BerandaBeritaKomodo (KMD) Naik 5% dalam 7 Hari Meskipun Mayoritas Koin Turun

Komodo (KMD) Naik 5% dalam 7 Hari Meskipun Mayoritas Koin Turun

Komodo Logo on a white tablet

Harga koin Komodo (KMD) telah melonjak 5% di tengah kemerosotan kripto global dan meskipun penurunan hari ini siap untuk lepas landas yang dipicu oleh pergerakan harga baru-baru ini.

Hari ini, koin KMD dibuka dengan melonjak lebih dari 25% untuk meraih harga tertinggi harian $0,657233, sebelum ditarik kembali ke harga $0,478111 pada saat penulisan.

Mari kita pelajari lebih dalam faktor-faktor yang memicu lonjakan harga Komodo.

Apa itu Komodo?

Singkatnya, Komodo adalah platform multi-rantai terdesentralisasi terbuka. Token bawaannya adalah KMD.

Baik platform Komodo dan koin KMD telah mendapatkan daya tarik di seluruh dunia kripto karena pendekatan alternatif Komodo untuk mencapai interoperabilitas lintas rantai.

Di bawah ini adalah alasan utama yang berkontribusi terhadap kenaikan harga KMD saat ini.

1. Integrasi beberapa jaringan blockchain

Salah satu perkembangan terbaik dan utama yang dibuat oleh protokol Komodo tahun ini adalah dukungan terbaru untuk 13 jaringan blockchain terpisah di AtomicDEX.

AtomicDEX menawarkan dukungan untuk jaringan dan jaringan yang kompatibel dengan Ethereum Virtual Machine dan jaringan yang berbagi kode sumber dengan Bitcoin (BTC) seperti Dogecoin (DOGE), Litecoin (LTC), dan Bitcoin Cash (BCH).

Juga, menurut komentar dari berbagai pihak, ada kemungkinan beberapa koin lagi seperti Cosmos, Polkadot, dan Digibyte terintegrasi di AtomicDEX di masa mendatang.

2. Meluncurkan NFT di Komodo Network

Alasan lain dari lonjakan harga KMD adalah peluncuran Non-Fungible Token (NFT) di ekosistemnya. Koleksi NFT terbaru yang akan diluncurkan adalah peluncuran Cyber Komodos yang akan datang, koleksi 777 Komodo unik dengan kelangkaan yang bervariasi yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada tanggal 15 Maret tahun ini di platform Tokel NFT.

Saat ini, NFT sedang tren di dunia kripto dan mereka menarik pengguna baru serta melibatkan komunitas mereka.

3. Interoperabilitas lintas rantai

Mencapai interoperabilitas lintas rantai yang aman tidak luput dari perhatian. Sebagian besar proyek lintas rantai menghadapi tantangan keamanan dengan beberapa yang dieksploitasi oleh peretas. Eksploitasi profil tinggi terbaru dari jembatan rantai silang adalah peretasan jembatan Wormhole di jaringan Solana.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.