BerandaBeritaPerusahaan Hedge Fund Melakukan Shorting Tether

Perusahaan Hedge Fund Melakukan Shorting Tether


Menurut laporan Bloomberg yang dirilis Jumat, perusahaan hedge fund Fir Tree Capital Management, yang memiliki aset kelolaan senilai $4 miliar, melakukan shorting Tether (USDT), stablecoin yang dipatok ke dolar AS.

Dukungan 1:1

Dengan kapitalisasi pasar sebesar $80 miliar, Tether adalah mata uang digital terbesar ketiga di dunia, setelah Bitcoin dan Ethereum. Perusahaan tersebut telah lama mendapat kecaman seputar tuduhan bahwa cadangan senilai $80 miliar tidak digunakan untuk mendukung mata uang kripto tersebut (1:1), masalah yang telah berulang kali coba diselesaikan oleh perusahaan, tetapi merupakan masalah yang tidak akan hilang.

Memang, saya mewawancarai CTO Tether Paolo Ardoino minggu lalu setelah pengumuman oleh kota Lugano di Swiss bahwa Tether akan diterima sebagai alat pembayaran yang sah, dan bertanya kepadanya apakah kota tersebut memiliki kekhawatiran tentang apakah mata uang kripto tersebut didukung sepenuhnya:

CoinJournal: Apakah Lugano mencari jaminan terkait apakah Tether didukung 100%, atau apakah mereka puas dengan apa yang telah dirilis Tether secara publik tentang masalah tersebut?

Paolo Ardoino: Tether dan kota Lugano duduk dan secara terbuka mendiskusikan kesalahpahaman tentang perusahaan. Tether secara terbuka menyatakan bahwa mereka sedang melakukan percakapan dengan regulator dan penegak hukum serta telah melakukan upaya yang berani dalam memenuhi semua permintaan untuk transparansi.

Fir Tree Capital Management tetap skeptis, bagaimanapun, dengan laporan Bloomberg mengklaim bahwa perusahaan memperkirakan akan menerima imbal hasil dalam waktu 12 bulan. Shorting tersebut dimotivasi terutama oleh hubungan Tether dengan pengembang real estat Cina, dengan pengungkapan keuangan Evergrande Group tahun lalu menyebabkan gejolak. Meskipun awalnya menakuti pasar kripto, Tether mengkonfirmasi bahwa surat kabar komersial Evergrande Group tidak termasuk di antara surat kabar komersial dengan imbal hasil tinggi senilai $24 miliar yang dimiliki perusahaan. Jelas, ini adalah klaim yang tidak dipercaya oleh Fir Tree.

Struktur Shorting

Sementara detail tentang struktur shorting belum dipublikasikan, kami dapat berspekulasi bagaimana hal itu dapat dibangun. Mengingat fakta bahwa Tether adalah stablecoin tanpa volatilitas harga (yaitu selalu diperdagangkan pada $1), shorting tersebut tidak bersifat konvensional. Di mana biasanya shorting menghadirkan penurunan yang tidak terbatas (sama seperti shorting saham atau instrumen keuangan secara teoritis tidak memiliki batasan untuk kenaikan), yang satu ini berbeda, mengingat harga Tether tidak akan naik dalam keadaan apa pun.

Sebenarnya, ini lebih mirip dengan pembelian CDS (Credit Default Swap) pada kewajiban utang, hal-hal yang seperti memasuki hati nurani arus utama di tengah kejatuhan besar di pasar selama dekade terakhir (dan menjadi subjek film blockbuster Hollywood yaitu The Big Short) . Fir Tree kemungkinan membayar spread tetap untuk shorting terhadap Tether, dan akan menerima imbal hasil besar jika Tether default (sebagai alternatif, jika default menjadi lebih mungkin terjadi menurut pandangan pasar, spread akan melebar karena kontrak dan Fir Tree bisa mendapatkan keuntungan).

Imbal Hasil Asimetris

Oleh karena itu, shorting perusahaan hedge fund tersebut akan memiliki jadwal pembayaran asimetris ke atas. Tentu saja, jika Tether default dan mereka menerima pembayarannya, pasar mata uang kripto kemungkinan akan meledak. Sentralitas Tether ke ekosistem mata uang kripto pada umumnya tidak dapat dilebih-lebihkan – stablecoin tersebut melewati angka $50 miliar dalam volume perdagangan harian (volume saham Apple, sebagai perbandingan, memiliki rata-rata $98 juta dalam volume perdagangan harian selama tiga bulan terakhir).

Volume Tether 24 Jam 2019-2021, melalui Statista

Sikap skeptis pada Tether bukanlah hal baru, tetapi ini merupakan langkah profil tinggi oleh Fir Tree, bahkan jika itu adalah struktur berisiko rendah dengan hadiah tinggi. Perusahaan tersebut seharusnya mulai melakukan shorting Tether Juli lalu, sementara Bloomberg juga mengklaim Fir Tree sedang mempertimbangkan untuk menyiapkan dana terpisah untuk satu-satunya tujuan yaitu shorting Tether, jika ada cukup minat klien.

Demi investor kripto di seluruh dunia, harapannya adalah Tether, pada kenyataannya, apa yang mereka klaim – didukung sepenuhnya. Jika tidak, peran Christian Bale selanjutnya adalah sebagai eksekutif Fir Tree.

Kami menggunakan cookie untuk mempersonalisasi konten & iklan, menyediakan fitur media sosial, dan menawarkan pengalaman yang lebih baik untuk Anda. Dengan tetap menelusuri situs atau mengklik “Baik, terima kasih” Anda menyetujui penggunaan cookie di situs web ini.