BerandaBeritaMelihat Kembali Properti Lindung Nilai Bitcoin di Tengah Sanksi Rusia

Melihat Kembali Properti Lindung Nilai Bitcoin di Tengah Sanksi Rusia

Kamis lalu, setelah berita Rusia menginvasi Ukraina, saya menulis artikel ini untuk menilai kemampuan lindung nilai Bitcoin di tengah krisis. Dengan emas yang mampu bertahan dengan baik, karena menembus level tertinggi 17 bulan, Bitcoin mengecewakan tim kami dan turun 7%.

Pecinta emas mengejek para penggemar kripto, karena Bitcoin tampaknya meniup peluang sempurnanya, menjadikan argumen yang telah lama didukung bahwa Bitcoin adalah aset lindung nilai yang berdaulat sebagai angan-angan. Bitcoin diperdagangkan sekitar $37.400, sementara Emas berada di sekitar $1.920.

Bitcoin Bangkit

Tetapi tidak pernah ada momen yang membosankan dalam kripto, dan hal-hal telah berubah secara dramatis sejak itu. Bitcoin naik 17% dari posisi terendah tersebut, diperdagangkan sekitar $44.000. Emas, sementara itu, diperdagangkan pada level yang sama seperti sebelumnya ($1.920).

Sangat menarik untuk meninjau kembali analisis saya dari hari Kamis mengingat pergerakan emas dan Bitcoin baru-baru ini, dan serangan sanksi ekonomi yang ditujukan terhadap Rusia. Minggu lalu, setelah pengumuman invasi Rusia, saya menyimpulkan bahwa penurunan 7% dalam Bitcoin membuktikan bahwa mata uang kripto tersebut belum mencapai status sebagai aset penyimpan nilai. Sebaliknya, saya berpendapat bahwa candle merah membuktikan investor telah membuangnya sebagai aset safe haven seperti uang tunai dan emas di tengah volatilitas pasar. Dalam krisis, korelasi menjadi 1, dan ada peningkatan kualitas. Orang-orang melepaskan paparan kripto saat dunia menjadi kacau – seperti yang terjadi pada Maret 2020, ketika pandemi COVID datang mengetuk pintu kita.

Jadi, apakah kesimpulan itu perlu ditinjau kembali?

Yah, ya dan tidak. Masih belum ada fakta bahwa segera setelah invasi, Bitcoin anjlok sementara aset “lindung nilai” yang berusaha untuk diganti – emas – tetap kuat, naik ke level tertinggi 17 bulan. Tapi seperti itulah skala rebound kripto, kita perlu menggali lebih dalam dan memeriksa kembali.

Sanksi Ekonomi & Sistem Fiat Modern

Perkembangan kunci sejak analisis pekan lalu adalah serangan sanksi terhadap Rusia. Wilayah udara ditutup untuk pesawat Rusia, bank-bank Rusia dibekukan dari jaringan SWIFT dan kemampuan Moskow untuk menggunakan cadangan devisa sebesar $630 miliar telah dibatasi. Poin terakhir mengenai cadangan devisa ini sangat menarik ketika menilai pergerakan harga Bitcoin. AS, Inggris, UE, dan Kanada sepakat untuk "mencegah bank sentral Rusia menyebarkan cadangan internasionalnya dengan cara yang merusak dampak dari sanksi kami".

Ingat, dalam sistem keuangan modern, uang kertas sebenarnya adalah sesuatu yang harus Anda bayar, bukan sesuatu yang nyata yang sebenarnya Anda miliki. Jadi, sementara uang tunai yang Anda simpan di rekening bank Anda dianggap sebagai sesuatu yang Anda “miliki”, pada kenyataannya uang itu dipinjamkan kepada Anda oleh bank Anda, yang Anda kumpulkan setelah Anda menariknya dari ATM atau mentransfernya ke rekening lain (di mana penerima transfer kemudian akan "berutang" kewajiban bank).

Apa yang kita lihat di pasar sekarang adalah bahwa aset-aset ini, mengingat Rusia tidak "memiliki" mereka, dapat dipotong. Dengan cara yang sulit, Putin telah menemukan bahwa $630 miliar dalam cadangan devisa itu tidak likuid seperti yang ia pikirkan.

Alternatif

Tentu saja, ada alternatif untuk fiat. Jika cadangan Rusia senilai $630 miliar disimpan dalam emas batangan, tidak akan ada batasan seperti itu. Emas yang dikurung di lemari besi Rusia bukanlah tanggung jawab siapa pun, Rusia hanya "memilikinya", dalam segala hal. Seperti yang mungkin disadari oleh warga Kanada baru-baru ini setelah pembekuan rekening bank untuk pengunjuk rasa, fiat tidak selalu dapat menjamin akses itu.

Tentu saja, dalam dekade terakhir kita telah melihat munculnya aset lain yang menawarkan kualitas ini – Bitcoin. Memegang kunci pribadi Anda sama baiknya dengan menyimpan emas batangan di bawah tempat tidur Anda (dan jauh lebih mudah). Namun, seperti yang ditunjukkan Joe Weisenthal dari Bloomberg dalam buletinnya pagi ini, tidak mungkin bagi Rusia untuk menyimpan cadangan Bitcoin yang signifikan, mengingat ukuran pasarnya. Sementara kapitalisasi pasar emas berkisar sekitar $12 triliun, kapitalisasi pasar Bitcoin hanya $826 miliar (dengan kecenderungan untuk turun jauh lebih rendah). Jadi tidak layak bagi pemerintah untuk menahan Bitcoin dalam jumlah besar pada kapitalisasi pasar saat ini (cadangan devisa Rusia $630 miliar akan berjumlah tiga perempat dari pasokan Bitcoin).

Implikasi Lainnya

Jadi, sampai Bitcoin matang dan berkembang ke tingkat yang lebih tinggi, Bitcoin tidak dapat menawarkan apa yang dapat diberikan emas saat ini. Memang, banyak analis sering menunjuk pada kapitalisasi pasar emas dalam mengekstrapolasi potensi pertumbuhan Bitcoin, dan itu tentu saja menghadirkan tolok ukur yang menarik. Tetapi untuk saat ini, semua investor yang tidak sebesar negara Rusia dan Bitcoin masih dapat memiliki nilai. Pergerakan rubel Rusia dalam beberapa hari terakhir menunjukkan hal ini dengan jelas. Menumpahkan 20% dari nilainya terhadap dolar AS, warga Rusia telah melihat kawah kekayaan bersih mereka secara nyata.

Melalui XE.com

Tentu saja, jika mereka memiliki Bitcoin, mereka bisa lolos dari kemerosotan fiat ini. Jadi bagaimana kalau kita memeriksa volume di pertukaran BTC-Ruble? Ah ya, kemarin kita mencapai level tertinggi 9 bulan, saat orang Rusia melarikan diri ke pertukaran karena mereka takut sanksi lebih lanjut dan pelemahan rubel.

Melalui Kaiko

Ini bukan kasus pertama inflasi (hiper) yang kami lihat (tanyakan pada Venezuela atau Zimbabwe) atau kasus pertama warga yang takut akan tabungan mereka (halo Yunani dan Siprus) dan ini menyoroti betapa kuatnya Bitcoin sebagai kelas aset, seharusnya itu terus tumbuh dan stabil. Jadi cara saya melihat pergerakan harga yang memikat selama seminggu terakhir adalah sebagai berikut: Bitcoin bukanlah penyimpan nilai yang memiliki reputasi baik saat ini, tetapi kami melihat semua tanda yang tepat bahwa itu akan sampai ke sana, dan ini memberi kami gambaran sekilas tentang kekuatannya. Bitcoin bisa bertahan.

Momen DAS

Apa yang terjadi saat ini adalah momen penting dalam sejarah, di mana bank sentral yang sebelumnya otonom tidak lagi mengendalikan aset yang biasanya mereka gunakan untuk melakukan operasi keuangan. Dan pada saat ini, Bitcoin masih seorang balita yang belajar berjalan sehubungan dengan perkembangannya dan infrastruktur yang dibutuhkan (serta kapitalisasi pasar yang disebutkan di atas), sehingga akan sulit bagi negara seperti Rusia untuk menghindari sanksi melalui mata uang kripto. Tantangannya juga akan diperburuk oleh sifat transparan dari blockchain – argumen utama yang digunakan oleh para penggemar kripto dalam memerangi pemikiran bahwa kripto dapat menjadi alat untuk kejahatan yang berdaulat.

Tetapi mungkin tidak terlalu jauh. Memang, kita sudah memiliki contoh menonjol dari sebuah negara yang melompat ke uang internet ajaib untuk menghindari sanksi, jika tidak pada skala yang diperlukan bagi Rusia dalam memerangi setengah pembatasan dunia, yaitu Iran.

Taktik Kripto Iran

Negara timur tengah itu menghadapi sanksi keras dari AS. Solusi Iran, bagaimana pun, adalah mengubah energi yang tidak dibutuhkan (Iran memiliki banyak bahan bakar fosil) menjadi uang tunai melalui pembelian Bitcoin dari penambang Bitcoin (yang menggunakan bahan bakar fosil dalam penambangan mereka). Bitcoin ini kemudian dapat digunakan untuk membeli apa pun yang mereka inginkan, termasuk impor. Dan AS tidak bisa berbuat apa-apa. Rusia, pada bagiannya, adalah penambang mata uang kripto terbesar ketiga di dunia (bagian hashrate bulanan rata-rata 11% pada 21 Juli, menurut University of Cambridge ). Untuk menggali sedikit lebih banyak, Putin tampaknya melunakkan pendiriannya tentang mata uang kripto ketika bank sentral Rusia mengusulkan larangan industri: “Tentu saja, kami juga memiliki keunggulan kompetitif tertentu, terutama dalam apa yang disebut penambangan, maksud saya surplus listrik dan personel terlatih yang tersedia di negara ini”. Hmm.

Cambridge Bitcoin Electricity Index , terkait Rusia sebagai penambang kripto terbesar ketiga di dunia.

Sebagai penutup, mudah untuk melihat rute menuju fungsi penyimpan nilai Bitcoin, bahkan jika minggu ini telah menunjukkannya, sementara Bitcoin menuju ke sana, aset kripto ini belum mencapai status safe-haven. Tetapi Satoshi membawa perubahan besar ketika ia menemukan blockchain pada tahun 2009, dan ketegangan geo-politik di dunia yang semakin terfragmentasi dan kacau ini (belum lagi virus corona tertentu dan semua mandat vaksin dan konsekuensi lain yang lahir dari pandemi) telah memunculkan segala macam implikasi dan kasus penggunaan potensial untuk Bitcoin.

Kripto bisa menjadi hal yang baik! Dompet kripto Ukraina, pada saat penulisan, menerima sumbangan $ 31,7 juta, menurut perusahaan analitik blockchain Elliptic . Mereka juga sekarang menerima donasi di Polkadot , dengan lebih banyak lagi yang akan ditambahkan segera

Kita dapat memperdebatkan apakah konsekuensinya baik atau buruk (dan seperti kebanyakan hal dalam skala Bitcoin, terdapat pilihan untuk keduanya), tetapi satu hal yang menjadi semakin jelas adalah nilai fundamental dan berbagai kasus penggunaan yang merupakan alternatif untuk penawaran fiat.

Ya, ada kelebihan dan kekurangan, tetapi dalam hal harga, jika Anda cukup memperkecilnya, Bitcoin hanya memiliki tren satu arah secara historis – naik. Dan dengan arah dunia saat ini, saya tentu tidak melihat banyak alasan bahwa masa depan akan berbeda.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.