Mengapa Tidak Ada yang Membahas Kecanduan Trading Kripto?

Mengapa Tidak Ada yang Membahas Kecanduan Trading Kripto?

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-poin penting

  • Kami berbicara dengan panel ahli beranggotakan lima orang tentang topik kecanduan perdagangan/trading mata uang kripto
  • Para ahli sepakat bahwa hampir tidak ada perbedaan antara kecanduan perdagangan kripto dan kecanduan judi
  • Demografi yang paling parah terkena dampak kecanduan judi adalah laki-laki muda – demografi yang sama yang paling mungkin mengejar perdagangan kripto
  • Influencer yang mempromosikan kripto kepada pengikut mereka dengan suara bulat dikritik
  • Volatilitas kripto yang meningkat menjadi daya pikat besar bagi para pecandu, para ahli sepakat
  • Regulator harus berbuat lebih banyak untuk mencegah kecanduan; kewajiban untuk bertindak lebih bertanggung jawab
  • Hanya 1 dari 5 pakar kami yang mengatakan dunia akan menjadi tempat yang lebih baik tanpa perjudian dan/atau kripto

Pendahuluan

Saya suka mata uang kripto. Saya pikir Bitcoin dapat membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. Saya percaya inovasi yang terjadi di industri mata uang kripto yang lebih luas dapat berdampak pada banyak sektor, ekonomi, dan kehidupan secara positif.

Tetapi kripto juga memiliki sisi gelap.

Kita telah hal tersebut melihat dengan kehancuran pasar baru-baru ini, orang-orang kehilangan dana kuliah, tabungan hidup, dan uang yang mereka pinjam dari teman dan keluarga. Ada kisah-kisah suram tentang orang-orang yang melukai diri sendiri; ada kehancuran kesehatan mental dan ada banyak rasa sakit.

Ketergantungan adalah penyakit yang sangat serius yang tidak hanya mempengaruhi individu tetapi juga teman dan keluarga mereka. Kami ingin menilai kecanduan perdagangan kripto, topik yang relatif kurang dibahas di media arus utama, dan seberapa dekat kesamaannya dengan perjudian.

Temui pakar kami

Kami tidak hanya melihat data untuk ini, tetapi kami juga mewawancarai panel ahli. Biografi dan kualifikasi mereka adalah sebagai berikut.

  • Dr. Mark Griffiths – Psikolog Bersertifikat dan Profesor Ketergantungan Perilaku Terhormat di Universitas Nottingham Trent
  • Dr. Jeremiah Weinstock – Seorang profesor pada departemen Psikologi di Saint Louis University, berfokus pada perilaku adiktif dengan penekanan pada gangguan perjudian dan olahraga sebagai intervensi.
  • Dr Lia Nower – Seorang profesor dan Direktur Pusat Studi Perjudian & Program Pelatihan Konselor Ketergantungan (ACT).
  • John McAlaney – Psikolog Bersertifikat, Ilmuwan Bersertifikat dan Profesor Psikologi di Bournemouth University.
  • Tony Marini – Terapis kripto utama di Castle Craig Addiction Rehab Clinic

Kesamaan dengan kecanduan judi

Pertama, menurut banyak penelitian tentang topik tersebut, demografis yang paling berisiko mengembangkan kecanduan judi biasanya adalah pria yang lebih muda. Ketika melihat studi yang dilakukan oleh Pew Research, ini berkorelasi dengan demografi investor kripto yang paling populer. Sebanyak 43% pria berusia 18-29 tahun telah berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan kripto, dibandingkan dengan 16% dari keseluruhan populasi.

Faktor kedua yang perlu diperhatikan adalah betapa miripnya perjudian dengan kebanyakan investasi mata uang kripto. Setelah Anda keluar dari spektrum risiko ke ranah altcoin dengan kapitalisasi pasar yang rendah, kasus penggunaan yang tidak jelas, dan pendiri anonim, pengembalian dapat menjadi lebih besar (10X +) atau nol (sebagian besar koin ini akhirnya turun, beberapa secara tiba-tiba). Ini adalah profil hasil yang sama karena itu sebagai taruhan konvensional.

Baik mata uang kripto dan perjudian memiliki tingkat risiko yang sama”, kata Dr McAlaney. “Ini adalah sesuatu yang orang dapat temukan sebagai hal menarik dan dapat menarik mereka ke dalam perilaku tersebut. Selain itu, baik perjudian maupun mata uang kripto dapat melibatkan tingkat keterampilan, dan pada gilirannya dapat menghasilkan keuntungan” tambahnya.

“Dalam kedua kasus tersebut, hanya sebagian kecil orang yang berhasil” ia mengingatkan – dan di situlah masalahnya.

Dr Nower menyimpulkan kesamaan secara ringkas, menegaskan bahwa perdagangan kripto dan kecanduan judi adalah hal yang sama. “Mereka bukan kecanduan yang berbeda. Perdagangan mata uang kripto bisa menjadi salah satu bentuk kecanduan judi” ujarnya.

“Perjudian mempertaruhkan sesuatu yang bernilai (uang) pada hasil yang tidak pasti dengan harapan menghasilkan keuntungan. Orang yang sering memperdagangkan kripto (dibandingkan memegang kripto sebagai investasi) berarti berjudi”.

Memang, konsensus di antara para ahli adalah bahwa tidak terdapat banyak perbedaan antara perjudian dan kecanduan kripto. Aspek psikologis, profil risiko, ketidakpastian dan ketergesaan adalah tema umum pada keduanya.

Keyakinan diri yang berbahaya bahwa seseorang dapat “mengalahkan bandar”, atau “mengalahkan pasar” juga memegang erat alam bawah sadar peserta di kedua industri tersebut

Pertumbuhan kecanduan kripto terus meningkat

Kripto, ingat, baru ada selama beberapa tahun – dan telah menjadi arus utama untuk waktu yang sangat singkat. Oleh karena itu, masuk akal bahwa bahayanya tidak tercakup secara mencolok seperti halnya untuk kecanduan judi. Tetapi ketika kripto terus tumbuh, dapatkah kita memperkirakan bahwa masalah akan tumbuh?

Konsensus tampaknya mengatakan “ya” di antara panel ahli kami.

Dr Griffiths mengatakan bahwa faktor situasional juga menjadi masalah. “Karakteristik situasional mencakup hal-hal di lingkungan yang mungkin memengaruhi keterlibatan dalam perilaku. Dalam kasus perjudian, ini akan mencakup hal-hal seperti jumlah tempat perjudian di suatu daerah, pemasaran dan iklan perjudian, dan akses mudah ke perjudian seperti dapat berjudi di ponsel cerdas Anda”.

Dia meringkas masalah dengan analogi yang rapi. “Dalam hal kecanduan judi, sangat sedikit orang yang menjadi kecanduan bermain game lotre dua mingguan (karena hanya ada dua kali undian dalam seminggu dan merupakan bentuk perjudian yang terputus-putus) sedangkan jauh lebih banyak orang menjadi kecanduan mesin slot karena jika seseorang memiliki waktu dan uang, mereka dapat berjudi lagi dan lagi dan lagi (dan merupakan bentuk perjudian yang berkelanjutan)”.

Dalam konteks di atas, sepertinya mata uang kripto terus tumbuh – yang hingga saat ini telah dilakukan pada tingkat yang mirip dengan Internet pada hari-hari awalnya – bersamaan dengan itu, kecanduan juga akan meningkat. Sepertinya pertukaran bermunculan setiap hari, adopsi meningkat dan banyak produk serta layanan turunannya sedang dibuat – ini semua digabungkan untuk meningkatkan akses ke pasar.

Perlu juga dicatat bahwa perdagangan mata uang kripto berlangsung 24/7. Tidak seperti pasar keuangan konvensional, pasar kripto tidak pernah tutup. Demikian pula, seperti dalam taruhan olahraga di mana seseorang hanya bisa bertaruh jika sebuah acara sedang berlangsung, tidak ada “jam libur” di dunia kripto.

Influencer mempromosikan kripto

Dengan kebijaksanaan konvensional yang didukung oleh pendapat ahli di sini, ada hal lain yang membuat kami penasaran. Mengapa influencer diizinkan untuk mempromosikan mata uang kripto yang tidak jelas kepada pengikut mereka, mempromosikan koin ini dengan biaya tertentu?

“Apakah kalian menyukai kripto”, tulis Kim Kardashian dalam sebuah posting Instagram kepada 228 juta pengikutnya Juni lalu. Dia kemudian melanjutkan untuk mempromosikan Ethereum Max, mata uang kripto copy-and-paste yang nyata yang telah turun 99%.

Setidaknya satu pihak menginginkan dampak bagi sang bintang acara realitas tersebut. Gugatan perwakilan kelompok telah diajukan terhadapnya karena berpartisipasi dalam penipuan pump-and-dump, dengan harga token yang dipromosikan tersebut jatuh 99%. Yang menjadi perhatian khusus adalah demografi pengikut Kardashian, banyak di bawah umur dan mudah dipengaruhi.

Konsensus di antara para ahli di sini adalah rasa jijik yang hampir bulat bahwa influencer begitu siap untuk mengeksploitasi pengikut mereka. Marini mencela bahwa influencer “hanya peduli dengan uang dan bukan kesehatan orang”. Dr Nower mengatakan influencer “berdoa pada FOMO yang dirasakan kebanyakan orang”.

Dr Weinstein juga membuat poin menarik, menghubungkan ke bagian kami sebelumnya tentang faktor situasional, bahwa “promosi (influencer) mata uang ini meningkatkan ketersediaan yang dirasakan. Ketersediaan adalah komponen penting untuk mengembangkan gangguan kecanduan”.

Dr Griffiths menggemakan sentimen ini, menyoroti bahwa influencer adalah kunci dalam proses akuisisi. “Influencer (dalam garis besar karakteristik berbeda yang memengaruhi kecanduan di atas) adalah karakteristik situasional yang menjelaskan bagaimana individu dapat memulai perdagangan sejak awal”

Dengan penghinaan terhadap influencer dari mereka yang bekerja dengan pecandu setiap hari terlihat jelas, itu terlihat sangat mencolok pada kurangnya dampak yang mereka hadapi. Sementara kami menyebutkan gugatan terhadap Kardashian di atas, tampaknya tidak mungkin ada sesuatu yang berdampak akan datang dari hal tersebut, dan sekumpulan posting dapat dilihat dari selebriti serupa sepanjang kampanye reli bullish.

Volatilitas kripto dan kesehatan mental

Sudah diketahui dengan pasti betapa bergejolaknya dunia kripto. Harga dapat melonjak dalam sekejap tetapi juga jatuh dengan keras – seperti yang telah kita lihat tahun ini. Kami ingin menilai seberapa besar volatilitas ini memengaruhi tingkat kecanduan dan dampaknya terhadap kesehatan mental.

Konsensusnya adalah, meskipun volatilitas berada jauh dari satu-satunya faktor yang menyebabkan beban kesehatan mental, itu adalah aspek penting. “Untuk beberapa individu, volatilitas akan menarik dan mereka akan mengejar sensasi mencoba “mengatur waktu” pasar”, kata Dr Weinstock. Dia lebih lanjut memperingatkan bahwa “Ketika individu mengikat investasi kripto mereka ke dalam identitas mereka, itu memengaruhi harga diri dan berkontribusi pada depresi dan kecemasan”.

Dr Nower memperingatkan “siklus adiktif” yang dapat menumbuhkan volatilitas, “keasyikan, perasaan menarik diri, toleransi (perlu membeli lebih banyak untuk merasakan tingkat kegembiraan yang sama), keinginan untuk mengejar (membeli lebih banyak untuk menutup kerugian). Itu benar-benar dapat merusak seseorang secara mental sehingga mereka mengabaikan orang dan tanggung jawab dalam hidup mereka”.

Masuk akal. Gairah dari dopamin, adrenalin, dan rasa keterlibatan semuanya meningkat ketika harga bergerak satu juta mil per jam. Dalam mata uang kripto, jarang ada hari yang tenang – artinya sikap terburu-buru dapat dengan mudah timbul.

Perundang-undangan dan kecanduan kripto

Dengan momok kecanduan yang begitu kuat – dan kripto yang jauh dari kekebalan – penting untuk fokus pada beberapa aspek yang dapat mencegah seseorang jatuh ke dalam kecanduan.

Tema pertama yang muncul dari jawaban para ahli adalah tanggung jawab perusahaan yang terlibat untuk berbuat lebih banyak. “Industri mata uang kripto harus mengikuti jejak NYSE dan pasar saham lainnya karena mereka mempromosikan gagasan bahwa uang di pasar adalah investasi bukan skema cepat kaya” Dr Weinstock memohon. Dr Nower berkata, “Saya pikir mereka harus lebih terhubung dengan sumber daya untuk membantu penjudi bermasalah, tetapi, tentu saja, mereka tidak ingin produk mereka dilihat sebagai perjudian”.

Faktor lain yang membuat kami penasaran adalah batasan usia. Menanyakan apakah persyaratan usia minimum harus ditanamkan untuk perdagangan kripto, seperti halnya untuk perjudian, sebagian besar ahli mendukung.

Dr Nower mengatakan “Menetapkan batas usia untuk hal-hal ini dapat melindungi beberapa orang muda yang cenderung lebih impulsif”, meskipun mengatakan dia akan melakukan hal yang sama untuk saham berisiko.

Dr McAlaney juga setuju, tetapi memperingatkan bahwa “ini sangat sulit untuk diatur”, menambahkan bahwa “tipe orang yang tertarik pada mata uang kripto sering kali adalah tipe orang yang mengerti dan tahu cara memperdaya sistem komputer”.

Dr Weinstock menyarankan bahwa “industri mata uang kripto harus mengikuti jejak NYSE dan pasar saham lainnya karena mereka mempromosikan gagasan bahwa uang di pasar adalah investasi bukan skema cepat kaya”, sementara semua ahli kami menunjukkan kekurangan umum terkait regulasi di pasar secara garis besar, bukan hanya seputar kecanduan. “Seharusnya diatur dari awal”, kata Marini singkat.

Dr Griffiths menunjukkan bahwa “Setiap penyedia layanan yang memiliki produk yang berpotensi menimbulkan masalah dan kecanduan memiliki kewajiban untuk memperhatikan pelanggannya”. Tetapi tampaknya konsensusnya adalah bahwa perusahaan tidak melakukan bagian mereka dalam hal ini. “Jelas individu harus memiliki tanggung jawab atas tindakan mereka, tetapi itu tidak berarti perusahaan perjudian dan perusahaan perdagangan harus dibebaskan dari tanggung jawab mereka sendiri”, tambahnya.

Menariknya, hanya satu dari lima pakar kami yang menegaskan bahwa dunia akan menjadi tempat yang lebih baik tanpa perjudian atau kripto – menyoroti bahwa kita harus mengawasi, mengatur, membantu, dan mempelajari masalah ini, daripada langsung melarangnya.

Kesimpulan

Kami percaya penelitian di sini menunjukkan bahwa kecanduan perdagangan mata uang kripto adalah derita yang sangat berbahaya dan nyata. Tampaknya hampir tidak ada perbedaan antara hal tersebut dan kecanduan judi. Namun terlepas dari ini, sikap di antara media arus utama, influencer, dan publik tidak memperhitungkan jebakan ini dengan cara yang sama seperti pada iklan atau dukungan perjudian biasanya.

Dengan kripto yang masuk ke arus utama dan menunjukkan pertumbuhan yang meroket, meskipun ada penurunan harga tahun ini, industri ini tidak ke mana-mana. Sayangnya, itu berarti kecanduan perdagangan kripto itu juga tidak akan hilang.

Sudah saatnya kita mengakui apa masalahnya, dan mulai mencoba mengatasinya.

Di atas adalah ringkasan wawancara yang kami lakukan dengan lima ahli tentang topik tersebut. Untuk Q&A selengkapnya, silakan lihat tautan di bawah ini:

  • Dr. Mark Griffiths -> tautan CJ
  • Dr. Jeremiah Weinstock -> tautan CJ
  • Dr Lia Nower -> CJ link
  • Dr. John McAlaney -> tautan CJ
  • Tony Marini -> tautan CJ

Jika Anda, atau siapa pun yang Anda kenal, menderita kecanduan judi atau kripto, harap hubungi bantuan. Ada sejumlah sumber daya yang tersedia secara online dan nomor untuk dihubungi, tergantung di mana Anda berada, termasuk NCPG, health-tourism.com, problemgamblingguide.com, atau silakan berbicara dengan seseorang yang Anda kenal. Kami berharap artikel ini menunjukkan betapa berbahayanya, tetapi juga bersifat umum, kecanduan semacam itu.

Sumber

Demografi penjudi -> di sini

Demografi kripto -> di sini