BerandaBeritaKraken akan Menyumbangkan BTC Senilai Lebih dari $10 juta ke Ukraina

Kraken akan Menyumbangkan BTC Senilai Lebih dari $10 juta ke Ukraina

Pertukaran mata uang kripto Amerika Kraken telah mengumumkan bahwa mereka akan menyumbangkan $1.000 dalam Bitcoin (BTC) kepada setiap warga Ukraina yang membuka akun sebelum 10 Maret 2022. Secara keseluruhan, jumlah total dana yang ingin disumbangkan Kraken ke Ukraina adalah lebih dari $10 juta.

Inisiatif Kraken tersebut bertujuan untuk mendukung mereka yang membutuhkan pada saat Ukraina diserang oleh tetangganya, Rusia. Ini adalah salah satu dukungan di seluruh dunia yang diterima Ukraina dari komunitas kripto dalam hal sumbangan kripto, sebagian besar sumbangan sebelumnya telah dikirim ke alamat dompet kripto yang dimiliki bersama oleh pemerintah Ukraina.

CEO Kraken, Jesse Powell mengomentari masalah tersebut dengan mengatakan:

“Kami berharap untuk terus dapat memberikan layanan keuangan penting pada saat dibutuhkan baik untuk klien kami di Ukraina dan Rusia. Mata uang kripto tetap menjadi alat kemanusiaan yang penting, terutama pada saat banyak orang di seluruh dunia tidak dapat lagi bergantung pada bank dan kustodian tradisional.”

Konversi gratis dan penarikan cepat

Setelah pemegang akun Kraken Ukraina menerima donasi, mereka akan bebas untuk segera menarik dana tersebut. Selain donasi $1000 dalam Bitcoin, Kraken juga akan mendistribusikan Kraken Fee Credits senilai $1000 untuk memungkinkan penerima donasi melakukan konversi tanpa biaya.

Kraken melanjutkan dan menjelaskan bahwa Bitcoin senilai $10 juta yang ingin disumbangkan ke Ukraina sama dengan total biaya perdagangan yang diperoleh dari klien berbasis di Rusia dalam bulan-bulan pertama tahun 2022. Ini menunjukkan ketidaksetujuan Kraken terhadap operasi militer yang sedang berlangsung di Ukraina dan Kraken merasa tidak layak mendapat manfaat dari setiap transaksi yang dilakukan oleh orang Rusia.

Berbagai reaksi terhadap invasi Ukraina

Segera setelah Rusia memulai operasi militernya di Ukraina, Wakil Perdana Menteri Ukraina Mykhailo Fedorov mengajukan permohonan kepada pertukaran kripto terkemuka untuk membekukan semua alamat milik pengguna Rusia.

Binance dan Kraken bagaimanapun tidak setuju dengan permohonan perdana menteri tersebut, di mana Binance berpendapat bahwa "kripto dimaksudkan untuk memberikan kebebasan finansial yang lebih besar," dan langkah seperti itu akan bertentangan dengan nilai inti industri kripto. Binance juga melanjutkan dengan mengatakan bahwa mayoritas dari akun tersebut milik individu yang tidak bersalah dan bukan untuk perang. Pandangan Binance tentang kebebasan di dalam industri mata uang kripto didukung oleh Kraken.

Coinbase, di sisi lain, mengikuti permohonan tersebut dan memblokir sekitar 25.000 alamat milik klien Rusia yang diduga terkait dengan perang yang sedang berlangsung.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.