Mengapa Harga Kripto Melonjak? 2023 Dimulai dengan Awal yang Panas

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Mengapa Harga Kripto Melonjak? 2023 Dimulai dengan Awal yang Panas

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Pasar kripto melonjak di awal tahun karena berita lingkungan makro yang positif
  • Pembacaan inflasi berikutnya keluar pada hari Kamis, yang akan menyebabkan volatilitas lebih lanjut
  • Perjuangan melawan inflasi masih panjang, dengan investor belum keluar dari masalah
  • Solana telah naik 65% sejak Hari Tahun Baru, tetapi sebelumnya turun drastis dan masalah tetap ada

Setelah apa yang sederhananya disebut sebagai tahun yang agak mengecewakan bagi mata uang kripto pada tahun 2022, tahun baru telah memperlihatkan awal yang positif.

Bitcoin , Ethereum , dan koin lainnya dihajar habis-habisan tahun lalu, tetapi sembilan hari memasuki tahun 2023 ada warna hijau yang terlihat. Mari kita lihat mengapa demikian, dan apakah kita akan melihat lebih banyak hal yang sama, atau apakah pergerakan harga akan berbalik kembali ke tahun 2022.

Lingkungan makro memberi dorongan untuk reli kripto

Satu-satunya alasan terbesar untuk lonjakan mata uang kripto tahun ini adalah alasan yang sama yang menarik seluruh industri turun tahun lalu: lingkungan makro.

Pasar saham menunjukkan awal yang positif untuk tahun baru. Ini berasal dari pembacaan inflasi di seluruh dunia yang datang lebih rendah dari yang diperkirakan. Meskipun jalan masih panjang untuk melawan krisis biaya hidup yang merajalela ini, data terbaru telah memberikan harapan kepada investor bahwa bank sentral dapat menghentikan kebijakan suku bunga tinggi mereka lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Setelah satu dekade suku bunga rendah, dunia beralih ke paradigma suku bunga baru pada tahun 2022, karena suku bunga dinaikkan secara agresif sebagai respons terhadap krisis inflasi. Ini bertujuan untuk mengekang permintaan dan pada akhirnya menaikkan harga. Akibatnya, semua aset berisiko melemah, dan tidak ada yang lebih berisiko daripada kripto. Jadi, pasar anjlok.

Solana unggul di pasar

Tentu saja, meskipun lingkungan makro jelas merupakan pendorong besar di sini, masih ada risiko dan kejadian istimewa di industri kripto. Kembali melihat tahun lalu, ketika tiga peristiwa (Luna, Celsius, dan FTX) menyebabkan penurunan dan penyimpangan besar dari pasar saham, yang sebaliknya menunjukkan korelasi yang sangat tinggi dengan Bitcoin.

Untuk memulai tahun ini, kami telah melihat Solana melesat dibanding yang lain, mencetak pengembalian 65% yang luar biasa sejauh ini, setelah membuka tahun pada level harga $10 dan sekarang diperdagangkan pada level $16,50.

Saya menulis sebuah artikel minggu lalu yang membahas Solana secara mendalam, tetapi cukup untuk mengatakan koin itu memiliki masalah besar. Di antara pemadaman jaringannya yang berulang kali, telah terlihat beberapa proyek besar melarikan diri dari blockchain tersebut dan juga mengalami masalah karena hubungan dekatnya dengan Sam Bankman-Fired yang memalukan. Bagan di bawah ini menunjukkan bahwa meskipun pantulan ini tampak besar di angka 65%, itu belum berarti apa-apa dibandingkan dengan penurunan tajam yang dialaminya.

Kenaikan selama seminggu terakhir ini mungkin setidaknya sebagian dikaitkan dengan Bonk, fenomena koin meme terbaru yang juga saya analisis minggu lalu . Sekarang kita sudah paham untuk tidak membaca terlalu banyak tentang token bertema anjing, tetapi meskipun demikian, kenaikan tersebut setidaknya telah mengurangi rasa sakit yang dialami investor Solana.

Bitcoin apa yang terus meningkat?

Semantara untuk masa depan, itu bisa ditebak oleh siapa pun. Hari besar berikutnya adalah Kamis, saat angka CPI terbaru terungkap. Jika inflasi di AS lebih lemah dari yang diperkirakan, Anda dapat memperkirakan pasar akan naik ke atas karena harapan baru.

Itu benar-benar bermuara pada hal yang sama dengan tahun lalu: pasar kripto hanya akan mengalami pemulihan berarti setelah Federal Reserve menjauh dari kebijakan suku bunga yang saat ini hawkish.

Pada gilirannya, Fed berpendapat bahwa suku bunga akan terus meningkat selama inflasi meningkat. Dengan pasar tenaga kerja yang masih ketat dan inflasi inti tetap membandel (tingkat inflasi headline sebagian turun karena harga energi, sedangkan inflasi inti biasanya merupakan angka yang menjadi fokus para pembuat undang-undang), jalan menuju perbaikan situasi masih panjang.

Pada akhirnya, 2023 bagi pasar kripto kemungkinan akan diputuskan berdasarkan apa yang terjadi dengan masalah antara Fed dan inflasi ini. Hingga pivot yang banyak diimpikan itu benar-benar terjadi, situasi saat ini bisa tetap menjadi waktu yang sulit bagi pasar digital.