BerandaBeritaMajelis Negara Bagian New York Setujui RUU Larangan Tambang Kripto PoW

Majelis Negara Bagian New York Setujui RUU Larangan Tambang Kripto PoW

Dalam upaya untuk membatasi dampak lingkungan yang disebabkan oleh penambangan Bitcoin di negara bagian, Majelis Negara Bagian New York meloloskan rancangan undang-undang kemarin, yang menempatkan larangan dua tahun pada semua fasilitas penambangan kripto dengan model proof-of-work (PoW) baru di yurisdiksinya.

RUU itu disahkan sebagai bagian dari Paket Hari Bumi New York.

Senator negara bagian Anna Kelles turun ke Twitter untuk mengumumkan bahwa RUU yang disponsorinya juga akan menahan pembaruan izin untuk fasilitas kripto PoW yang ada dan ingin meningkatkan konsumsi daya mereka.

Larangan itu akan diperluas namun hanya mencakup operasi penambangan yang menggunakan bahan bakar berbasis karbon sebagai sumber tenaga di negara bagian.

Dengan 95 suara mendukung dan 52 menentang, RUU tersebut telah melewati tahap penting untuk menerima persetujuan Majelis Negara. Sekarang akan dibahas lebih lanjut oleh Senator Kevin Parker untuk mengumpulkan dukungan dari Senat Negara Bagian. Setelah tahap ini, RUU tersebut akan diserahkan kepada Gubernur Kathy Hochul, yang dapat memilih untuk menandatanganinya menjadi undang-undang atau memvetonya.

Jika diterapkan sebagai undang-undang, proposal tersebut menugaskan Departemen Konservasi Lingkungan (DEC) untuk menyajikan “pernyataan dampak lingkungan umum” dalam rangka menemukan, menghitung, dan menilai efek penambang PoW pada emisi gas rumah kaca dan kesehatan masyarakat.

RUU tersebut ditentang keras oleh kelompok advokasi kripto, Blockchain Association, yang meminta warga New York yang “pro-teknologi, pro-inovasi, pro-kripto” untuk menulis surat kepada para senator yang menentang RUU tersebut.

Setelah pengesahan RUU tersebut, asosiasi tersebut berpendapat bahwa diskusi 3 jam mengenai dampaknya terjadi di DPR, di mana mereka menghadirkan “penolakan yang lebih besar terhadap larangan penambangan daripada yang diyakini para pendukungnya.” Dalam sebuah tweet, kelompok advokasi tersebut mengindikasikan bahwa mereka akan terus berjuang melawan “RUU anti-teknologi”.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.