BerandaBeritaMantan Pengembang Ethereum Dijatuhi Hukuman 5 Tahun Penjara

Mantan Pengembang Ethereum Dijatuhi Hukuman 5 Tahun Penjara

Mantan pengembang Ethereum Virgil Griffith (39) telah dijatuhi hukuman 63 bulan penjara dan denda $100.000 untuk bantuannya ke Korea Utara. Pada bulan September, Griffith mengaku bersalah karena melanggar sanksi internasional terhadap Korea Utara. Melawan aturan, Griffith memberikan presentasi pada konferensi kripto di Pyongyang pada April 2019.

Menurut FBI, Griffith membantu rezim diktator Kim Jong-un menghindari sanksi ekonomi Barat, yang memungkinkan negara itu mengembangkan rudal nuklir untuk mengancam dunia.

Kejahatan itu membawa hukuman maksimum 20 tahun, tetapi Griffith berhasil mengubah hukuman aslinya dari 78 menjadi 63 dalam kesepakatan dengan jaksa federal. Ini berarti hukuman penjara 5 hingga 6,5 tahun. Namun, Griffith telah menghabiskan dua tahun dalam tahanan, di mana ia dibebaskan dengan jaminan selama 14 bulan. Sisa 10 bulan sudah diperhitungkan untuk hukumannya.

Griffith meminta keringanan hukuman

Sebelum mendengar putusan akhir hakim, Griffith diberi kesempatan untuk mengajukan keberatan atau komentar terakhir. Griffith bertukar pandangan dengan orang tua dan teman-temannya di ruang sidang, di mana pengacaranya mulai dengan permintaan keringanan hukuman. Dalam istilah hukum, permintaan keringanan hukuman berarti permintaan untuk hukuman yang lebih ringan.

Brian Klein, pengacara utama Griffith, meminta Hakim Castel untuk mempertimbangkan faktor-faktor yang menurutnya tidak termasuk dalam putusan akhir. Secara khusus, kondisi yang keras di Metropolitan Detention Center (MDC) di Brooklyn, tempat Griffith ditahan.

Klein menggambarkan berbagai kondisi sulit dan tidak manusiawi dalam pidatonya. Misalnya, fakta bahwa selama wabah COVID-19, tidak ada kemungkinan keluarga untuk berkunjung. Dia menghadapi akses terbatas ke selimut dan pakaian hangat, dan Griffith bahkan terpaksa menggunakan wastafelnya sebagai toilet. Selanjutnya, Griffith dibatasi untuk makan dua atau lebih sedikit sehari. Makanan utamanya terdiri dari roti dengan selai kacang dan jeli. Ini karena geng-geng di MDC menguasai dapur.

“Saya sudah mendapatkan pelajaran”

Pengacara Klein juga memberi tahu hakim tentang pemeriksaan psikologis baru-baru ini yang dilakukan Griffith, di mana dua gangguan kepribadian terungkap. Ini adalah Narcissistic Personality Disorder (NPD) dan Obsessive Compulsive Personality Disorder (OCPD). Menurut pembelaan Griffith, ini menjelaskan “obsesinya” dengan Korea Utara dan fakta bahwa dia melakukan hal itu bertentangan dengan nasihat keluarga dan teman.

Klein lebih lanjut menyatakan bahwa Griffith berkomitmen penuh pada terapinya dan bahwa psikiaternya telah memberinya label “dapat diobati”. Griffith sendiri berbicara tentang waktunya di penjara sebagai periode refleksi, di mana dia mengakui keegoisannya. “Saya sudah mendapatkan pelajaran,” kata Griffith.

Hakim federal tidak setuju dengan pernyataannya. Pada hari Selasa, dia memutuskan bahwa Griffith akan menghadapi 63 bulan penjara dan denda $100.000 untuk kejahatannya. Dia mengatakan Griffith tidak memiliki niat baik dan malah menunjukkan “keinginan untuk mendidik orang tentang bagaimana menghindari sanksi.”

Hakim membenarkan perlunya hukuman berat dengan mengacu pada perang di Ukraina dan sanksi AS terhadap Rusia. Hukuman penjara “akan menghalangi orang lain dalam situasi yang sama,” kata hakim.

Membantu Korea Utara untuk menghindari sanksi

Hakim sama sekali tidak yakin dengan cerita pengacara Klein dan kata-kata Griffith sendiri. Castel kemudian mulai membaca serangkaian pesan teks dan email di mana Griffith mengakui bahwa dia berbagi informasi dengan Korea Utara untuk membantu rezim Kim menghindari sanksi.

Yang paling tidak disukai hakim adalah selama konferensi di Korea Utara, Griffith mengenakan setelan tradisional Korea Utara dan berdiri di depan papan tulis bertuliskan “Tidak ada sanksi!”. Menurut hakim, tindakan tegas dalam hal ini penting dilakukan untuk mencegah negara lain yang terkena sanksi mengandalkan cara yang dilakukan Griffith.

$1,5 miliar dalam bentuk kripto

Peretas Korea Utara telah berhasil mencuri sejumlah besar mata uang kripto beberapa kali. Tahun lalu, mereka mencuri kripto senilai $395 juta. Selama lima tahun terakhir, negara tersebut telah memperoleh $1,5 miliar dalam bentuk kripto, menurut perusahaan analitik blockchain Chainalysis.

Rusia dapat menggunakan kripto untuk menghindari sanksi Barat, menurut Presiden ECB Christine Lagarde. Meskipun beberapa ahli kejahatan kripto menentang hal itu.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.