Narasi “Lindung Nilai” BTC Mati, Karena Pergerakan Harga Spekulatif

$MCADE presale sedang berlangsung!
$MCADE presale sedang berlangsung!

Narasi “Lindung Nilai” BTC Mati, Karena Pergerakan Harga Spekulatif

By Dan Ashmore - Menit Terbaca

Poin-Poin Penting

  • Kripto telah bangkit untuk memulai tahun ini dengan harapan bahwa suku bunga dapat diturunkan lebih cepat dari yang diperkirakan
  • Hal ini kontras dengan pandangan bahwa kripto tidak berkorelasi, membuktikan bahwa itu salah
  • Menilai pergerakan harga kripto melalui pandemi dan siklus kenaikan suku bunga selanjutnya menunjukkan kelas aset yang sangat berisiko yang bergerak sejalan dengan kelas aset spekulatif lainnya

Selama beberapa bulan terakhir, pasar telah berubah menjadi hijau karena data inflasi yang melemah di seluruh dunia. Kripto juga tidak ketinggalan, dengan aset digital melonjak ke reli terkuatnya dalam 9 bulan .

Jika pernah ada keraguan (dan sekarang, seharusnya tidak ada), ini membuktikan sekali dan untuk selamanya bahwa narasi apa pun seputar kripto sebagai aset yang tidak berkorelasi sudah mati.

Reli bullish pandemi

Untuk meringkas secara singkat beberapa tahun terakhir di dunia kripto, kelas aset tersebut awalnya bergerak ke atas karena bank sentral di seluruh dunia mengejar kebijakan suku bunga sangat rendah.

Saat ekonomi terhenti akibat pandemi COVID-19, negara-negara menghadapi prospek yang sangat tidak pasti di Q1 tahun 2020. Dengan lockdown yang melanda dunia, bank sentral terpaksa melakukan apa yang mereka bisa untuk merangsang lockdown yang tiba-tiba ini di masyarakat.

Keluarlah paket stimulus dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dengan semua stimulus ini dan uang murah, aset berisiko tertekan. Pemimpin terbesar dari semuanya adalah mata uang kripto. Beberapa berpendapat bahwa aset tersebut naik sebagai akibat dari inflasi yang tak terelakkan yang akan dihasilkan dari semua kebijakan moneter ekspansif ini, karena kripto adalah aset lindung nilai terhadap sistem fiat. Argumen itu tidak akan berlaku.

Transisi ke paradigma suku bunga baru

Tahun 2022 memang membawa lonjakan inflasi, dan kali ini bank sentral terpaksa melakukan yang sebaliknya – menaikkan suku bunga secara agresif karena biaya hidup terus meningkat tanpa henti.

Ini telah mengekang aset berisiko, sesuai buku pedoman. Likuiditas disedot keluar dari sistem, menekan permintaan. Investor sekarang memiliki sarana alternatif untuk menyimpan kekayaan mereka dan mendapatkan imbal hasil, dengan T-bills yang dijamin pemerintah sekarang menawarkan alternatif yang masuk akal, berlawanan dengan suku bunga nol sebelumnya (atau negatif di beberapa negara).

Tetapi mata uang kripto mengikuti penurunan aset berisiko dunia lainnya. Tidak hanya itu, skala kehancuran di sektor ini tidak seperti yang pernah kita lihat di kelas aset utama dalam waktu yang lama. Bitcoin memangkas lebih dari tiga perempat kapitalisasi pasarnya, dan itu masih lebih baik dibandingkan dengan altcoin, yang banyak di antaranya hancur.

Dan sekarang, beberapa bulan terakhir telah membawa pembacaan yang lebih optimis mengenai inflasi. Jumlahnya masih menakutkan, tetapi ada sedikit aspek positif yang merayap di mana yang terburuk mungkin telah berlalu. Tentu saja, masih ada perang yang sedang berlangsung di Eropa dan sekarang ketakutan telah meningkat bahwa resesi mungkin akan segera terjadi (jika belum terjadi di sini), tetapi hei – mari kita rayakan kemenangan apa pun yang kita bisa.

Pasar saham secara perlahan merangkak naik, karena pasar bergerak dengan ekspektasi bahwa suku bunga tinggi akan berhenti lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Satu-satunya masalah adalah kripto juga naik. Tidak hanya itu, tetapi juga telah mencetak kenaikan yang membuat pergerakan di pasar ekuitas benar-benar kacau.

Yang, Anda tahu, agak menunjukkan bahwa ini mungkin bukan aset lindung nilai inflasi sama sekali. Saat inflasi kembali turun dan kemungkinan pada tingkat yang lebih rendah serta periode ekspansi lainnya tumbuh, kripto naik. Luar biasa.

Korelasi vs pasar saham tetap tinggi

Ini terbukti. Semuanya cukup jelas dengan hanya melihat grafik harga S&P 500 vs Bitcoin bahwa korelasinya sangat mencolok – dengan variabel kunci yang mengintai adalah suku bunga.

Secara harfiah, kripto adalah kebalikan dari aset yang tidak berkorelasi – itu telah bergerak sejalan dengan pasar saham selama beberapa tahun terakhir.

Menariknya, ada periode decoupling. Sayangnya, mereka datang di tengah kejatuhan khusus kripto. Untuk menunjukkan ini, saya menggambarkan korelasi Bitcoin/S&P 500 terhadap harga Bitcoin selama beberapa tahun terakhir.

Korelasinya tinggi, selain dari beberapa periode yang terlihat – semuanya terjadi ketika harga Bitcoin anjlok. Contoh terbaru adalah November 2022, ketika kripto terhuyung-huyung di tengah kehancuran FTX .

Benar-benar tidak ada perdebatan di sini. kripto adalah aset yang sangat berkorelasi dan berisiko ekstrem. Satu-satunya pertanyaan adalah apakah itu bisa menghilangkan moniker ini dalam jangka panjang. Tetapi pemikiran apa pun yang membantah bahwa kripto saat ini tidak terlalu spekulatif adalah hal yang tidak tepat.