Menteri Malaysia Mengatakan Kripto Tidak Cocok untuk Pembayaran

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Menteri Malaysia Mengatakan Kripto Tidak Cocok untuk Pembayaran

By Benson Toti - Menit Terbaca

Menteri Malaysia mengatakan Bitcoin dan Ethereum tidak menunjukkan karakteristik uang.

Wakil Menteri Malaysia Yamani Hafez mencatat bahwa aset digital seperti Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) tidak cocok jika dilihat dari perspektif untuk tujuan pembayaran.

Dalam berbagai tanggapan atas pertanyaan tentang topik mata uang kripto dan penggunaannya yang semakin meningkat sebagai uang, menteri tersebut mengatakan:

Aset digital seperti Bitcoin dan Ethereum tidak cocok untuk digunakan sebagai alat pembayaran karena aset ini tidak menunjukkan karakteristik uang .”

Volatilitas dalam mata uang kripto

Sementara orang bebas untuk memegang dan memperdagangkan aset digital di negara yang sangat ramah kripto tersebut, pihak berwenang tidak mengizinkannya untuk digunakan sebagai alat pembayaran yang sah. Dan menteri tampaknya mengulangi sikap ini dengan merujuk pada mengapa Bitcoin dan mata uang kripto lainnya disatukan ke dalam keranjang aset digital ini tetapi tidak dapat digunakan sebagai mata uang digital.

“Secara umum, aset digital bukanlah penyimpan nilai dan media pertukaran yang baik. Ini karena kondisi aset digital yang rentan terhadap volatilitas akibat investasi spekulatif,” jelas Hafez.

Tanggapan menteri tersebut menyusul pertanyaan di parlemen mengenai pandangan pemerintah tentang regulasi kripto dan rencana mata uang digital bank sentral (CBDC).

Bank Negara belum menjelaskan langkah terkait CBDC

Ia menambahkan bahwa sekitar 10 transaksi per detik yang bisa dilakukan Bitcoin terlihat sedikit jika dibandingkan dengan katakanlah, 65.000+ transaksi yang mampu dilakukan jaringan Visa. Ini menurut perspektif yang disarankan pejabat tersebut, membuat pembayaran tradisional tetap menjadi raja di sektor pembayaran.

Menteri tersebut kemudian menjelaskan bahwa bank sentral Malaysia, Bank Negara, sejauh ini tidak mengizinkan penggunaan aset digital untuk pembayaran. Juga tidak membuat rencana konkret untuk penerbitan CBDC.

Alat kebijakan moneter dan keuangan yang ada [juga] tetap efektif dalam menjaga stabilitas moneter dan keuangan negara ,” katanya.

Tetapi jangan mengabaikan mata uang kripto sama sekali, Hafez mengatakan bahwa mereka sekarang menjadi kelas investasi yang dapat dijelajahi orang. Untuk hal ini, katanya, Komisi Sekuritas (SC) Malaysia memandang kripto sebagai sekuritas.

Minggu ini Bitcoin dan kripto lainnya menjadi sorotan global setelah invasi Rusia ke Ukraina. Hanya beberapa jam setelah perang dimulai, pemegang kripto mendonasikan kripto senilai ratusan ribu dolar ke sebuah organisasi non-pemerintah (LSM).

Sumbangan melonjak melewati angka $4 juta pada hari kedua, melampaui $10 juta dalam tiga hari. Selain BTC dan ETH, Polkadot (DOT) juga diterima oleh pemerintah Ukraina.