Mengapa Kripto Mengikuti Pasar Saham Lebih Dekat dari Sebelumnya?

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Mengapa Kripto Mengikuti Pasar Saham Lebih Dekat dari Sebelumnya?

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Rasanya tidak ada apa-apa selain kata-kata Jerome Powell yang penting di pasar saat ini.

Dilihat dari datanya, memang benar. Saya memperhatikan korelasi Bitcoin terhadap S&P 500 sejak awal 2017, dan hasilnya menunjukkan bahwa korelasi tersebut umumnya meningkat seiring waktu. Ini benar-benar menepis pembicaraan tentang narasi “lindung nilai inflasi” yang terbukti sangat populer selama pandemi.

Tetapi haruskah korelasi tidak turun seiring waktu? Yah, tidak juga. Pikirkan kembali tahun 2017, dan tekstur lanskap kripto . Kripto masih merupakan aset khusus; yang baru mulai masuk ke dalam arus utama – dan tentu saja dibahas sebanyak belakangan ini.

Hari ini, kita melihat perusahaan publik yang memegangnya. Saya melakukan kunjungan ke El Salvador musim panas ini, di mana saya membayar barang menggunakannya. Ini adalah perkembangan yang luar biasa dibandingkan dengan beberapa tahun yang lalu. Intinya, Bitcoin sekarang menjadi arus utama.

Dan sebagai aset keuangan arus utama – serta aset yang secara substansial lebih jauh dari spektrum risiko – memang akan dipengaruhi oleh pasar.

2022

Memang, korelasi ini telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa tahun ini, bergerak sejalan dengan pasar saham. Pergeseran ke atas disebabkan oleh apa? Lingkungan suku bunga telah berubah sepenuhnya.

Setelah satu dekade di mana tingkat suku bunga rendah secara historis, inflasi meledak sebagai akibat dari pencetakan uang yang gencar dan pengeluaran stimulus selama pandemi. Untuk mengendalikan ini, bank sentral telah dipaksa untuk menaikkan suku bunga, dengan Federal Reserve di AS memimpin pergerakan tersebut.

Tidak ada yang lebih menyedot likuiditas dari pasar selain kenaikan suku bunga, dan ini terutama berlaku untuk aset berisiko tinggi, seperti saham teknologi, yang mendiskontokan arus kas kembali ke masa sekarang – tingkat diskonto yang sekarang jauh lebih tinggi.

Jadi – dan ini adalah sesuatu yang sering diabaikan – Bitcoin sekarang berada di pasar bearish begitu juga dengan pasar yang lebih luas. Karena untuk pertama kalinya dalam keberadaannya, Bitcoin mengalami iklim makro yang tidak dipenuhi dengan pelonggaran kuantitatif, suku bunga tingkat bawah dan sentimen bullish. Dan itu menyakitkan – sama seperti setiap aset keuangan lainnya.

Korelasi meningkat dalam krisis. Penjual tidak pandang bulu ketika ivestor menjual aset yang tidak likuid untuk membeli aset yang lebih likuid; likuiditas dicari, posisi defensif diambil dan cadangan kas meningkat. Bitcoin, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, mengalami hal itu dengan cara yang sulit.

Dalam konteks ini, tidak mengherankan jika korelasinya meningkat.