukele percaya bahwa “beberapa orang menjual dengan sangat murah,” yang mendukung tujuan jangka panjangnya untuk mengadopsi Bitcoin secara luas mengingat aksi jual di pasar saat ini.

El Salvador berkomitmen penuh untuk Bitcoin

Keputusan negara tersebut untuk mengadopsi BTC sebagai mata uang resmi bukan satu-satunya langkah yang diambil untuk meningkatkan ekonomi negara. Presiden Bukele sebelumnya mengindikasikan bahwa tujuannya adalah menjadikan El Salvador negara yang paling ramah Bitcoin.

Baru-baru ini juga diumumkan bahwa negara tersebut bersiap untuk meluncurkan obligasi Volcanic Bitcoin yang sangat dinanti. Uang yang dihasilkan dari obligasi tersebut akan digunakan untuk membangun kota Bitcoin pertama di dunia. Namun, tanggal perilisan obligasi tersebut telah ditunda beberapa kali.

El Salvador tidak menerima Bitcoin (belum)

Presiden sangat menyayangkan bahwa penduduk El Salvador tidak suka beralih ke Bitcoin dan menggunakan dompet Chivo. Beberapa minggu yang lalu, tersiar kabar bahwa 60 persen penduduk negara itu telah mengganti dompet Chivo setelah menerima $30 secara cuma-cuma saat mendaftar.

Selain itu, perusahaan yang beroperasi di El Salvador tidak terburu-buru untuk menerima Bitcoin, dengan hanya 20 persen dari semua perusahaan yang menawarkan pembayaran dalam Bitcoin saat ini. Berdasarkan laporan, ada perusahaan yang sebelumnya menerima BTC, tetapi kini telah berhenti melakukannya dan kembali ke awal.

Bahkan ketika membahas pajak, belum terjadi masalah. Hanya 5 persen dari semua penduduk El Salvador yang memilih untuk membayar pajak mereka menggunakan dompet Chivo.

Tingkat adopsi yang rendah kemungkinan besar terkait dengan sifat Bitcoin yang bergejolak, ditambah dengan kompleksitas teknis penggunaan dompet Chivo. Orang tua khususnya mengalami kesulitan untuk menggunakannya.

Bitcoin City

Presiden memposting beberapa foto Bitcoin City di Instagram. Ini akan menjadi kota yang dibangun tepat di sebelah gunung berapi. Tujuannya adalah untuk menjalankannya sepenuhnya dengan Bitcoin dan mendapatkan sebagian besar energi dari gunung berapi.

Sebelum menampilkan gambar-gambar ini, mari kita lihat rencana yang dibagikan pada 21 November. Di sini, kita melihat bentuk kota dan fasilitas yang akan ada di Bitcoin City.

Bukele memperkirakan bahwa seluruh proyek akan menelan biaya sekitar 300.000 Bitcoin. Pada tingkat harga Bitcoin saat itu – beberapa hari setelah level tertinggi sepanjang masa sebelumnya – jumlahnya mencapai 15,3 miliar euro yang bisa dikatakan ceroboh. Saat ini, jumlah Bitcoin tersebut bernilai sekitar 9 miliar euro.

Meskipun terjadi penurunan harga, ini masih jumlah yang tinggi. Untuk mendanainya, obligasi Bitcoin akan diterbitkan, yang hasilnya akan digunakan untuk proyek ini. Setengah dari jumlah ini digunakan untuk infrastruktur penambangan dan setengahnya lagi untuk membeli dan menyimpan Bitcoin. Bagi yang berminat; obligasi ini diperkirakan akan diluncurkan pada bulan September.

Seperti apa rencananya?

Dalam foto yang dibagikan Bukele, kami melihat model kota tersebut. Kota tersebut merupakan semacam lingkaran dengan kotak Bitcoin besar di tengahnya. Meskipun harga Bitcoin jatuh, dia senang membagikan ini. “Bitcoin City terlihat indah. Dan bandaranya juga,” kata sang presiden di halaman Instagram-nya.

Jadi, Anda juga dimungkinkan untuk terbang ke Bitcoin City. Tanggal resmi perilisan belum diumumkan. Pada gambar-gambar yang ada di dalam pesan tersebut, kita melihat, antara lain, semacam stadion dan bangunan lain yang akan menutupi kota.

Presiden Bukele pamer di Twitter

Jadi El Salvador baru-baru ini mengisi kembali cadangan Bitcoin-nya dengan membeli 500 BTC pada harga sekitar $30.000. Pembelian ini telah memungkinkan negara tersebut untuk menghasilkan keuntungan, dan presiden negara tersebut tidak ragu untuk memamerkannya di akun Twitter-nya.

Menurut posting Twitter, saldo negara tersebut telah melonjak ke $1 juta hanya dalam 11 jam, tepat setelah membeli Bitcoin. Meskipun Presiden Bukele membual tentang kesepakatan yang berhasil tersebut, pengguna Twitter telah melaporkan bahwa negara tersebut mengalami kerugian $ 20 juta yang mengejutkan karena harga pembelian rata-ratanya sekitar $ 45.000. Bukele berkata di Twitter:

“Saya bisa menjual koin ini sekarang dan menghasilkan hampir satu juta dolar hanya dalam 11 jam, tapi tentu saja tidak.”

Karena harga pembelian rata-ratanya untuk Bitcoin tergolong tinggi, El Salvador hanya akan berada di zona hijau setelah harga mata uang kripto terbesar tersebut naik sekitar 40%. Pada bulan September, negara tersebut mulai membeli Bitcoin ketika BTC diperdagangkan sekitar $50.000.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.