Mengapa Pelemahan Grayscale Bitcoin Trust Mencapai Titik Tertingginya?

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Mengapa Pelemahan Grayscale Bitcoin Trust Mencapai Titik Tertingginya?

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Grayscale adalah pendanaan Bitcoin terbesar di dunia
  • Pelemahan untuk aset dasarnya (Bitcoin) telah mencapai level tertinggi, menembus 50%
  • Kekhawatiran tentang cadangan, biaya yang lebih tinggi, dan rintangan lain menjelaskan pelemahan tersebut, yang kemungkinan besar tidak akan selesai dalam waktu dekat

Pelemahan untuk nilai aset bersih dari Grayscale Bitcoin Trust adalah yang tertinggi sepanjang masa. Pelemahan tersebut sempat naik melewati 50%, sebelum turun sedikit ke posisi saat ini di 48,8%.

Ini muncul menyusul SEC yang menegaskan kembali alasannya menolak aplikasi Grayscale untuk mengubah pendanaan amanah (trust fund) tersebut menjadi ETF.

Grayscale Bitcoin Trust adalah pendanaan Bitcoin terbesar di dunia, tetapi jarang diperdagangkan pada level yang sama dengan aset dasarnya, Bitcoin. Bagan di atas menunjukkan bahwa hingga tahun ini, Grayscale Bitcoin Trust telah diperdagangkan dengan harga premium sejak diluncurkan dibandingkan dengan Bitcoin.

Dana ini memungkinkan investor terakreditasi untuk mendapatkan eksposur ke Bitcoin tanpa khawatir menyimpan atau mengelola kepemilikan mereka. Sebelumnya diperdagangkan dengan harga premium karena permintaan saham melonjak, dengan institusi yang menginginkan eksposur Bitcoin. Namun, kenyamanan ini memang dikenakan biaya – dan yang lumayan besar yaitu 2%.

Permintaan untuk Grayscale pada tahun 2022 menurun

Sejak Maret, saham Grayscale telah diperdagangkan dengan harga yang cenderung melemah untuk Bitcoin. Pendanaan tersebut memiliki aset kelolaan senilai $10,7 miliar, penurunan tajam 65% pada tahun lalu, mencerminkan kondisi yang parah di pasar kripto.

Tetapi pelemahan untuk Bitcoin berarti pemegang saham terpukul dua kali lebih keras.

“Fakta bahwa Grayscale Bitcoin Trust sekarang diperdagangkan dengan diskon hampir 50% sangat buruk bagi pemegang GBTC. Ini benar-benar menyoroti perbedaan besar dalam kualitas struktur antara kendaraan investasi yang berbeda, ”Bradley Duke, co-CEO di ETC Group, mengatakan kepada CoinDesk minggu lalu.

Penurunan arus masuk disebabkan oleh persaingan yang semakin ketat karena banyak pendanaan kompetitif telah diluncurkan, terutama di Eropa, serta beberapa pengajuan untuk ETF Bitcoin di AS. Pelemahan tersebut juga karena investor tidak memiliki cara untuk menebus kepemilikan mereka untuk Bitcoin dalam pendanaan amanah tersebut, tetapi sementara itu dikenakan biaya 2%.

Namun, faktor-faktor ini biasanya telah ditumpulkan oleh trader arbitrase yang memanfaatkan dikotomi harga. Tetapi kejadian tahun ini telah mengurangi itu juga.

Kekhawatiran tentang cadangan Grayscale

Selama sebulan terakhir, kekhawatiran telah membengkak di pasar bahwa perusahaan induk Grayscale, Digital Currency Group (DCG) mungkin mengajukan kebangkrutan. Ini karena masalah seputar broker kripto Genesis, yang perusahaan induknya juga DCG.

Genesis membantah bahwa mereka akan segera mengajukan kebangkrutan, tetapi perusahaan tersebut terjebak dalam keruntuhan FTX dan saat ini sedang menjalani restrukturisasi. Genesis menghentikan penarikan pada tanggal 15 November.

Kekhawatiran ini meningkat dengan pertanyaan seputar cadangan Grayscale. Yaitu, apakah mereka menepati kata-kata mereka dan menyimpan semua Bitcoin yang menjadi aset dasarnya dengan aman. Dengan banyak perusahaan kripto besar menerbitkan proof of reserves setelah krisis FTX untuk meredakan ketakutan pelanggan, Gray scale menolak.

“Karena masalah keamanan, kami tidak membuat informasi dompet on-chain dan data konfirmasi seperti itu tersedia untuk umum melalui kriptografi proof of reserves, atau prosedur akuntansi kriptografi canggih lainnya,” tulis Grayscale dalam sebuah pernyataan.

Seperti yang saya tulis saat itu, saya benar-benar tidak dapat memahami bagaimana masalah keamanan menjadi faktor di sini. Blockchain dibangun agar informasi semacam ini tersedia untuk umum.

Kesimpulan

Secara keseluruhan, pelemahan tersebut merangkum kekhawatiran investor seputar Grayscale, serta biaya tambahan dan rintangan lain yang ada dibandingkan dengan memiliki aset dasar. Perdagangan arbitrase bersifat merusak diri sendiri, dan oleh karena itu perlu dicatat bahwa pelemahannya sangat besar dan bertahan begitu lama.

Kemudian lagi, ada risiko di sini, karena hal yang sama yang telah saya tulis sejak lama – kurangnya transparansi – berarti tidak dapat diketahui dengan pasti 100% apa yang terjadi di balik layar. Dan itulah mengapa kita melihat pelemahan 50%.