BerandaBeritaMorgan Stanley: Koreksi 50% Bitcoin Masih “Dalam Norma Historis”

Morgan Stanley: Koreksi 50% Bitcoin Masih “Dalam Norma Historis”

  • Analis bank investasi Morgan Stanley mengatakan Bitcoin telah terkoreksi sebesar 50% atau lebih tinggi pada 15 kesempatan sejak 2009.

  • Mereka mengatakan penembusan ke $28.000 dimungkinkan karena ini adalah harga terendah 2021, sementara $45.000 tetap menjadi zona resistance yang penting.

Pemantulan Bitcoin dari posisi terendah baru-baru ini dapat terhambat jika mata uang kripto andalan tersebut turun di bawah $37.000 lagi, dengan penurunan lebih lanjut mungkin terjadi mengingat potensi tekanan jual baru di pasar keuangan tradisional.

Dalam skenario seperti itu, harga Bitcoin dapat turun menuju zona permintaan utama di $35rb- $33rb dan membuat penurunan kumulatifnya sejak mencapai harga tertinggi sepanjang masa mencapai +50%.

Sementara kemerosotan bisa menjadi sinyal yang mengkhawatirkan untuk BTC, analis di Morgan Stanley mengatakan ini tidak akan menjadi sesuatu yang luar biasa.

Sheena Shah, kepala penelitian bidang kripto di bank tersebut mengakui dalam laporannya bahwa tidak mudah untuk memperkirakan nilai wajar aset kripto, terutama mengingat sifat spekulatif dari kelas aset tersebut.

Berdasarkan catatan penelitian, koreksi Bitcoin masih dalam batas jatuhnya pasar bearish yang terlihat pada siklus sebelumnya. Data historis menunjukkan harga Bitcoin telah merosot secara besar-besaran di sekitar 15 pasar bearish sepanjang eksistensinya dengan penurunan terbaru sebesar 50% atau lebih, bukanlah kasus yang terisolasi.

Bank tersebut menunjuk ke $28rb sebagai level harga utama dalam siklus pasar ini karena mewakili harga terendah koin ini selama 52 minggu. Jika terjadi pantulan yang membuat harganya menguat serta BTC/USD menembus dan bertahan di $45rb, maka pasar dapat melihat kenaikan lebih lanjut di tengah potensi reli.

Tetapi Morgan Stanley berpikir investor harus mengamati pasar dengan cermat, dengan skenario yang mungkin terjadi adalah aset kripto tetap dalam koreksi di tengah tren makro.

Analis kripto Rekt Capital berpikiran sama, mencatat pada hari Senin saat Bitcoin turun dari harga tertinggi $38.300 di mana BTC/USD belum mampu melakukan false breakout. Ia mengatakan penting untuk memperhatikan skenario seperti itu, di mana Bitcoin mengalami kenaikan hanya untuk turun dengan tajam.

Trader dan analis crypto Ali Martinez menunjuk ke data on-chain dari IntotheBlock untuk menunjukkan bahwa Bitcoin menghadapi resistance yang kuat di sekitar $37.500-$38.500.

“Menembus tembok penawaran kritis semacam itu dapat memungkinkan BTC naik menuju $ 42.300,” ia mencatat .

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.